Top Social

Bring world into Words

Cerita Random: Hujan, Gojek dan Rejeki

Jumat, 27 November 2015
It's  November rain!  Indeed. Hampir setiap  hari  Bandung terus diguyur  hujan. Malah ada  kalanya dalam satu  hari hujannya awet.  Cuma rinai kecil  tapi  durasinya lama,  atau kadang-kadang cukup deras  juga  dan waktunya juga ga sebentar.  So,  tagline sedia  payung sebelum hujan  kembali  berlaku. Eh tapi  pernah tuh, saya ngalamin kalau  bawa payung  enggak  hujan, giliran lupa bawa payung, malah hujan. Gede lagi.  Moral storynya? Jangan ngegrundel. Salah saya sendiri, kenapa  ninggalin  payung di rumah.  

Kayak  kemarin nih, saya menghadiri acara  gathering komunitas  untuk user nomer  dari sebuah provider seluler yang berlokasi di jalan Naripan.  Biasanya kalau  setelah hujan, suka  diikuti dengan kemacetan.  Akses  kendaraan umum  yang langsung ke sana dari rumah saya  sih  palingan juga bus kota, meski  ga berhenti langsung di depannya. Anggap apa olahraga. Cuma masalahnya,  Bus  kota  suka ngetem juga, belum lagi kalau  kalah cepat harus  rela  dapet  jatah kelas festival dengan tiket  yang sama.
Saya milih  pake gojek aja, meski lagi musim hujan. Pikiran saya sih cetek  aja, kalau  drivernya well prepare  mestinya  dia  sedia  jas tuh di bagasi  motornya. And, he did!  Setelah  mendapat  notifikasi  pemesanan,  drivernya  minta waktu sebentar  untuk  menyiapkan  jaket.  

Bener  aja, pas  gojek  yang mau nganterin saya datang, hujan kembali turun dan  saya ga cemas  juga karena udah ada jas hujan. Yang saya cemasin waktu kemarin muka jadi  basah meskipun helm yang saya pakai  ada kacanya, tetep aja  kena tampiasnya.  Mau touch up  lagi, dengan bedak juga  males, takut jadi ga puguh (mana emang ketinggalan :D). Ya sudah, saya akalin dengan nunduk  aja biar hujannya  ga colekin  muka saya  muahaha...   Lumayan nolong tuh trik saya, muka saya  ga basah-basah amat.  

Acara hari itu beres  selepas isya.  Setelah ritual  foto-foto bareng, cipika dan cipiki dengan teman-teman lainnya  yang balik ke rumah masing-masing,  lagi-lagi saya  milih  pulang dengan gojek.  Sebenarnya  jam segitu  sih  jalanan  udah sepi, cuma males aja ngangkot, mana hari kamis  adalah  fruit shoping day  buat saya.  Biasanya hari itu ada  supermarket  yang kasih diskon untuk pembelanjaan buah dan sayuran dan kebetulannya lagi  lokasinya  deketan dengan tempat  acara hari itu.   Sebagai calon emak  yang  berjiwa modis  alias  moadal diskon,  ga mau  lah sya sia-siakan kesempatan itu. Rugiii  hahahaha..  Untungnya driver  gojeknya mau nungguin saya shoping  ala kacamata kuda. Maksudnya cuma beli  lemon  buat ritual rutin saya setiap pagi dan  yogurt.  Yang lainnya? Saya cuekin, sayang juga sih sama isi  dompet hehehe.  

By the way,  ada cerita lucu soal driver  gojek yang jemput saya malam itu. Pas dapet notifikasi  ada driver  yang siap  mengantar, saya  langsung ngikik. Pasalnya di display  hp saya  yang muncul di profilnya  itu babenya  Suri,  suaminya  Katie Holmes alias Tom Cruise yang berpose dengan kacamatanya itu  (ga mungkin banget ini lah) Naksir? kagak! Ga doyan sama tipenya Om Curise,  bukan tipenya saya buahaha  *siapa elu :D*  Maaf ya, Kat!

Oke,  abaikan mukanya  driver gojek  yang ternyata  pas ketemu  ini USA banget alias urang sunda asli  Seperti  biasa,  saya  ajak ngobrol aja tuh selama di jalan.  Sebenarnya  pas kemarin  itu tarif  gojek  udah  naik,  dihitung  2.000/km dengan pembayaran minimum 15.000. Buat saya yang jaraknya  7 km-an, masih berasa  tarif lama, sih.  Nah saya jadi kepo, lalu  nanya  soal  tarif gojek yang mulai manjat  ini.

