Top Social

Bring world into Words

Tiga Poin dari Pertandingan Perdana The Reds Musim 2015-2016

Senin, 10 Agustus 2015
Ada banyak hal kenapa  saya suka sama siaran  pertandingan  Liga Inggris. Meski kadang suka merasa di-PHP-in sama  stasiun tv yang pegang hak siar.  Udah ada woro-woro  mau nyiarin big match eh ditungguin malah nayangin sinetron :D

Hahaha... gini  deh, kalau ngandelin  siaran gratisan dan ga pasang saluran tv berbayar.    Oke,  itu  mah sekadar  curcol, aja, ya.  Dibanding tahun-tahun ke belakang, frekuensi  nonton bola di tv saya menurun drastis. Selain memang ga setiap pekan jagoan saya , The Reds   pertandingannya, disiarin   ya faktor umur juga. Sekarang  ini saya berusaha udah tidur sebelum Cinderella  pulang.  Bodo dah dia  ga bisa masuk, salah sendiri malah ngelayap  *LOL*  
 
http://www.catatan-efi.com/2015/08/tiga-poin-dari-pertandingan-perdana-the-reds-musim-2015-2016.html
Mr Mou  lagi  ngapain  ya? :D  credit: Graphic.com.gh
Dibanding liga-liga lain, liga Inggris ini  yang jam tayangnya lebih friendly.  Rata-rata  liga Inggris  maen  dari petang jam 18.30 WIB dan paling malam jam 23.00an (katanya sih memang membidik penonton  Asia, bener, ga, sih? CMIIW). Kalau diambil rata-rata beda waktu Indonesia dan Inghris itu 7 jam  berarti kalau disiarin jam 19, misalnya, di sana baru jam 12. Bayangin aja kalau maen pas lagi summer di sana. 

O,ya saya pernah bilang di postingan lama kalau  angel kameranya  liga Inggris itu  asik banget, enak dilihatnya, ga bikin sepet  harus micing-micingin mata. Udah mah setingan bangku di stadion yang ada di Inggris  itu keren, banget. Deket  ke sisi lapang dan penontonnya tetap santun,  ga luber ke  pinggir  lapang.  Iya, perlu waktu lama mendewasakan penonton. Liga Inggris aja mesti melalui tragedi  berdarah-darah  sebelum tribun penonton diseting seperti ini. 

Selain  memang Inggris  bisa meramu  liganya jadi industri  yang menggiurkan,   saya juga suka   kejutan  dari liga Inggris.  Big match seri atau saling mengalahkan udah biasa.  Yang seru justru  kalau  tim papan bawah  bisa membalikkan prediksi. Meski kadang suka sebel,  kenapa sih seringnya Liverpool  yang dapat kejutan?  Saban ketemu  tim medioker  kok  pas  mereka  lagi maen bagus.

Stoke City, misalnya.  Bukan cuma  merusak pertandingan terakhirnya Abang Gerrard (haish) dengan mengalahkan Liverpool, tapi  juga  menghujani skor  yang ga kira-kira, 6-1! Ah terlalu....  Kalau aja saya jadi Brendan Rodgers  mungki  bakal bilang, "Tunggu pembalasan kami!" sambil milin-milinin kumis  *Deeeeuh, kayak si Pitung aja*

Tapi syukurlah,  Brendan Rodgers  bukan orang yang sesumbar dan suka  war-waran dan lebih milih  nyuekin omongan yang bikin kuping  kayak  kena hawa serbuk  cabe. 

Drama  transfer musim  panas  pun  terjadi. Sterling, gelandang  yang larinya lincah dan sempet  bikin saya ngefans  itu mulai berulah. Meski ada yang  berharap Sterling mau bertahan, ngapain deh  maksain  yang hatinya udah  melayang entah ke mana.  Saya ada di  kubu yang  setuju Sterling  dibiarin lepas, cus  ke mana aja dia mau.

Lalu...  pertandingan pertama Liga Inggris pun dimulai.  Awal  yang baik selalu  jadi booster  yang baik ke sananya.Itu yang saya percayai.  Bukan cuma  soal bola, tapi soal lainnya juga. Cobain deh inget-inget  apa yang kita rasakan kalau memulai pagi dengan bete atau  ceria.  Beda,  kan?

Tapi ini bola, Fi....
Yup. Dan trauma  dikalahin Stoke City musim kemarin bisa  ditepis Anfield  Gank. Berbekal  hasil pertandingan pra musim  yang memuaskan, belanja pemain yang menjanjikan (Roberto Firmino, James Milner dan striker  asal Belgia, Christian Benteke) jadi modal Liverpool menatap  pertandingan pertama dengan percaya diri, meski maen di kandang lawan yang  mengalahkan  Liverpool musim kemarin dengan skor  yang  menyebalkan itu.

Babak pertama  pertandingan terasa monoton,  ga ada serangan  yang tajam dan Stoke City lebih suka numpuk pemainnya di belakang, meski memang  kadang-kadang  ada serangan ke sisi pertahanan Liverpool, tapi tetep aja  bikin mata saya makin kriyep-kriyep.  
http://www.catatan-efi.com/2015/08/tiga-poin-dari-pertandingan-perdana-the-reds-musim-2015-2016.html
Selebrasi  goal  Countinho ke gawang Stoke City Credit:  bola.com
 Duuuh, Firmino mana, ya?
Akhirnya  Rodgers  mengeluarkan kartu thrufnya.  Meski cuma sekitar 15 menit aja bermain (Firmino masuk dibabak  ke-78 menggantikan Jordan Ibe), tapi hasilnya nyata, efektif (kayak iklan aja), Liverpool akhirnya bisa melesakkan satu gol ke gawang Stoke City  tanpa balas. Yeay,  3 poin perdana bisa dibawa pulang.

But anyway, the road  still  long. Masih ada  37 pekan ke depan dan bakal banyak drama-drama seru di dalam dan di luar  lapang.  Target realistis sih finish  di zona Champions, tapi bola itu bundar  kan, ya. Bukan persegi, atau trapesium.  Ada banyak titik kemungkinan yang terjadi, mudahan Liverpool  bisa menjuarai  musim ini, asal   enggak angin-anginan lainnya. Semoga Firmino  bisa cepat beradaptasi dan bermain sebaik  Xabi Alonso dulu atau Benteke  bisa jadi striker  tajam dan produktif kayak Suarez  dua musim  yang lalu.
1 komentar on "Tiga Poin dari Pertandingan Perdana The Reds Musim 2015-2016"
  1. Halooo, Kak! Mau jadi bagian tim jelajah Kalimantan GRATIS dan dapetin MacBook Pro? Ikuti lomba blog "Terios 7 Wonders, Borneo Wild Adventure" di sini http://bit.ly/terios7wonders2015 #Terios7Wonders
    Lomba ini diperpanjang sampai tanggal 22 Agustus 2015.

    Buruan ikutan dan jangan sampai ketinggalan, ya!

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.