Top Social

Bring world into Words

Cerita Tentang Kucing

Jumat, 18 Desember 2015
Suka atau pernah baca  bukunya Raditya Dika?  Kalau lagi atau  pernah baca  Koala Kumal,  pasti familiar sama dialog  yang satu ini.

Iya,  di sini  diceritakan kalau Dika lagi cari kucing  buat nemenin dia di rumah.  Beberapa peternak kucing dia kunjungi untuk mendapatkan kucing peliharaan  yang nge-klik, salah satunya  adalah dengan mengunjungi peternakannya Pak  Laiman itu. Akhirnya, Dika menemukan soulmate  eh kucing  yang  ngeklik itu di breeder lainya, Mas Ino. Seekor  kucing jenis  Scotish Fold yang dipanggilnya Si  Bos.

Oke, cukup sampai di sini.  kutipan di atas  cuma sebagai teaser buat tulisan saya  di blog, bukan mau baha novel  dodolnya Dika (sejak kapan Raditya Dika  punya pabrik dodol?)  yang emang kocak tapi rada  bikin kasuat-suat  itu. Resensinya nanti saya  bikinin deh di tulisan lain dan   blog lain  yang masih punya saya juga. Halah, tulisannya kebanyakan oot  dan muter-muter gini, ya? Eh tapi  benang merahnya masih sama  kok, tentang kucing.

Punya piaraan kucing atau  pernah  miara  mahluk  berbulu yang lucu  ini? Sebenarnya  ga mesti kucing angora, kucing siam atau kucing  ras yang punya kasta 'keren' lainnya  lho yang punya wajah lucu. Kucing kampung  juga banyak  yang punya muka  lucu dan tingkahnya  ngegemesin.  Paling ngehe  sih kalau udah nyolong daging, dendeng  atau  ikan. Ya pokoknya sejenis  makanannya mereka, lah.  Wajar  sih kalau  mereka doyan daging karena struktur  giginya  memang  strukturnya hewan karnivora, pemakan daging bukan pemakan daging dan tumbuhan alias omnivora, meski tidak menutup kemungkinan  ada juga kucing yang suka dikasih  nasi.  Tapi dalam  jangka  panjang  ternyata nasi  bisa merusak  pencernaan mereka. Nah, lho. Gimana kalau  udah gitu?

 Dulu waktu kecil saya suka ngasih  makan kucing dengan daging  yang dicampur  nasi. Dipikir-pikir  kasian juga  kalau kita misuh-misuh, sebel karena  kucingnya ga mau ngabisin nasi.  Kita yang salah  bukan kucingnya.  Lah, nasi kan bukan makanan kucing kan, ya? Sama juga kayak  kita ga mungkin makan semut, karena kita... bukan trenggiling  jiahahaha....  makin ngaco.

Balik  lagi sama kutipan  dialog di atas,   kucing  piaraannya  baikanya disteril  aja,  biar  ga centil pacaran dan  beranak  pinak. Itu  juga yang dibilang Pak Laiman sama Dika, masih  di novel  yang sama. 

Duh, ga tega  bayanginnya, rasanya  tidak berperikekucingan.  Saya jadi inget  teman kerja saya  dulu yang curhat hampir  nangis karena  merasa bersalah  udah mensteril Omeng,  kucing kesayangannya biar  ga bisa kawin  alias  membuahi betinanya.   Meski  (sekali  lagi)  cuma dari kasta  kucing kampung,  tetep  aja  kucing  kampung  mah ada aja yang kece.   

Contohnya  nih, si Emeng kucing kampung betina   yang suka  masuk rumah saya.  Ga niat  miara, tapi dia  kok merasa  hommy  ya tinggal di rumah saya.  Suka sih, cuma  ga bisa ngurusnya.  Apalagi orang tua saya  juga  ga begitu suka, tapi  ga melarang  untuk memberi makan.

Sekitar  April  kemarin ini  Emeng  numpang bersalin di ruma saya.  Kalau udah gini  Mamah  dan Apa  ga bisa  ngapa-ngapain,  ga mungkin ngusir  atau mendeportasi  emeng dan  ketiga anaknya. Kadang nyebelinnya dari kebiasaan kucing ini suka seenaknya dia  mindahin anaknya.  Ya namanya juga kucing:D.  

Satu malam, sekitar  jam 22.00an,  saya baru  pulang ke rumah dan disambut dengan wajah-wajah panik adik saya. Anak-anak si Emeng hilang!   Masih mending kalau ada di tempat  yang safe. Lah. gimana coba  kalau di tempat lain?  Di luar sana  hujan lumayan  rapat, meski enggak deras tapi tipikal hujan yang awet.  Belum lagi  kekhawatiran  kalau ketemu tikus  got  yang posturnya jelas lebih  gede dari anak-anak kucing.  Iya,  kucing emang doyan makan tikus tapi kalau anak kucing  yang  baru brojol  itu ketemu  mahluk jelek,berbulu dan dan bau itu lain ceritanya. 

Akhirnya  kami heboh nyari-nyari  anak-anak  kucing itu. Fiuuh, akhirnya ketemu  juga.  Guess what? Kami menemukannya di gang di belakang rumah  yang gelap!  Ga kepikiran suasana  yang udah rada spooky.  Akhirnya  kami  bisa mengungsikan anak-anak  kucing ke  rumah  dan emaknya dong, ternyata  ikut panik.Begitu  tau anak-anaknya udah ketemu, dia ikutan menyusup  ke dus  yang sudah kami alasi dengan lap bersih dan memeluk  anak-anaknya yang kuyup dan belum bisa melihat.  Hiks..... touchy.


