Top Social

Bring world into Words

Story About Sausage, Kenalan Sama Casing Sosis

Kamis, 26 November 2015
 Sosis!
Duh  hari gini  siapa  sih yang ga kenal makanan  yang satu ini?  Bisanya kita menjumpai sosis pada jenis makanan pizza,  hotdog, sayur  sop dan makanan  lainnya.  Meski  identik dengan makanan cepat saji, sebenarnya  umur  sosis   udah lama banget, bahkan dibanding  Tutankhamun, Firaun yang  fenomenal itu. 

Oke, sebelum omonngan saya semakin OOT, sebaiknya  saya kembali ke topik,  bahas lagi soal sosis, ya.  Kalau  dirunut ke belakang, sosis sudah ada sekitar 3.500 tahun yang lalu, dibuat oleh  bangsa Sumeria (sekarang  Irak). Meski sekarang kita mengenal jenis sosis dari asalnya  (Frankfurter dari Jerman, atau Bologna dari Italia,  jaman dulu ga ada sosis  yang dikasih nama  Sumeria atau Babilonia  (generasi selanjutnya setelah bangsa Sumeria yang tinggal di kawasan yang sama).
http://www.catatan-efi.com/2015/11/story-about-sausage-kenalan-sama-casing-sosis.html
Maafkeun kalau gambar ini bikin lapar
Ga heran juga kalau  bangsa  yang satu ini  menemukan  teknik pembuatan sosis. Coba inget lagi deh pelajaran sejarahnya dulu. Bangsa Sumeria ini termasuk  bangsa  yang peradabannya sudah advance,  maju.   Sosis  yang dibuat  pada masa itu  juga ternyata disukai  oleh orang Yunani dan Romawi  lalu negara-negara lainnya  di Eropa, termasuk para meneer Belanda  yang memperkenalkan sosis  ke Indonesia.


"Ngomongin soal asal muasal juga,  sosis  ini dulunya orang Yunani  ngasih nama  salsus  (yang artinya diasinkan), lalu lidah  bule  Inggris  menyebutnya  sausage dan  orang-orang Belanda  mengejanya dengan saucijs". 
Para nenek moyang dulu, mereka  membuat  sosis dari daging yang sudah dicincang dengan berbagai bumbu dan rempah-rempah, lalu dibungkus  dengan usus  hewan.  Iya,  usus hewan, bukan plastik. Jaman dulu semuanya serba alami kan, ya.  Masih jauh dari yang namanya bahan-bahan sintetis  gitu.  Makanya  juga kita menjumpai sosis  itu dikemas dalam bentuk silinder, buka trapesium,  jajaran genjang atau  trapesium  (halah).  Meskipun  hari gini teknologi sudah canggih, kayaknya belum  ada deh produsen  yang  mengeluarkan produk sosis  dengan bentuk  itu. Paling  juga kalau bentuknya jadi aneh, unik atau lucu setelah diolah. Misalnya jadi kayak gurita atau  kelinci.
Seiring perkembangan jaman, ribet juga ya  kalau bikin sosis dengan pembungkus  dari  usus sapi. Selain  cape bersihinnya, ga sehat  juga karena  kandungan kolesterol dari jeroan itu tinggi banget.  Makanya,  saat  ini  pembungkus  sosis  yang dikenal juga dengan selongsong atau casing  ini dibuat dari  bahan  buatan yang lebih praktis.   

Bahan pembungkus ini ada yang dimodifikasi dari kolagen yang diambil dari kulit hewan, dan bisa dimakan langsung. Jadinya saat makan sosis  ini  ga usah repot-repot mengupasnya. Tinggal  kunyah, cemplungin ke dalam sayur  atau  makanan lainnya. Ada juga  yang terbuat dari bahan sintetis, tapi karena terbuat dari  bahan pulp,  ya jangan dimakan, dong.  Harus dikupas  dulu.

Sebagai  orang Indonesia  yang mayoritas penduduknya  muslim, soal makanan juga jadi perhatian penting.  Meski bahannya  terbuat dari daging sapi  yang halal,  bumbu atau  bahan lainnya  yang udah include dalam satu kemasan juga harus  halal,100%.  Ga mau dong kalau ternyata  sosis  yang kita makan itu casingnya terbuat dari daging  babi.

