Top Social

Bring world into Words

Misteri Di Balik Talenan

Sabtu, 22 Agustus 2015
Emang saya  yang kudet  atau gimana  gitu, ya ...  waktu pelayan di sebuah  kedai  menyajikan  roti tuna dengan  sajian beralaskan  talenan kayu  saya  terpesona.  Ih cakep  (platingnya, bukan pelayannya, lho).
Kekepoan membuat saya  cuek bertanya  sama ownernya yang waktu itu lagi menemani saya dan teman-teman blogger  yang lagi food test. 
http://www.catatan-efi.com/2015/08/misteri-di-balik-talenan.html

Kenapa sajiannya  pake  talenan?

Dan...  jawabannya simple, aja. 

"Biar instagramable"

Gubrak!
Tapi dipikir-pikir  sih  emang  ya...  Udah jadi kekinian,  kalau sebelum  makan, makanannya  difoto dulu dan diunggah ke sosmed sebelum dimamah biak sang fotografernya.  (ish mamah  biak???)  
Ternyata sudah  banyak  yang memanfaatkan talenan  untuk  media menyajikan makanan  biar terlihat cantik dan keren saat diunggah  ke akun sosmed, terutama  instagram. Semoga  kita ga lupa  juga buat berdoa  sebalum memakan  makanan itu tadi, ya (halah  belibet ga, sih?)

Eh tapi.... ada  misteri di balik talenan  ini yang mungkin saja kita abaikan atau  ga ngeh.  Serius, deh. Makanya  jangan klik silang  atau  klik  tombol back di sudut  atas  browsernya, ya. :D  
Coba perhatiin talenan  yang ada di rumah Punya berapa satu? dua?  atau lebih?  Punya bahan  apa sih yang ada di rumah? kayu atau plastik?  

Benda  yang satu  ini pastinya akrab dipake  di dapur meski  buat masak yang cetek semacam nasi goreng, ya.  Minimal buat ngiris  bawang merah atau  bawang putih.  Rasanya  hampir semua masakan  punya  bumbu dasar  bawang. Ga ada bawang rasanya  hampa rasa makanan.  Eh tapi ada  juga  yang ga suka  kalau keliatan sedikit saja ada  irisan atau  potongan bawang (bawang merah, bawang putih,atau  seledri dan bawang daun) yang masih kentara. Kayak adik saya, tuh.   Pokoknya enggak banget  buat dia. Mendingan berhenti makan. Hmmm.. segitunya.

Selain mengiris  bumbu dapur, talenan  juga paling sering kita  pakai buat memotong bahan lain. Daging, misalnya. ternyata nih, ada  fakta menarik  yang berhubungan  antara  talenan,  bakteri dan daging.

Hasil penelitian  yang dilakukan di sebuah Universitas di Swiss  menunjukan hasil kalau  talenan  yang digunakan untuk memotong daging  unggas  ditemukan banyak bakteri E.Coli.  Sementara  talenan  yang dipakai untuk memotong daging sapi dan ikan  malah tidak ditemukan sama sekali  bakteri.  Menarik,  ya?

Temuan lainnya  nunjukin kalau talenan  bahan kayu mengandung lebih banyak bakteri daripada  yang berbahan plastik. *yaiks*

Jadi nih,  enggak cukup   mencuci talenan  begitu saja setelah dipakai. Untuk mengikis  alias meminimalkan   bakteri yang tersisa, sebaiknya  gunakan air panas  untuk membersihkannya setelah dibilas dengan air  mengalir.  

Selain rajin mencuci  talenan dengan  benar,  sebaiknya  kita juga punya talenan  lebih darii satu. Jadi talenan  yang dipake buat memotong daging (terutama ayam atau unggas)  dipisahkan dengan talenan untuk  bahan lainnya.