Sekarang anak-anaknya Emeng udah gede, dan sesuai kesepakatan dengan ortu, mereka  harus dilepas ke alam bebas.  Omeng, kucing hitam yang manis dan saya  sayangi itu udah menghilang duluan sebelum dilepas ke luar,  entah ke mana. Semoga kamu baik-baik saja  ya, Omeng.


Si Emeng?  Kucing kampung  yang cantik ini seperti  biasa, kembali bunting dan beranak. Kali ini dia ga melahirkan di rumah saya. Entah di mana, tapi sempat bawa anak-anaknya main ke rumah saya, lho.Hahaha... serius ini. Dia bawa  anak-anaknya  ke rumah saya. Entah mau ngenalin atau gimana. Duh dasar nih kucing. 

By the way si Emeng sekarang terlihat  lebih montok.  Bohay  lah  kalau kata Sule-nya Ini Talk Show  mah.  Mudah-mudahan  bukan  karena lagi  bunting.   


22 komentar on "Cerita Tentang Kucing"
  1. Balasan
    1. Awas dicakar si Emeng. Dia mah galak :D

      Hapus
  2. Efi, saya juga melihara kucing kampung ini baru melahirkan. Baru tau kalo nasi ga bagus buat kucing. Maksud ngasih nasi campur ikan spy irit sih...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, dulu juga aku niatnya ngirit mbak, tapi kasian kucingnya :)

      Hapus
  3. Kucing bohay nya bawa teh gak?
    Bohaaayyyy.. Teh bohay buatan mayaa.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kucingnya belum dilatih, Dian. Mau jadi trainernya? Eh jadi kucing show dong, ya hahaha

      Hapus
  4. dulu selama tinggal di Bogor ditemenin kucing, namanya cemong. dia kucing kampung yang diberikan anak kedokteran hewan. tapi aku ngga berani megang..gimana coba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa berani pegang? Kucingnya galak?

      Hapus
  5. Steril kucing banyak manfaatnya selain dia jd lbh jinak jg lbh sehat, bs mencegah infeksi rahim krn terlalu sering melahirkan. Di sisi lain steril bisa mencegah over populasi. Kita tahu lah animal abuse sgt tinggi dan kucing rentan jd korban, mulai kasus danang, kucing tangannya diiket karet sampe putus (di jkt), leher diiket karet sampe luka pdhl karet² yg digunakan karet gelang. Kucing jg sering jd korban tabrak lari, baik kucing berpemilik maupun kucing liar. Kucing kesayanganku, maskot keluarga jd korban tabrak lari dan meninggal. Makanya smua kucing dewasa di rmhku wajib steril. Steril pd kucing jantan bs mencegah kencing batu. Kl sdh positif kencing batu biaya perawatannya bs jebolin dompet :3 :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak secara medis emang harusnya gitu. Paling seneng kalaau lihat kucing yang bersih terawat. Sementara kalau lihat kucing yang budug atau dekil jadi ngeri tapi kasian juga.

      Hapus
  6. kami juga memelihara kucing kampung namanya Dandy, tapi dia mati dua bulan yang lalu karena keracunan, hiks :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiks, keracunan dikasih sama orang lain atau dapat makanan basi gitu ya, mbak?

      Hapus
  7. namanya emeng..lucu banget kalo lagti bobo...

    BalasHapus
  8. Memelihara kucing memang menggemeskan yah, anakku juga ingin di belikan kucing (persia atau anggora) tapi saya masih ragu dengan katanya bulu kucing yang berbahaya bagi pernafasan dan tempo hari saya sempat melihat di onthespot (TV) yang seseorang buta karena bola matanya di jilat kucing. Saya jadi takut dan gak jadi beli,,, Bagaimana ini min?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kucingnya rajin dibawa ke dokter hewan kayaknya lebih higienis jadi lebih sedikit virus yang mungkin nempel di tubuhnya, Mas Katon

      Hapus
  9. Hi, how are you,, hopefully a good day for you.
    Greetings from me and I do not like cats, but cats cattle neighbors very much at all.
    Regards

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Camaro, it's an honour and great pleasure to see you visit my blog. Can you speak bahasa?

      Hapus
  10. kucing mah gitu, nyari rumah (korban) untuk bersalin, hihi kebetulan saya gak suka kucing jadi rasanya gimana gitu kalao ada kucing ke rumah apalagi dalam keadaan hamil :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah paling males itu bersihin eeknya ya, Mbak. Tapi kalau lagi lucu asik lho mencandai kucing.

      Hapus
  11. Rumahku belakangan ini juga kedatangan kucing, nggak tau kucing darimana, tapi kelihatannya sangat sehat. Kalo di rumah Ibu, adikku pelihara kucing sampe beranak pinak, ada kali sampe sembilan ekor.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wih, pasti rumahmu terasa hommy buat kucing. Katanya sih kucing gak akan ujug-ujug dateng ke rumah kita. Ada rejeki yang dititipkan Allah buat kucing makanya dia dateng.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.