Top Social

Bring world into Words

Sumpah, Masuk Angin Itu Ga Enak Banget

Rabu, 09 September 2015
Pengalaman saya  nih kalau berlama-lama di luar  atau di ruangan ber-ac   ga jauh-jauh deh dari yang namanya  masuk angin.  Duh, rempong, ya? Waktu masih kerja dulu,  kadang saya suka  ‘berdebat’ mengatur  suhu  AC.  Teman-teman saya  betah dengan  suhu 17 derajat celcius. Hiks,  saya  yang posisi  mejanya tepat dibawah  AC jadi merana, karena  langsung  kena  hembusan angin yang sensasinya beberapa   strip di atas  sembriwing.
 
credit: sketchshark.tumblr.com
 Ga heran,  sebulan sekali  saya ambil  jatah cuti  buat istirahat  gara-gara  kena  AC. Beneran deh, bukan cara  yang asik menghabiskan cuti.  Kalau sudah lihat saya tampak kuyu, hidung meler dan mata sembab baru deh  suhu ruangan bisa dinegoin, jadi 20an, meski  mereka  kadang merasa  berada di sauna, hehehe....  Iya, karena dulu saya pernah kerja di perusahaan distributor sparepart.  Ruang staf admin tuh, kan, bersebelahan dengan gudang  onderdil motor.  Kalau lagi panas-panasnya  suhu  di ruang sebelah kadang terasa juga  setelah  menyusup lewat  gypsum pembatas  ruangan.  

Begitu  juga kalau saya jalan-jalan di mall,   ga bisa  lama-lama  diem  di counter  atau  butik  yang memasang AC  dengan suhu  yang lumayan kenceng dinginnya. Kalau mata saya terasa  pedas  dan kriyep-kriyep itu adalah sinyal untuk menyelamatkan diri dan dompet  dari  lambaian diskon  yang menggoda :D

O, ya waktu kuliah dulu saya pernah tuh  jalan-jalan ke Pangandaran.  Menempuh perjalanan yang cukup  panjang , meski dalam kendaraan tertutup ga urung bikin saya kepayahan juga. Meski sebenarnya  dalam bus  saya lebih suka  yang ber-ac, dari pada  panas-panasan. Cuma  jarak tempuh yang lumayan panjang,  Bandung-Pangandaran atau Pangandaran-Bandung ternyata lumayan menguji stamina  saya.  Lapar sih tinggal makan. Haus, ya... tinggal minum.  Pengen  buang air kecil, tinggal cari  SPBU terdekat. Nah,  gimana pula ceritanya  kalau masuk angin?
Maudy Ayunda  juga  minum Tolak Angin.Sumber: Sidomuncul.com
Makanya  kalau menempuh perjalanan,   wajib dan musti deh saya  bawa  P3K ala-ala saya.  Ya apa  lagi kalau salah satunya bukan Tolak Angin Sidomuncul?  To be honest saya tuh suka ngeri-ngeri sedap  gimana gitu, kalau disuruh minum jamu. Awal-awal  nyobain sempet ragu juga. Gimana nih? Ya sudah, dari pada  ga nyaman dan  ga tersiksa dengan pusing dan perut  kembung (nih gejala  yang paling sering saya rasakan kalau masuk angin) saya pasrah aja.  Lalu.... glek!

Eh … apa ini? Tiba-tiba ada sensasi hangat  yang menjalar  dari kerongkongan  lalu  menyebar  ke semua  anggota tubuh.  Nyaman. Enakeun kalau kata urang sunda  mah.  Jadi inget  tagline-nya Tolak Angin, “Orang pintar  minum Tolak Angin” yang pernah diiklankan ama Sophia Latjuba. Ah, couldn’t agree anymore deh.  Setuju pisan!   Lagian  sekarang  juga ada cara asik mengusir masuk angin. Selain  praktis karena bentuknya cair dalam  kemasan sachet, Tolak Angin juga menghadirkan produk Permen Tolak Angin yang bermanfaat untuk melegakan tenggorokan untuk mencegah batuk, dan masuk angin saat perjalanan jauh lho.

Dan ternyata  Tolak Angin  ini bukan hanya femes  di Indonesia aja.  Wajar lah, ya  kalau Indonesia  emang punya tradisi minum jamu yang cukup kuat.  Tapi, meski produk local, Tolak Angin bisa  sampai ke luar negeri sana  dan jadi referensi para bule  untuk menuntaskan  masuk angin.  Kan, kereeen... Bikin bangga Indonesia aja. No wonder  juga, sih. Tolak angin telah mendapat sertifikasi  obat herbal terstandar.  Bukan cuma ngikutian standar  nasional aja, tapi dikemas  dan diproduksi secara  modern dan higienis.

Tau sendiri kalau  di luar negeri sana kriteria dan standar  mutu itu ketat  banget. Numero  uno  kalau kata para  signore  Italia sono.  Selain jadi pilihan  asik mengatasi masuk angin  di Indonesia,   Tolak Angin juga  jadi pilihan  para bule mengobati masuk angin.

