Top Social

Bring world into Words

Berbagi Ilmu dan Ceria di Ur Flavor Market

Senin, 15 Februari 2016
Ngomongin Bandung  emang ga pernah jauh-jauh dari yang namanya  kulineran.  Enggak di pusat kota sampai  pelosok,  yang  di tengah kota  atau yang nyempil, di mall,  pujasera  atau  pinggir jalan sekali pun, gampang banget nemuin jajanan khas Bandung yang rasanya bisa ngalahin mantan, susah dilupakan! Hahaha.. Coba aja,  deh pasti pengen datengin lagi dan nyicipin lagi. Sama mantan kan belum tentu, Bisa jadi malah ada yang gedek  (ini ngomong apaan, sih?).
http://www.catatan-efi.com/2016/02/berbagi-ilmu-dan-ceria-di-ur-flavormarket.html
free entry masuknya nah cicipin makanannya mah bayar, ya 
Kayak event kemarin yang baru aja udahan, nih. Ada event Ur Flavor Market  yang digelar di halaman luar Trans Studio Mall.
http://www.catatan-efi.com/2016/02/berbagi-ilmu-dan-ceria-di-ur-flavormarket.html
kemeriahan acara lainnya
Event yang melibatkan  40an tenant selama 5  hari - dimulai tanggal 10 sampai dengan 14 Februari  2016 - ini ternyata menyedot banyak animo pengunjung. Bukan hanya diramaikan  oleh tenant-tenant  yang menyajikan berbagai  menu andalannya saja, lho.  
http://www.catatan-efi.com/2016/02/berbagi-ilmu-dan-ceria-di-ur-flavormarket.html
suasana sebelum, selama dan sesudah acara
Di acara ini  juga digelar  berbagai games, atraksi dan talkshow.   Nah,  pas tanggal 13 kemarin itu Blogger  Bandung alias Blogger Bdg mendapat giliran untuk meramaikan panggung dengan mengusung talkshow  yang membahas Food Blogging,  Food  Photography dan  Healthy Food.   Jadi,  bukan hanya ritual  foto  makanan  sebelum disantap dan menuliskannya di blog. tapi  juga gimana sih biar ga merasa  bersalah setelah  melahap makanan?  Jangan hanya  enak di mulut,  tapi juga  bisa meninggalkan efek yang lama di tubuh.  Ga mau dong kalau sampai kita sakit gara-gara salah  makan. Ya,  kan?
http://www.catatan-efi.com/2016/02/berbagi-ilmu-dan-ceria-di-ur-flavormarket.html
yang candid sama narsis tetep kece
Untuk nara sumbernya,  Blogger Bandung mengundang yang udah femes dan expert. Coba, siapa  yang ga kenal Food Blogger  Putra Agung dan Ika Rahma dari Dapur Hangus? Yang suka wara wiri di akun IG pasti  familiar, deh. Begitu juga dengan dr David dari klinik DF  yang membahas soal makanan dari sisi kesehatannya.
http://www.catatan-efi.com/2016/02/berbagi-ilmu-dan-ceria-di-ur-flavormarket.html
sebagian makanan yang bisa dinikmati di acara 
Dalam acara yang juga diramaikan oleh  30an blogger Bandung, Ika Rahma berbagi tips  gimana caranya untuk membuat  foto  makanan jadi enak.  Selain waktu yang tepat (siang hari adalah waktu yang tepat  karena pencahayaannya yang natural), para blogger dan audiends juga mendapat tips lainnya untuk menghasilkan foto yang menarik dan menggugah selera. Selain alas  makanan yang polos disarankan berwarna putih, sudut pengambilan foto juga  jadi kunci  foto  yang kece. Apalagi untuk makanan tradisional, pakai saja properti  yag simple. Misalnya saja  alas  foto.  Inget ya, jangan terlalu rame. 

 Gimana  soal sudut  pengambilan  gambar?  Selain  bird eye view,  pengambilan gambar  juga bisa diambil dengan  eye level  dan  30-40 derajat. Ssstttt...  ga semua makanan bisa difoto dengan  sudut 30-40  ini, lho.  Ga usah minder  kalau belum punya kamera DSLR, dengan modal smartphone atau kamera pocket pun kita bisa menghasilkan foto  yang kece badai.  Banyak-banyakin berlatih saja, ya. Practice  make perfect. 

Sementara  itu Putra Agung  juga berbagi pengalamannya  sebagai food blogger. Berawal dari hobinya memotret  makanan dan menuliskannya  di blog, ternyata  hobinya ini  bisa menghasilkan, lho.  Tidak sedikit hasil jepretannya diminta oleh pemilik resto atau produk  untuk promosinya.  Wiiih, sedap, ya? Siapa  yang enggak mau coba dari hobi bisa menjadi duit? 

