Top Social

Bring world into Words

Sosialisasi 4 Pilar Kebangsaaan: Kolaborasi MPR Dengan Netizen

Minggu, 06 Desember 2015
Sekitar  akhir November  kemarin  saya bersama 6 orang  blogger  Bandung mendapatkan  undangan yang spesial  dari  MPR  untuk mengikuti Netizen Gathering  di Solo.  Terpilih untuk mewakili Bandung  adalah sebuah kehormatan  bagi saya.  Selain memang saya  juga exciting  sih untuk mengunjungi Solo. Panasnya  Solo  saya abaikan  dengan hangatnya  suasana acara. So, tagar  #IniBaruIndonesia  emang  pas  banget.

Postingan perdana saya  tentang cara gathering ini ada  di sini.

Setelah acara makan malam dan ritual foto,  saya segera  masuk kamar. Cape dan ngantuk, sekalian saya juga harus  menyimpan tenaga  agar  acara resmi besok paginya  saya ga ngantuk.  O, ya kerennya panitia ini sudah mengatur sedemikian rupa aga  room mate-nya di-acak. Jadinya  kita ga sekamar dengan teman yang satu kota lagi. Kebetulan juga, tim dari Bandung  yang perempuan cuma saya dan Evi Sri Rejeki.  
Foto bareng Netizen dengan MPR, sumber: grup WA 
Selama 2 hari di Solo, saya  menginap dengan Intan,   yang masih  kinyis-kinyis alias mahasiswa. Usianya  setengahnya dari saya. Lebih  cocok jadi ponakan daripada  adik, ya? Hehehe....  Meski kuliahnya di Jogja, Intan ini sebenarnya asli Solo, lho.   Setelah  mandi dan ngobrol sebentar, masing-masing dari kami segera menyusup ke balik selimut dan tidur nyenyak, Zzzzzz....  alhamdulillah.

Setelah sarapan pagi,  semua peserta gathering segera  bergabung dengan kelompoknya masing-maing. Saya dan Intan barengan lagi satu kelompok di kelompok 2  yang membahas  media sosialisasi  4 Pilar Kebangsaan.   By the way,  masih inget ga pelajaran Tata Negaranya  dulu waktu SMA atau kuliah?  Atau  yang sebayaan dengan saya  pasti inget deh dengan butir-butir  Pancasila yang yang terdiri dari  36 butir  itu. Dulu saya masih inget,   kata perr kata  tidak lebih tidak kurang. Sekarang?  hehehe.... jangan ditanya, sudah lupa. Tapi  saya masih inget dong 5 sila dari Pancasila.

Balik lagi soal 4 Pilar Kebangsaan, sudah tahu belum? Atau lupa? Yuk inget lagi.
Gimana, mudah diingat, kan? 

Diskusi kelompok kami berlangsung  seru. Tadinya sempat  bingung  juga  setelah ngintip  bahan diskusi  yang diberi panitia, email berisi brief  yang cukup tebal kalau  diprint.  Diksinya yang khas dengan gaya formal tentu  harus  bisa kami terjemahkan  jadi lebih mudah dicerna agar  sosialisasi  yang kami sampaikan  jadi lebih mudah dicerna oleh orang awam.  
Diskusi  seru serius tapi santai. Dokumen pribadi
Berangkat dari  latar  yang berbeda,  sempat terjadi  diskusi hangat siapa  yang akan kami  bidik untuk sosialisasi   dan pemahaman  4 pilar kebangsaan ini. Yang muda dan masih SMA atau kuliah tentunya  lebih suka  menyasar teman sebayaannya. Saya yang berasal dari komunitas  yang segmen usianya  berbeda-beda  lebih suka memilih secara general. Kesimpulannya, masing-masing dari kami akhirnya akan menyampaikan sosialisasi  soal  4 pilar ini dengan lingkungan yang paling mudah diakses, baik secara  online ataupun offline.  Kalau  MPR mengambil jalur formal untuk sosialisasi  ini, maka  jalur informalnya  akan jadi garapan para Netizen.  Tunggu saja aktivitas seru  kami di sosmed atau  aara offline, ya.
foto dari grup WA Netizen MPR
Bukan sekali  ini  lho  usaha MPR untuk mencairkan sekat-sekat  yang  terasa  kaku antara lembaga tinggi negara dengan masyarakatnya. Ke depannya  insya Allah akan banyak  acara  yang  digelar  bersama para netizen.  Hmm, mudah-mudahan teman-teman yang membaca postingan ini  juga  bisa bergabung dalam kolaborasi  asik ini.
Berhenti Mencari Perbedaan. Mulailah Bergandeng Tangan.  #IniBaruIndonesia
Dari  4 pilar kebangsaan  di atas  itu, sosialisasi  poin yang  menurut saya paling  kongkrit dan mudah dikenalkan adalah Bhineka Tunggal  Ika.  Menghargai perbedaan  seharusnya  tidak membuat  kita  jadi kagok atau  menjauh.  Contohnya nih, rata-rata peserta acara  gathering  ngobrol dengan bahasa Jawa. Sedikit-sedikit saya  bisa menangkap artinya  meski  ga  ngerti, alias  roaming, hehehe... Sisi positifnya  saya  jadi nambah kosa kata. Tuh, kan!

Begadang malam bareng-bareng. Foto: Atanasia Rian
Well,  waktu terus  berlari.  Perubahan  itu adalah keniscayaan. Kehidupan yang  modern dan  segala  kecanggihannya  tidak bisa kita  hindari. Tapi sebisa  mungkin  harus  kita  minimalkan pengaruh  negatifnya.  Saya percaya  bangsa Indonesia  itu banyak yang kreatif.  Buktinya  bisa  kita lihat di media sosialnya.  Tapi  jangan lupa ya,  stop marah-marahnya,  mari mulai  bersikap ramah.  

Sejak  dulu  Indonesia  dikenal sebagai  bangsa  yang ramah dan hangat. Dulu, sekarang dan nanti.  Setuju?

Postingan berikutnya  nanti saya  mau cerita kunjungan peserta Gathering ke Keraton Solo dan beberapa tempat wisata lainnya. Tunggu, ya!
2 komentar on "Sosialisasi 4 Pilar Kebangsaaan: Kolaborasi MPR Dengan Netizen"
  1. hahahaha....foto yg di atas itu paling gokil deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.... Iya nih, pak Nurdin yang punya ide gokil itu, mbak.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.