Jangan lupa juga  lho  untuk mengganti spon yang digunakan untuk mencuci talenan. Ganti ah kalau udah ga enakeun atau  ga layak  lagi. Karena katanya (lagi) spon  yang biasa  kita pake buat nyuci  ini juga diketahui mengandung bakteri  yang banyak. Hiiiy,.... serem, ya.

By the way kenapa  jadi bahas  soal talenan, Fi?Mulai doyan masak?
Hehehe... mulai, tapi ga rajin. Masih yang gampang karena kepaksa. Kepaksa  masak sendiri di rumah biar  makanannya lebih apik, lebih terjamin bahan dan mengurangi  pemakaian  MSG atau penyedap. Kecuali kalau kepaksa  makan di luar, ya.  
20 komentar on "Misteri Di Balik Talenan "
  1. waaah, baru tau saya info tentang telenan ini....,hehehe makasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama.. Semoga bermanfaat ya, mbak.

      Hapus
  2. saya punya satu teh hehehe...jarang motong daging dirumah,soalnya di siak kl beli daging udah terima beres semua,jadi sampe rumah tinggal nyuci^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah asik ya, mbak. Lebih ngirit wakttu dan sehat juga. Jadi pengen cicipin daging olahanmu, euy. Sayang Bandung - Siak jauh bingits ya :D

      Hapus
  3. Alasannya unik juga ya. Hihihi

    Aku lebih suka pakai talenan kayu, lebih keseet, Kak. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lebih keset Idah, cuma kalau udah lama suka burek dan permukaannya jadi rusak kena pisau.

      Hapus
  4. Hihiiihii aku juga klo makan di luar pesti potret potret dulu, ketularan virus kekinian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... sama dong kita. Di rumah juga suka gitu, sampe ditanyain ortu.Kamu bikin itu buat difoto aja atau buat dimakan, sih? :D

      Hapus
  5. Wuidih ngeri, ya. Aku kalo cuma ngiris bawang, talenan gak dicuci. Kecuali kalo daging2an. Tahu begini jadi ngeri. Kudu sering-sering nyuci. Talenanku ada 3. Kayu semua....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Teh. Aku juga suka cuek ga nyuci talenan abis ngiris bawang mah. Jorok ya hehehhe

      Hapus
  6. Sudah terbiasa dibilas pakai air panas, dan terus masuk mesin cuci piring yg panas airnya. Talenan teteh mah ngga ada yg kayu, alasannya ya itu, takut susah bersihinnya, pdhl bagus lihat Talenan kayu teh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah teteh, aku mah a punya mesin cuci piring hehehe... *apaan sih*

      Iya cakep sih talenan kayu. Cakep tapi berbahaya kalau ga rajin bersihin, ya :D

      Hapus
  7. Aq pernah denger nih mba info kyak gini tp lupa dimana.. hehe emang lebih besar bakteri di talenan kayu makanya aq cm pnya yg plastik doank hahaha.. selain itu lebih bersih aja yg plastik kl kayu hbis dipake n dicuci mah ada bau2an gt. Btw, salam kenal ya mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, mbak. Suka bau gitu. Salam kenal juga mbak Ayu.

      Hapus
  8. Talenan kayu keliatan cantik >.< tapi banyak bakterinya ya huhuhu u.u aku cuma punya 1 talenan, cuma buat potong sayur-sayuran. untuk ayam, daging dan ikan aku minta dipotongin ma penjualnya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, aku juga suka minta sama tukang dagingnya buat dipotongin tapi kadang-kadang suka butuh talenan lagi buat motong daging terutama yang distock di kulkas.

      Hapus
  9. talenan dirumah ku plastik ga yang dari kayu, bahannya plastik dan pink haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Andai ada telanan plastik yang warnanya maroon hehehe

      Hapus
  10. aku punya 4 kaa.. yang dipake 2 satu untuk iris- iris, 1 nya lagi untuk alas.. 2 nya lagi disimpen rapii gak tau dimana he he saking rapina

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat aku ajah atuh hahahaha.... #disambittalenan

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.