Top Social

Bring world into Words

Jadi Lebih Mobile Dengan Go-Jek

Jumat, 07 Agustus 2015

Kamu tuh ulinnya  jarambah,  kenapa  ga belajar  naik motor aja, sih? 
Itu yang dibilang  Madame  Vivera satu hari,
Saya nyengir  aja dengernya.

Saya tuh orangnya suka  susah  konsen dan  ‘geumpeuran’.  Kebayang  dong gimana nantinya saya stes  kalau di jalan liat yang bawa motor ugal-ugalan  yang kadang-kadang suka seenaknya aja keluar sumpah serapah. Ih, males  banget. Biar bawel dan cerewet  saya tuh orangnya perasa, suka kepikiran kalau diomelin orang (eh curcol). 
http://www.catatan-efi.com/2015/08/jadi-lebih-mobile-dengan-Go-Jek.html
Credit: Gojek
Angkot juga  suka ada sopir yang ugal-ugalan dan sepertinya kesurupan kegilaan  pembalap Juan Pablo Montoya  (inget ga, dia ini rival berat  Schummy di ajang F1?). Kadang-kadang sih, dapet sopir angkot  macam gini. Tapi yang paling saya sebelin itu ya  kalau angkotnya  ngetem dengan asoynya. Sementara saya  malah misuh-misuh dalam hati sambil  ngintip jam di HP atau jam tangan. Hadoooh, telat. 
Salah sendiri  ga  pergi awal-awal.
Iya, kadang gitu. Tapi kadang estimasi waktu juga suka  meleset, gimana dong? Kalau pulang  masih sorean sih saya  cuek aja pulang agak lama. Kalau ada temen searah  bisa ngobrol. Kalau sendiri  ya  selain  buka notif di  gadget, paling buka buku  yang suka dibawa :D.
Saya tuh paling males dan rada ngeri gimana kalau  pulang kemalaman. Sebisa mungkin jam 9 malam paling telat deh, udah di rumah. Makanya kalau ada acara  gathering kadang saya suka nyeret adik buat ikut (kalau diijinkan bawa adik, lho, ya.  Kalau enggak mah wayahna) Atau kadang-kadang saya minta dijemput sama adik atau kakak. Uh manja banget, ya?

Tuh makanya, seperti  yang saya bilang di atas, saya disarankan buat belajar naik motor. Sekali lagi, sampai detik  ini  belum tertarik dan masih  maju mundur  cantik.  Biarlah, toh ga setiap acara  pulang malam dan ga setiap hari  juga keluar  meski kata temen saya ini kok kayak yang sibuk. Hehehe... sibuk maen kali, ya.
http://www.catatan-efi.com/2015/08/jadi-lebih-mobile-dengan-Go-Jek.html
Layanan yang ditawarkan Gojek
Waktu  buka puasa kemarin saya diajakin Evi, teman blogger Bandung juga buat install aplikasi Gojek.  
“Ayo, teh. Pasang nanti ada kreditnya, 50 ribu. Kan teteh kadang suka pulang  malam, ya?” gitu rayu Evi.
Oke, deh saya segera install dan memasukan kode refereal.   Selain saya  yang masang  aplikasi dan memasukkan kode referal, Evi  juga  yang punya  aplikasi  punya tambahan kredit  yang sama. Asik banget, ya. Gitu juga kalau ada  yang memasukan kode refereal dari saya,  saya atau siapa aja yang memasukkan kode  referal bakal dapat  kredit  yang sama.
http://www.catatan-efi.com/2015/08/jadi-lebih-mobile-dengan-Go-Jek.html
masukin kode refereal dari saya, ya  plissss :D
Ga tau  nih kalau saya masukin kode refereal dari yang lain bakalan dapat atau  enggak. Pernah nyoba dan gagal.  Tapi  saya masih bisa dapat tambahan kredit  kalau   ajakin  yang lain masukin kode referal  buat yang baru pasang  aplikasinya.