Tidak kalah menariknya  paparan yang disampaikan oleh dokter David,  yang mirip sama  Delon. Coba deh perhatikan  apa sih makanan kita?  Oke, pagi-pagi bala-bala dan lontong. Ini  camilan favoritnya urang Sunda *lol*. Lalu makan siangnya  nasi dan aneka lauk pauknya. Malamnya? Mie instant.  Itu semua mengandung karbo dan ga bagus buat pencernaan, lho.  Ga masalah sih, sebenarnya kita makan  makanan itu. Hanya saja  komposisinya  harus tetap diperhatikan.  Less  carbo, less  protein. Banyakin  sayuran dan buah-buahan yang  kayak serat dan dibutuhkan oleh tubuh, Lebih aman dan menyehatkan.  

O, ya jangan lupa juga  cara  pengolahannya.  Sebisa mungkin perbanyak  makanan rawfood yang organik dan bebas  pestisida dan kurangi penggunaan minyak, terutama minyak  sawit karena  minyak ini justeru  akan menjadi minyak  jenuh  yang mengakibatkan penumpukan kolesterol  dalam tubuh.  Minyak terbaik yang disarankan untuk digunakan  adalah minyak kelapa asli. Meski ketika sudah lama didiamkan terlihat membeku seperti  berlemak,  minyak  kelapa  ini tetap  aman dipanaskan  dibanding minyak kelapa sawit.   Ayo, cek lagi pake minyak goreng apa di rumah?

Selain memang  duet  MC Raja dan Damai  yang  klop dan seru, games, dan interaksi tanya  jawab dengan narsum, acara  yang berlangsung satu jam saja itu harus  berakhir.  Masih ada voucher makanan yang bisa ditukarkan di tenant-tenant  yang ada di sana.  Saking banyaknya, sampai pusing mau pilih yang mana hehehe.
http://www.catatan-efi.com/2016/02/berbagi-ilmu-dan-ceria-di-ur-flavormarket.html
tenant dengan sajian unik
Yang jelas, begitu pulang ke rumah yang teringat adalah program detoksifikasi, semacam menghilangkan guilty pleasure.  Iya, makan enak, sih. Tapi  tetep  jangan lupa imbangi dengan makanan sehat lainnya biar pencernaannya ga eror.

15 komentar on "Berbagi Ilmu dan Ceria di Ur Flavor Market"
  1. Balasan
    1. Eh penampakannya aja yang mirip rasanya mah enak. Buktiin deh kakak :)

      Hapus
  2. hmm..emang ya pulang dari sana perut langsung bunghak alias kepenuhan.
    Langsung dah program detoksifikasi seperti biasa andalan buah pepaya hahhahaa...

    pokoke seruuu pisan acaranya, keren panitianya meski dadakan,
    alhamdulillah yaa sukses kaka!!

    yeee blogger bandung..blogger hebaaaat!!
    *ihiiir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaaa. Ini akibat lapar mata segala pengen dicicipin. Eh ga segala sih tapi banyak hihi. Iya dong, hebt kayak yang dibilang kaos Gurita itu :)

      Hapus
  3. Memang gak salah bila Bandung itu kulinernya nomor satu.. Kayaknya orang Bandung kreatif banget mengolah beraneka ragam kuliner ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya rasa makanan Bandung itu beda kalau makannya di luar atau yang bikin bukan orang Bandung, Mak. Ayo maen ke Bandung, kulineran di sini :)

      Hapus
  4. Waaa ini event cocok banget sama saya yang suka banget kulineran :9
    Sayangnya lokasinya jauh (dan udah lewat -_-v).
    Gak kuat liat foto makanannya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya Bandung banyak event kok, Mak. dari yang berbau kulineran sama enggak. Event lainnya pun tetep rame sama yang buka lapak kullineran. Don't worry banyak acara seru dan makanan enak di Bandung hehe. #sodorintissuebiargangiler

      Hapus
  5. Belum puas kemarin, karena nggak sempat keliling. Sukses terus ya buat Blogger Bdg :)

    Btw, Mamam makannya banyak sekali ya. Wkkwkw *dijitak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini kan para admin bawa makanan hasil nukerin voucher, Dy. Trus kita saling nyicip. Nah, ada juga yang nyodorin makanan minta diendors di sosmed. kewalahan kita ngabisinnya. Member yang lain udah banyak yang balik. Suer, aku ga sanggup ngabisin makanan sebanyak itu hehe

      Hapus
  6. orangtua dulu tuh suka bikin minyak kelapa sendiri, mereka sudah mengenal pola sehat duluan :)

    BalasHapus
  7. Iya Mbak. Pengetahuan berkembang pesat tapi pola makan kita malah banyak ga sehatnya, ya.

    BalasHapus
  8. wah rame ya mbak... seru pasti... emng bandung kulinernya mantep... jadi pengen ke bandung lagi nih... hehe...

    BalasHapus
  9. Ngiler sama kuliner yang mejeng difoto2 diatas, pengen ngicip yang kaya pup itu hehe...

    BalasHapus
  10. Ngiler sama kuliner yang mejeng difoto2 diatas, pengen ngicip yang kaya pup itu hehe...

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.