Top Social

Bring world into Words

Sedia Payung Sebelum Hujan

Minggu, 27 September 2015
Beberapa  waktu ke belakang  ini intensitas saya   ‘ngelayap’ ke luar lagi cukup tinggi, entah keluar kota atau   ngubekin di sekitar  Bandung  untuk  beberapa  acara tertentu,  cuma main  saja,  pergi ngaji atau  ke dokter, silaturahmi,  atau kopi darat  dan   keperluan  lainnya  yang tidak direncanakan sebelumnya alias mendadak.  Kalau santai dan tidak buru-buru  saya  enggak ada masalah  dengan  ngangkot. Risikonya  memang  ngurutin maunya  sopir angkot.  Sabar  nungguin kalau dia nge-time demi sebuah  obsesi: kejar setoran.  Atau,  memacu mobilnya  dengan sesuka  hati. Kadang merayap  kayak  siput  (enggak segitunya, sih  tapi emang lajunya slow banget) , atau rada  (kadang bukan rada lagi) ugal-ugalan.  Yaaa,  gitu deh nasib penumpang.

Alhamdulillah,  jarang sih dapet  angkot macem gitu. Kebanyakan ngeluhin penumpang  yang sedikit  atau bayarnya  kurang. Kalau lagi buru-buru  atau waktunya mepet,  saya yang ga suka nunggu lama atau ga enakan bikin orang lain nunggu lama, lebih milih mesan gojek. Lebih cepat sampai ke tujuan dengan waktu tempuh  kurang dari satu  jam.  Emang lagi kekinian  punya aplikasi gojek di hp buat memudahkan mobilitas. J
credit: chickensmoothie,com
Ada  keuntungannya  kalau  naik angkot, minimal selama di perjalanan  aman sentosa,  karena tidak terkena  hujan  di waktu-waktu sekarang yang memang sudah musimnya. Cuma kalau ga bawa payung  dan pas waktunya turun dari kendaraan,  dan  hujan masih deras,  ya tetep  aja bakalan  kuyup  kalau keukeuh  sumeukeuh  jalan terus. Kalau udah gini  mah pasrah aja, berteduh di halaman toko  nunggu  hujan reda.  Kalau  hujannya kecil  saya  suka  nekat  aja nembus  hujan, asal  tidak  ada  genangan air  yang tingginya  bisa sampai semata kaki.  


Kalau udah jadi banjir cileuncang   (semata kaki) saya  ogah nekat gitu.  Soalnya nih,  rumah saya  itu kan dekat  pasar. Kalau  hujan turun deras,  bukan cuma  air  yang meluap  saja dari selokan atau  parit  yang tumpah  ke jalanan. Ada kotoran kuda  - dari delman yang suka parkir di pinggir jalan - yang ikut larut dalam genangan air dan sampah  yang mengapung, nge-blend dengan  genangan air.  Hiiiy, jijay bajay. Arateul urang sunda bilang, alias  gatel deh  ngebayanginnya. Paling aman kalau   musim hujan gini  sih pake sepatu yang tertutup. Sepatu  boot misalnya. Kan sayang  kalau sepatu yang biasa  jadi rusak karena  terendam  banjir.

So,  ini  beberapa  hal yang harus  disiapkan  sebelum bepergian. Just  incase tiba-tiba hujan turun dengan deras. Jangan sampai  kit mendadak  kuyup karena  ga nyiapin apa-apa.

Payung lipat. 
Kalau  ga bawa payung  karena  lupa  atau ketinggalan  coba deh berbagi rejeki sama tukang ojek. Gapapa  kan merogoh  sedikit  receh  buat mereka? 

Make up  water proof. 
Buat saya yang cuma bedakan  atau pake lipstik  yang cepat  habis sih ga masalah  Nah, kalau suka pake  maskara atau shading  nih,  gawat  kalau kena  hujan trus  mukannya jadi cemong-cemong  ga jelas  gitu.  Konyol dan malu-maluin

Perlindungan Tubuh Ekstra
Sepatu tertutup dan bersol tebal.  Jangan sampai pake sepatu  yang mudah terembesi air  atau bahan yang mudah rusak karena  sering terkena air. Jangan lupa juga  baju pelapis seperti sweater  biar tidak kedinginan dan kalau  perlu penutup  kepala  seperti kupluk  biar  ga pusing pala  barbie  dibuatnya.

Minuman dan  Makanan Penghangat
Kehujanan di jalan  biasanya  bikin  anakonda  kecil yang ngekos di  perut  kita  menuntut ekstra, alias lebih lapar dari  biasanya.  Selain  bakso  atau mie rebus  yang sudah  terlalu  biasa,  kita bisa bikin sup  krim. Sayangnya  makanan  penghangat  yang  cepat  ktia butuhkan  mengandung banyak penyedap yang ga  baik buat kesehatan. Lebih enak  buata sendiri  yang  custom, bebas  MSG :)/ kalau minuman  hangat sih bisa bikin  susu atau  teh atau wedang  jahe.  Yang  seperti ini relatif aman dan sehat buat tubuh.  
10 komentar on "Sedia Payung Sebelum Hujan"
  1. Jogja baru kebagian mendungnya doang. Hujan blm datang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. depok baru semalam dan itupun sekitaran 10 menit :)

      Hapus
    2. Bandung masih jarang juga hujannya. Baru 1-2 kali deh yang deras. Semoga Jogja segera dapet hujan juga ya, mbak Ika.
      Mbak Nandira, alhamdulillah,ya.

      Hapus
  2. Nasib penumpang angkot ya mak. Paling keael klo lagi buru2 tp abang angkot nyetirnya slow bgt hadeewwwww

    Di cikarang blm hujan sih mak. Cm sbg pengguna motor benda yg paling penting utk dibawa adl jas hujan ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak. Atas nama kejar setoran, penumpang pun harus maklum. kalau mau cepet dibilangnya suruh pake taksilah atau kendaraan sendiri.
      Nah iya, jas hujan wajib selalu bawa.

      Hapus
  3. begitulah mbak kalo jadi penumpang.
    kalau disini mikrol*t suka bikin andrenalin terpacu mbak soalnya sudah kaya rossi dan suka ngerem mendadak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkn hasrat jadi pembalapnya tidak tersalurkan :D

      Hapus
  4. kami baru tadi pagi ada hujan, rasanya baru saja kejatuhan berkah tak ternilai setelah sebulan tidak di guyur hujan, yang tersisa hanya asap dan kabut sih sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga asapnya segera berlalu dan tidak terulang lagi ya, Mas Daniel.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.