Top Social

Bring world into Words

Hati Seluas Samudera

Minggu, 27 September 2015
Jangan bayangin  saya  bakal membahas  sinetron  lama  yang pernah dibintangi sama Anjasmara  sama Elma Theana  yang pernah ngehits itu, lho.  Bukaaaan... mentang-mentang saya suka bahas  yang  berbau oldies,  ya  :D
source: shutterstock.com
Saya  mau curhat lagi  soal  sepakbola, ah.   Satu kebetulan kalau dua tim kesayangan saya main di  weekend kemarin dengan selisih  waktu  yang tidak  terlalu jauh. Petang hari ada  Persib  yang bertemu dengan Pusamnia  Borneo FC.   Tensi pertandingan  yang berjalan panas, tempo permainan yang cepat  (duuuh syukur deh  ga ada  yang maen defensif )  dan  gempita  penonton  yang  mendukung  pertandingan. Mestinya  di atas  kertas,  beban Persib lebih ringan.Cukup  menang 1-0  saja, lalu melenggang ke semifinal Piala Presiden.   Teorinya begitu, tapi kenyataannya  malah Persib yang tertinggal di babak pertama.
 Harusnya  malam minggu  kemarin  nguplek  lebih lama di depan si hitam mungil netbook, partner setia  saya  buat  mengerjakan  beberapa  hal  yang harus diselesaikan.  Tapi  keriuhan  siaran  langsung pertandingan kemarin membuat  saya  gatal  untuk beranjak dan menonton  tv.  Rasanya  ga rela kalau  Persib tersingkir  :). Wajar dong, sebagai bobotoh punya perasaan  seperti  itu , hehehe...

Sama halnya juga  dengan para bobotoh  yang tersengat  oleh Psywar  oleh  komentar  pelatih Pusamania  yang memandang remeh Persib.  Tapi....  gara-gara  anggapannya itu  yang membuat  bobotoh  punya  energi ekstra  mendukung  Persib.  Ingat lho, penonton  adalah pemain ke-12. Apalagi Persib punya fanatisme  suporter  yang tinggi ditambah sejarah  romantismenya  (halah)  yang sukar dilupakan  oleh  fansnya.

Oke, saya  mulai lebai, dan kalau ini  dianggap  pendapat  subjektif  sebagai fans  saya  terima.Woles  aja :)

As we knows, akhirnya  pertandingan kemarin berakhir dengan  skor  2-1. Persib berhasil membalikkan keadaan dengan agregat gol 4-4  tapi  Persib  lebih  unggul di produktivitas  gol tandang.  Lebih banyak memasukan 2 gol  ketika  bertandang di Samarinda.  Yeay, selamat, ya.   

Itu tentang Persib.  
Sekarang mari berbicara tentang si Merah, Liverpool.
Sebel tapi sayang. Sayang tapi gemes.  Gimana ga sebel coba?  Liverpool  itu punya penyakit  inkonsisten.  Kadang main bagus  pekan ini  misalnya, eh deh matchday berikutnya melempen. Bahkan di atas kertas  yang harusnya  menang, malah kalah. Di kandang  pula  *sigh* Tapi saya  ga bisa berpaling  hati  ke klub lain. Saya  sayang sama Liverpool  mesi  sudah lamaaa  banget  puasa gelar Liga Inggris.  Huhuhu...  

Selain konsisten  yang naik turun,  masalah 'pembelian  pemain  yang tidak sesuai'  atau malah  menjual pemain yang seharusnya  jadi aset.  Contohnya Suarez. Terlepas  dari kontroversi  Suarez  yang  suka bikin  gara-gara,  doi  adalah contoh aset  berharga  buat klub.  Ya sudahlah, faktor  X  yang emang bikin dia  harus hengkang.

Lalu pelatih.
Hiks. Meski  saya  salut sama pelatih-pelatih Liverpool yang woles, ga doyan  main psywar  atau  kalem saat diserang  pelatih tetangga.  Sama seperti  Gerald Houllier  yang  sempat  bikin saya gemes  dan pengen banget  dia diganti (siapa saya sih? cuma fans aja. Bukan pemegang saham:D). Papa Benitez  yang  akhirnya masuk angin  (maksudnya prestasinya  yang angin-anginan),  Kenny Dalglish  yang  tetap  mendapat apresiasi  dari fans meski hasilnya  biasa  aja  atau pelatih sekarang, Brendan Rodgers.

Hasil pertandingan  kemarin  memang  si Merah meraih  3 poin. Tapi... jujur, saya pengen doi diganti  sama Jurgen Klopp, mantan pelatih Dortmund  yang lagi santer dihubung-hubungkan media. Meski ga tega  juga  lihat Rodgers  harus dipecat  (saya mah gitu, ga tegaan orangnya  :P).   

Tapi kayaknya  saya  harus  punya  hati yang  seluas  samudera.  Menunggu  manajemen si Merah mengambil  keputusan.  Apakah  Brendan Rodgers  akhirnya diganti, tetap bertahan atau diganti dengan pelatih lain yang ternyata diluar ekspektasi. Yang lebih baik,  ya syukur. Atau mungkin yang bikin berkomentar:  "eh, kok dia, sih?"

Ya... da apa atuh saya mah? Cuma penonton aja, ga  bisa  intervensi. Ikut senang kalau timnya  menang, sedih dan sebel sebenarnya  kalau tim jagoannya kalah  (tapi  ga mesti sampai segitu galaunya juga). 

Selalu ada kejutan transfer pemain, pergantian pelatih,  atau ownership saham dalam sepakbola. Sama halnya juga   dalam keseharian  kita. Selalu akan ada kejutan  yang  akan kita hadapi.  Kejutan yang menyenangkan ya syukur,  alhamdulillah. Kejutan  yang ga nyenengin? 

Ini mah emang perlu hati seluas samudera. Misuh-misuh  aja ga akan merubah kenyataan. Kudu usaha,  karena action speak louder.  Daaan  ngomongin soal usaha dan hasil, kita diajarkan untuk memaksimalkan usaha. Yaaa, kan?

Tapi.... ah saya rindu lihat Liverpool juara J
6 komentar on "Hati Seluas Samudera"
  1. untuk saat ini, relakan saja melihat Manchester United bergembira di puncak klasemen :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe.. iya, Yos. Gpp. Mudah-mudahan Om Klopp segera bergabung buat membantu kudeta klasemen :D

      Hapus
  2. Brendan Rodgers musim ini mau bermain tiki taka ala Barca, tapi masih trauma sama "parkir bus" nya Mou tuh, makanya inkonisten :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih ini ada tukang parkir bus :D Ah liatin aja nanti akhir musim, hehehehe

      Hapus
  3. masih inget aja sinetron itu... apalagi soundtracknya enak banget... kalo masalah bola aku no comment deh, maklum bukan penggemar bola hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha gapapa Mbak. Ini mah curhatan seorang fans yang rindu liat tim idolanya juara. Iya waktu sinetron ini tayang,soundtracknya ngehits banget, ya.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.