Nah ngomongin soal masuk angin, para  bule  di sana  juga tetap  butuh  minuman buat menghangatkan badan, ya. Padahal mereka  udah biasa  banget dengan 4 musim  bergantiannya.   Jadi keingetan nih, kalau saya punya obsesi  jalan-jalan ke Eropa,  menyambangi  venue-venue  klasik yang cantik macam negeri Belanda,  Inggris  Austria,  atau Spanyol yang katanya iklimnya  lebih friendly dan lebih hangat.

Meski saya  ga tahan udara dingin, tapi saya juga ogah panas-panasan  yang bikin saya mandi keringat.  Bagusnya sih pas hawanya lagi  bersahabat , ya. Tapi  niiih, siapa tahu saya punya kesempatan jalan-jalan ke Eropa  di waktu yang ga bisa saya prediksi. Pas hawa di sana lagi  lumayan dingin, misalnya. Sayang banget kalau diskip alias dilewatin, ya. Apalagi kalau dapet sponsor  alias gratisan  (maunyaaa...).     Kalau kejadian gitu, jangan sampai deh kena hipotemia. Ga asik, ah. Masa rencana jalan-jalan jadi berantakan. So selain pakaian yang hangat dan tebal  untuk melindungi tubuh dari dinginnya udara  yang suhunya  bisa di bawah  0 derajat,  jamu tolak angin ini  wajib masuk must bring list.  Hehehe... Semoga tidak terdengar  seperti  istilah yang memaksa, ya.  By the way, teman-teman punya cerita tentang masuk angin juga?  
26 komentar on "Sumpah, Masuk Angin Itu Ga Enak Banget"
  1. Saya paling alergi sama dingin, mau itu AC ataupun langsung dari alam. Untungnya di saranin sama teman untuk minum tolak angin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah senasib kita :). Iya nih, wajib sedia selalu tolak angin kalau rempong gampang kena masuk angin.

      Hapus
  2. Dan sampai saat ini kalau ngopi pagi dan malam, Tolak Angin saya campur ke minuman. Selain buat jaga kondisi, juga saya sering masuk angin, gampang mabuk angin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius tuh minum kopi campur tolak angin? Gimana rasanya, Med?

      Hapus
  3. waaahh itu sih obat akyu banget yang selalu ada di bagasi motor hahaa
    masih ada sampenya ga fii
    mau laah :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku nunggu kiriman samplenya hahahaa.... :) Wih iya aku juga dulu dikasih Tolak Angin sama Nchie pas Festik, tea. Inget, ga?

      Hapus
  4. Aku juga sering masuk angin nih, bahkan sampai tahapan badan ngilu, karena tempat dudukku di kantor tepat berada di bawah hembusan anginnya AC yang brrrr nya nggak nahan. Tapi sejak minum Tolak Angin setiap hari, badanku nggak ngilu-ngilu lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, emang nyebelin ya kebagian meja kerja tepat dibawah AC. Kudu bawa baju anget terus tiap hari dong, mbak? :)

      Hapus
  5. saya juga kalo masuk angin biasanya suka minum tolak angin
    besok'a badan kembali fit :)

    BalasHapus
  6. Tiap minggu pulang-pergi naik bis 4 jam kurang lebih bikin badan gampang masuk angin. Males kerokan, minum penolak angin, deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo kerokan nanti dikira tato macan hahahaha... Sama, saya juga males kerokan.

      Hapus
  7. aku juga nggak tahan banget teh kalau kena kipas angin
    badan rasanya jadi meriang panas dingin deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga tahan juga sama hembusan kipas angn, mba? Sehat selalu, ya. Jangan lupa sedia tolak angin di rumah atau tasnya, ya.

      Hapus
  8. Dulu saat masih kecil suka minum pil antimabuk itu. Kalau sekarang, sudah ada jamu sachet kayak Tolak Angin ini. Saya biasakan beli beberapa sachet ketika akan bepergian ke luar kota dalam jangka waktu lama

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedia payung sebelum hujan. Sedia tolak angin sebelum kembung ya,Ko. :D

      Hapus
  9. Kalau bepergian jauh saya selalu siap anti masuk angin cair kek gini juga mak, beda merek sih dengan yang mak tulis. Tapi intinya untuk badan cape pegel2, jamu-jamuan praktis seperti ini emang berguna banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mak. Wajib antisipasi daripada tumbang gara-gara masuk angin

      Hapus
  10. aku sedia ini kalo begadang sama perjalanan jauh daripada kembyunggg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi, Cha. Ga asik kalau kena masuk angin tuh. Tersiksa. Postingan jadi tertunda.perjalanan jadi ga asik. Merana

      Hapus
  11. Kalo begadang, besoknya langsung meriang. Kalo dirumah banyak persediaan jahe merah, ya buat wedang jahe. cuma kalo lagi males buatnya ya minum tolak angin aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga suka jahe merah, enak anget di badan. Kalau Tolak angin enaknya lebih praktis :)

      Hapus
  12. Aku juga Teteh. Gak tahan banget sama ac, pasti langsung migrain :'( Harus siap sedia Tolak Angin kalau pergi-pergian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah banyak temen yang punya masalah yang sama. Untung ada Tolak Angin, ya, Va.

      Hapus
  13. Aku org kampung, jrg ac nan. Klo ketemu ac, bawa jaket mulu hehe

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.