Tapi jangan khawatir  kalau pembungkus  sosisnya  buatan Devro. Selain dikenal sebagai produsen casing kulit sosis di dunia  untuk  50 negara,  Devro juga  sangat peduli dan concern dengan konsumsen di Indonesia. Makanya casing atau selongsong sosis  ini  juga  dibuat dari  bahan yang halal. Tenang dong, ya.
 
http://www.catatan-efi.com/2015/11/story-about-sausage-kenalan-sama-casing-sosis.html
Bukan hp aja yang punya casing. Sosis juga.  Jangan sampai ketuker, ya
Terus  pernah  ga kalau lagi belanja sosis di supermarket merhatiin pembungkusnya? Kalau ngeh, pasti mudeng deh pembungkus  sosis - yang  terbuat dari kolagen hewan itu - warnanya  beda-beda. Baik untuk jenis  sosis  fresh, proccesed, smoked atau asap, dan dried  dibungkus oleh  casing dengan warna-warna  clear  atau putih, blod red  (ini yang paling sering kita lihat), frankfurter red, continental brown, saveloy dan warna  lainnya.

Jadi  kalau mau bikin sosis  bakar, hot dog,  pizza, dan makanan lainnya dengan sosis, mulai deh perhatiin  pembungkusnya ya.  Kalau enggak yakin apakah pembungkusnya itu  bisa dimakan atau enggak, bisa kok dikenali dengan ciri-cirinya:  

  • Sosis yang dikemas dengan  kolagen hewan ini mempunyai tekstur  yang kenyal  kalau  ditekan;
  • Lebih padat dan terlihat lebih  menarik;
  • udah gitu biasanya  sosis dengan kemasan kolagen ini  punya  keunikan berupa sensasi “k’nak bite”  waktu dimakan.

Barangkali saja nih kalau teman-teman mau menyimpan daging  di rumah biar awet dan tahan lama  atau kepikiran  punya modal  atau  investor  gede  dan mau merintis produksi sosis, sudah tahu dong ya casing  yang oke untuk  membungkus sosis buatannya.  Selain halal  juga enak dan lebih  nyeni kalau dikemas, biar lebih marketable alias  lebih menjual.
18 komentar on "Story About Sausage, Kenalan Sama Casing Sosis"
  1. pengen nyoba bikin sosis sendiri. Tapi masih susah nyari casing sosisnya itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba beli di Markaindo, mbak. Linknya ada di postingan ini. :) Kalau sudah bikin ceritain di blog, ya :)

      Hapus
  2. Sosis wajib ada seminggu 3 kali buat sarapan anak-anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik,pasti Bunyang jago masakin sosis buat anak-anak.

      Hapus
  3. sosis, cuma baru makan yg s_s , klu merek lain. belum pernah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi merek itu emang paling nge-hive ya

      Hapus
  4. sosis Rumah Sosis yang di ledeng enak banget teehhh. casingnya kriuk dalemnya soft huhuhu jadi ingin T_____T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhu Icha, aku jadi pengen ke sana juga

      Hapus
  5. Wah asyik sosis.... Neng Effi meni hade informasinya.... keren abis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Teh, udah lama juga ga makan sosis ini. Nuhun pami infonya bermanfaat.

      Hapus
  6. Sosis. Enak. :DD

    Masih penasaran sosis di luar negeri teskturnya masih kasar gitu. Keliatannya enak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah Dydie.... jadi pengen jalan-jalan ini beli sosis di luar negeri (halah) :D

      Hapus
  7. Balasan
    1. Yup, apalagi sosis bakar yang gede itu, ya.

      Hapus
  8. Kalau sosis Hanzel perlu di kupas ga yah kulitnya? Thanks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmm kalao selongsongnya bukan plastik sih mesinya aman kalau dimakan, mbak. Aku kurang tau kalo soal sosisi Hanzel. Maaf ^_^

      Hapus
  9. anakku suka sosis, pengen nyoba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik tuh kalo coba bikin sendiri, mbak. Aku cicipin ya kalau jadi (eh tapi jauh ya kalo dikirim hehehe)

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.