Saya baru memanfaatkan aplikasi Go-Jek ini minggu kemarin setelah menyambangi Kedai Kecil di jalan Dipati Ukur. Sebenarnya belum terlalu malam, karena jam 20 sudah selesai. Berhubung lagi males  ngangkot, yang hitungan saya bakal sampai sejam ke rumah.   Lamanya bukan karena macet, tapi karena  ngetemnya itu, lho, makanya saya pesan  Go-Jek aja. Lebih enak. 

Setelah foto-foto bareng, saya segera  membuka aplikasi  Go-Jek dan mengisi  di mana lokasi saya dan petunjuk lokasi tepat  berada  untuk memudahkan dan ke mana tujuannya. Aplikasi kemudian memperhitungkan jarak tempuh dari lokasi sekitar saya berada sampai rumah sekitar 8 km.  Karena masih masa  promo,  saya kena charge  Rp. 10.000 saja dengan catatan jarak terjauh sampai 25 km kalau ga salah.  Promo ini ga berlaku di rush hour (jam 4 sampai jam 7 sore dengan tarif  Rp. 25.000 untuk  6 km pertama tambahan  Rp. 4.000/km).  CMIIW.  

Karena masih punya  kredit  Go-Jek, jadi saya bisa  bayar gratis, dong.  Lah si abang/bapak  yang  kemudiin  Go-Jeknya gimana? Kalau  bayar dari kredit, nantinya  kredit  yang terpotong dari aplikasi saya masuk ke rekeningnya. Ga terima cash sih, emang.  Ya anggap aja nabung gitu.  

Ada  banyak dari berbagai latar belakang yang ikutan  jadi driver Go-Jek Contohnya Pak Dedi yang waktu itu mengantarkan saya. Sehari-harinya Pak Dedi ini bekerja sebagai sopir.  Saya kepo dan langsung nanya (FYI, beberapa kali naik Go-Jek, ini drivernya selau ngajak ngobrol penumpang. Mungkin begitu ya SOP dari sananya).
“Ga cape, pak?”
“Enggak, neng. Saya mah sopir pribadi,  ga riweuh kayak sopir truk kayak gitu."

Hmmm, pantesan. Pak Dedi ini  beda banget. Kesannya santun dan terpelajar.  Bosnya seorang ekspatriat yang alhamdulillah baik banget.   Pak Dedi sendiri  biasanya narik Go-Jek sampai sekitar  jam 11  malam,  biar besoknya biar bisa  kerja biasa.  Meski terlihat  sudah lumayan berumur dan hampir punya cucu dari anak pertamanya,  Pak Dedi  masih punya anak yang masih sekolah di SD. Masih ada yang harus dibiayai.
Lalu Pak Dedi nanya lagi sama saya."Kebantu ga  Neng sama Go-jek?”

Iya, pak. Kebantu banget,” jawab  saya.  “Kalau malam gini kan serem naik angkot sendirian.

“Iya, neng. Kita saling membantu ya. Saya  mah niatin  narik Go-Jek selain memang cari tambahan yabuat ibadah juga,  bantu penumpang juga sampai ke rumah.”

Go-Jek  yang dikemudikan Pak Dedi dipacu  dengan kecepatan yang cukup, saya tetap  enjoy duduk di belakang tanpa harus ‘pepereket’ dan pegang pinggang si bapak ini (istilah bahasa  sunda kalau ketakutan karena yang bawa motor  terlalu ngebut).   Lagian dibonceng kakak atau bapak saya juga udah kebiasaan  ga pegang pinggang. Ish,dibonceng orang lain terus  pegangan  ke pinggangnya? Sorry lah kalau sampai kejadian gitu,  ogaaaah :D

Cerita soal penolakan pangkalan ojeg yang menghadang Go-Jek juga sempat dialami Pak Dedi.  Dan Masya Allah, baiknya Pak Dedi  enggak membiarkan  penumpangnya  ketakutan. Bisa-bisanya Pak Dedi bilang kalau penumpangnya  ini keponakannya, dan tetap diantar sampai ke rumah dengan selamat.
Driver  Go-Jek lainnya juga sempat menceritakan hal yang sama. Tapi saya pernah juga lho dapat driver Go-Jek  yang juga narik ojeg dari pangkalan Cimindi.  Ga semua  memang  ojek pangkalan  yang welcome dengan  sistem Go-Jek  ini. Padahal kalau rejeki  sih menurut  saya ga bakal ketuker. 