Dari obrolan malam itu,  katanya  nih   kenaikan tarif  dari gojek  ini  adalah buntut  dari  ulah driver  yang  nakal (bisa juga sih emang masa  promonya udah abis).  Katanya nih,  driver  yang nakal  ini bisa mendapatkan penghasilan 1 juta per hari dari  narik gojek.  Otak saya langsung muter dan berhitung.  Anggap deh  dengan tarif  lama Rp. 4.000/km, berarti dia harus  jalan sejauh 250 km  buat nganter  penumpang dalam sehari!  Buat saya itu  ga wajar. Anggap saja rata-rata  satu penumpang jaraknya  10 km, berarti dalam sehari  dia bisa  mengantar 25 penumpang.   Gila banget!Ga mungkin.  
Terus  gimana tuh driver  yang  nakalnya? Saya  kepo lagi.

"Motornya ditahan, teh."  

"Kontraknya  diputus, kan?" Saya  gemes  sama yang curang gitu. 

"Iya. Kadang suka ada  juga driver  yang sepertinya nganter  penumpang tapi dia jalan sendiri. Tapi akhirnya ketauan  juga."

Jam 20 lebih  dikit saya  sampai juga  ke rumah dan dinginnya  Bandung malam itu  emang hawa  yang bisa  bikin orang lebih betahd an nyaman kruntelan dibalik selimut sambil ngopi  atau ngemil  atau melakukan me time  lainnya sambil nunggu ngantuk.  Tapi percaya deh, rejeki mah ga akan ketuker,  ga usah cheatin juga kali.  Jangan sampai rejeki  yang kita dapatkan  jadi  ga berkah  karena  cara mendapatkanya tricky alias  ga jujur.  Ya, kan?

14 komentar on "Cerita Random: Hujan, Gojek dan Rejeki"
  1. Iya ih, ga boleh curang tuh. Ga berkah buat anak istri. Eh,

    Hihiiii
    Yang ini pemain box office asli bandung ya, Teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi dia ngantornya bawa-bawa box :D
      Iya ih ya, ga berkah kalau cari nafkahnya cheating gitu.

      Hapus
  2. Assalamualikum,,, salam dari saya di malang, yang penting sehat dan gak filek saja,,, hehehe biar semua jadi lancar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam. Salam juga dari Bandung. Iya, harus jaga kesehatan biar bisa tetap beraktivitas sepanjang hari, ya

      Hapus
  3. Dulu emang bisa diakali..jadi tukang ojek yg mesen lewat hape di tangan lain dia juga yg ambil pesanan. Tapi katanya dah gak bisa sekarang mah. Ada aturan jarak buat mesen n ambil pesanan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Ade. Celah sekecil apapun bisa dimanfaatkan orang, ya. jadi inget kata Bang Napi. Kejahatan ada karena ada kesempatan.

      Hapus
  4. oh gitu ya baru tahu aku, soalnya gak pernah naik gojeg. habis di cirebon mah belum ada

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti kalau maen ke Bandung cobain pake Gojek ya, mbak :) Yuk atuh jalan-jalan ke sini, Mbak.

      Hapus
  5. November rain selalu punya ceritaaa... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, selalu ada cerita di bulan yang romantis gerimis ini ^_^

      Hapus
  6. Assalamualaykum teh, salam dari semarang. btw gojek baru aja masuk nih ke semarang mudah mudahan nggak ada oknum cari penghasilan nggak jujur seperti yang teteh bilang. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam, mbak Okky. Wah asik nih Gojek udah masuk ke sana. Iya, nih. Dengan kasus ini mestinya udah diantisipasi sama Gojek pusatnya. Makasih ya uah mampir ke sini. Salam juga dari Bandung.

      Hapus
  7. epertinya nganter penumpang tapi dia jalan sendiri....? ga bakalan berkah yang gituan....

    BalasHapus
  8. Disatu sisi sih memang untuk mencegah driver nakal, tapi bagi driver yg ga nakal, suatu kerugian juga.
    Kadang aku mesen gojek, emang minimal 1km driver bisa ambil orderan ku, tapi kan jadi lama, blom lagi kalo drivernya nyasar2 sukanya SMS pendek2 berasa chat di ym, atau yg doyan miskol doang.
    Ya ada plus minusnya sih ya.

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.