Top Social

Bring world into Words

Kembar Tak Selalu Harus Sama

Sabtu, 15 Agustus 2015
Dulu   nih, waktu kecil saya pernah berandai-andai, kayaknya seru ya kalau  punya saudara kembar. Entah gimana, pokoknya asik aja kebayangnya.  Kadang suka  kepikiran  pengen tau apa sih sensasi rasanya, soal ikatan emosional,  bisa  kompakan, tuker posisi dan keseruan lainnya. Belakangan saya mulai tau dikit-dikit  soal dunia  anak kembar. Iya, dikiiit, ga banyak. Anak kembar  itu  bisa kembar identik, susah membedakan. Kembar   yang ga sama persis, bisa kita lihat perbedaan dari mereka atau beda jenis kelamin.

Dan.... kembar  mesti  ga selalu samaan.  Waktu  kecil dulu saya  pernah ngalamin tuh dikasih  baju atau sandal yang samaan. Padahal  kembar pu enggak. Meski beda 4 tahun, secara fisik  saya  ga jauh beda sama adik, jadinya ukuran baju atau  alas kaki nyaris  sama. Hasilnya?  Kami sering ribut dan berantem rebutan  pake,   entah punya siapa yang kotor  duluan pokoknya lagi pengen pake baju yang itu ya keukeuh  harus  pake.  Kebayang kan gimana gemes  dan keseeeeelnya ibu saya liat saya da adik saya berantem? Hehehe... dulu sih, itu.

http://www.catatan-efi.com/2015/08/kembar-tak-selalu-harus-sama.html
Beberapa Pasangan Kembar di Gathering Twivers
Nah, ngomongin kembar  kadang  suka identik dengan yang samaan, ya.  Kalau wajah  serupa  dan sulit membedakan ya mau gimana lagi? Udah dari sononya, meski  kadang  ada kok clue tertentu  yang bisa jadi kita patokan untuk membedakan.
 Padahal, kembar  enggak mesti  selalu samaan dalam mengenakan pakaian.    Enggak  gitu. Kompak iya, tapi  ya gitu, bukan selalu harus seragaman. Makanya, 2 Agutus 2015 kemarin saya datang ke acara Gathering Komunitas Kembar Twivers  yang digagas  dua  blogger  Eva dan Evi di warung Upnormal di jalan Cihampelas Bandung. Awalnya iya, dulu juga agak susah membedakan duo kembar  ini, tapi sering ketemu Evi  saya mulai bisa membedakan  Eva dan Evi. Lagian dari penampilan juga sekarang keliatan beda, kok. Eva membiarkan rambutnya tergerai panjang dan Evi memotong pendek rambutnya sebahu dan Evi sedikit lebih chuby hehehehe. Biar chuby tetep cantik, kok.

Setelah melalui drama perjalanan tercegat macet, saya akhirnya sampai juga di lokasi sekitar jam 13.30.  Uh, telat, banget.  Saya memilih duduk di sayap  kanan, bersebelahan dengan duo  kembar  yang salah satunya juga blogger Bandung, Dwi Wulan dengan saudara  kembarnya.Eko.

Selain  Dwi dan saudara kembarnya, beberapa pasangan kembar  juga hadir di TKP. Dari yang masih  balita sampai yang dewasa. Ada yang sengaja  mengenakan baju yang samaan  seperti  kembaran Kayla dan Nayla atau Jenina dan Agnia. Sementara   Dwi dan  Eko  mengenakan pakaian  yang senada, nuansa hitam putih dengan motif  yang beda.

Siapa  bilang  sih kembar  itu harus selalu sama plek dalam segala hal?  Selain pasangan Eva dan Evi  yang sudah saya kenali sebelumnya, saya iseng memperhatikan pasangan kembar  Kayla  dan nayla yang sedari saya datang anteng dengan kertas gambarnya. 


 Kekompakan  yang terjalin di antara  pasangan kembar baru terlihat  ketika ada game  tanya jawab dan  joget-joget  yang sudah dicontohkan oleh  Eva dan Evi.  Hasilnya, justru malah Dwi dan Eko yang keluar sebagai pemenang. Keduanya tidak canggung untuk menari diiringi  musik  yang dimainkan oleh band  pengiring acara. 
http://www.catatan-efi.com/2015/08/kembar-tak-selalu-harus-sama.html
Perhatiin dua  boch kembar  yang lagi asik itu. Lucuuuu, ya

Dalam sesi tanya jawab  antara audience  dengan  nara sumber  Ike Junita dan Dr. Siska Nurohmah M.Sc, saya  mencatat poin penting tentang pasangan kembar.  Kembar memang tidak harus selalu samaan, karena meski bagaimana pun yang  namanya anak kembar identik  atau tidak,  punya kecenderungan untuk berbeda. Mungkin bisa saja waktu masih sekolah di SD sampai SMA  bisa sekolah barengan, tapi menginjak bangku kuliah  masing-masing dari mereka  akan menentukan pilihan masing-masing.  Misalnya  saja Eva  yang memilih  kuliah di UPI  dan Evi di Unisba dengan jurusan yang berbeda. Lagi pula bagaimana pun lengketnya pasangan kembar pada akhirnya  akan punya lingkaran sendiri khususnya  kalau sudah menikah.

Yang terpenting,  bila  mempunyai saudara kembar, buatlah masing-masing anak merasa nyaman dengan diri mereka sendiri.  Setiap anak adalah unik, termasuk anak kembar,dukung pilihan dan potensi yang mereka  miliki  agar  nantinya setelah dewasa mereka  dilihat karena potensi dan kemampuan yang dimiliki, bukan sebagai objek menarik  yang dikepoin  dengan aneka kepenasaran kita.

Hmmm, kepikiran pengen  punya anak kembar?

12 komentar on "Kembar Tak Selalu Harus Sama"
  1. Makasih liputannya, Teh Efi ^_^ Semoga berkenan hadir lagi di acara TwiVers

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Eva. Jangan kapok ajak-ajak lagi, ya, Seru ya, mengamati anak-anak kembar dari dekat:)

      Hapus
  2. Keponakan saya juga kembar, sekarang umur 1 tahun. Tapi dibiasakan beli apa2 beda, kadang warna sama model beda atau sebaliknya.

    Tapi kalau untuk punya anak kembar rasanya ndak sanggup saya. Satu aja rempong apalagi 2 :)

    BalasHapus
  3. Rupanya kehadiran anak kembar di tengah-tengah keluarga akan membawa kebahagiaan tersendiri..

    BalasHapus
  4. Alhamdulillah, saya punya banyak siswa kembar, wajahnya emang pada identik, tapi masing-masing punya sifat dan bakat berbeda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti mba suka ya klo punya anak kembar:)

      Hapus
  5. Asik yah klo punya anak kembar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tapi kayaknya repot ya kalau masih bayi atau balita :)

      Hapus
  6. punya teman kembar waktu SMP, mereka kembar identik tapi ya selera beda banget, itu makanya aku heran kon temanku nggak suka baju kembaran padahal mereka kembar, kan lucu gemez :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu SMA juga aku punya teman yang kembar tapi kembarannya beda sekolah. Satu cewek satu cowok, nah yang cewek ini tomboy banget.

      Hapus
  7. kalau kembar sama ya udah biasa ,, susah entar bedainnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, serunya anak kembaran itu bisa tuker peran . Lucu kali, ya ngerjain temen tuker sekolah misalnya hehehe

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.