Selain memang ramah-ramah, standar dari  Go-Jek adalah menawarkan  helm dan masker untuk penumpang. Kalau sampai ketahuan  ga kasih helm atau  masker dan diadukan  oleh konsumen,  nantinya  fee  yang mereka  dapet  kena potong Rp. 5.000.

Saat ini di Bandung ada sekitar 1.000 armada  Go-Jek. Diantaranya  juga  yang perempuan. Saya sendiri belum pernah dapat driver yang perempuan. Lebih enak dan nyaman sih ya kalau drivernya perempuan dan meskipun dibonceng teman perempuan, saya tetep  aja ga pernah pegangan ke pinggang. Lebih suka pegang ke  samping jok yang saya duduki. Geli  aja :D
 
http://www.catatan-efi.com/2015/08/jadi-lebih-mobile-dengan-Go-Jek.html
Pesan Go-Jeknya gampang
Selama  mengantar  penumpang sampai ke tujuan, aplikasi dari driver  yang ada di ponsel mereka  tidak bisa menerima  atau mendeteksi pesanan penumpang. Baru deh setelah sampai mereka bisa mendeteksi lagi penumpang yang mencari Go-Jek. Seru juga dengan cerita mereka  yang berlomba-lomba mencari penumpang. Jadi begitu kita  mengisi aplikasi, di aplikasi mereka (tentu saja formnya  berbeda) akan menginformasikan  ada calon penumpang dalam radius  sekitar  1-2 km (lupa saya). Misalnya nih saya sudah memesan Go-Jek  dan nge-klik order, pesanan Go-Jek akan terdeteksi oleh driver Go-Jek terdekat. Siapa cepat dia dapat.  Enggak lama dari pemesanan, saya bakal nerima notif kalau ada Go-Jek yang terdekat dan akan segera sampai dalam waktu 5 menit.  Foto tukang Go-Jeknya juga akan muncul di layar jadi bisa mengenali siapa driver kita.  Just in case kalau mesan di sekitar  mall  kan bisa aja ada orang lain  yang memesan Go-Jek, jadinya  ga akan tertukar.
http://www.catatan-efi.com/2015/08/jadi-lebih-mobile-dengan-Go-Jek.html
notif kalau ada driver terdekar
O, ya waktu kita install aplikasi  Go-Jek itu kan ngisi nama dan identitas kita. Jadi selain mengetahui siapa nama penumpang, biasanya mereka  akan menelpon kita untuk memastikan lokasi tepat kita menunggu dan memberi tahu ciri-ciri motor  yang mereka  kendarai.
http://www.catatan-efi.com/2015/08/jadi-lebih-mobile-dengan-Go-Jek.html
nunggu  Go-Jeknya ga pake lama. 

Kalau sudah sampai ke rumah atau ke tujuan, aplikasi Go-Jek akan memberi notifikasi lagi, dan meinta rate penilaian pelayanan Go-Jek. Kalau memuaskan  kita kasih bintang lima,  kalau ga puas  bintangnya satu aja. Baru deh setelah  mengantarkan kita,  driver Go-Jek  bisa berlomba-lomba lagi mencari calon penumpang atau mencari pencari layanan Go Food, Kurir  atau Shopping. Pengalaman saya,  dari cerita  yang disampaikan salah sau driver Go-Jek, kalau mau pesan Go Food  kira-kira aja budget  yang harus ditalangi dulu. Jangan terlalu mihil lah, ya. Kasian kalau harus  nalangin yang gede.
http://www.catatan-efi.com/2015/08/jadi-lebih-mobile-dengan-Go-Jek.html
Kalau pergi bareng temen, bisa  bookingin lagi Go-Jek buat teman yang ga bisa pasang aplikasinya

Kalau beruntung,  bisa naik Go-Jek  yang motornya keren atau abang cakep/mbak cantik hehehehe..  kalau enggak gimana? Ya jangan dicancel atuh. Jangan diskriminasi gitu, ah. Tenang aja, sejauh ini pengalaman saya naik Go-Jek mereka  adalah pengendara motor yang taat aturan (pake helm, ga nyerobot trotoar atau melanggar  lampu merah misalnya) dan profesional.
http://www.catatan-efi.com/2015/08/jadi-lebih-mobile-dengan-Go-Jek.html
Kasih rate di sini
Kalau mau install Go-Jek dan pengen dapat kredit gratis, boleh lah ya  masukin referal punya saya, Cincai, sama-sama dapat tambahan saldo. Hehehe.... Ya sudah,  kalau gini saya ga usah  belaajr  naik motor.  Males  juga sama maintenance motor  hehehe :D Kalau urgen ya tinggal pake Go-Jek aja, lebih praktis.
18 komentar on "Jadi Lebih Mobile Dengan Go-Jek"
  1. Kabarnya pengendara gojeg ini juga santun2 ya mak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak. SOPnya gitu, dan kalau pada judes atau nyebelin kan jadi jelek iamge-nya :)

      Hapus
  2. Pengen nyobain kalo sedang turun gunung ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo teh, cobain. Jangan lupa kode referalnya dari Efi ya, hehehe

      Hapus
  3. udah terbukti ko ..

    ciyee yang punya driver pribadi uhuuks
    kapan punya driver dihatimuuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aish, siapa yaaaa? Hahaha,.... tunggu tanggal mainnya, aja, Nchie. Kalau udah punya driver pribadi kayaknya merangkap sopir pribadi juga (halah)

      Hapus
  4. saya juga gak bisa bawa motor sendiri mak, gak mau bljr juga, takut mengendarainya. Di kota saya sepertinya Gojek blm ada deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik, ada temen (Hehehe... sayanya aja males dan ga mau belajar bawa motor). Mudah-mudahan segera ada Go-Jek atau fasilitas lain yang memudahkan ya, mbak.

      Hapus
  5. Aku pengguna ojek everyday..tapi dalam komplek rumah dan kampus. Belum pernah nyobain gojek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau aku kompleknya kecil, dan deket ke jalan. Jadi cukup jalan kaki. Kalau cobain Go-Jek pake referalnya dari aku ya, mbak :D

      Hapus
  6. jadi penasaran sama gojek,pingin juga nyoba aplikasinya,penasaran gitu..tapi mana bisa di Siak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi semoga segera ada ya, mak. Biar bisa test drive.

      Hapus
  7. sesekali saya pengen pake gojek juga nih, biar kekinian :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain Tian nanti crita di blog :D

      Hapus
  8. Go Jek juga sdh masuk Makassar loh.. *tapi belum nyoba* makin macet lah jalanan dengan segala macam pete,bentor skrg gojek pula masuk. Hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho, kirain Makasar ga macet , mbak :) Bandung juga udah macet banget sebenarnya dan ga kepikiran pindah ke Jakarta. Semacet-macetnya Bandung tetep aja saya cinta sama kota kelahiran dan saya dibesarkan ini :)

      Hapus
  9. yah di kudus kayaknya gak ada deh. gak pernah liat. eh bisa buat peluang yah kalo gak ada saingan dari tukang gojek lain. hmmm patut dicoba

    BalasHapus
  10. di sekitar rumah saya udah banyak ojek mak...mungkin lebih aman pake gojek ketika di sekitar kita lingkungannya susah dapat tkg ojek kali y

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.