Top Social

Bring world into Words

Warna-Warni Kemenangan: Serunya Mudik Lebaran

Kamis, 30 Juli 2015
"Jadi ga, sih, lebaran nanti  kita baju lebarannya seragam?" tanya kedua adik saya,  Hasnah dan Pipit.  Dibanding saya,  adik saya yang lainnya Dian atau  Nanan dan  kedua orangtua saya,  mereka berdua ini paling  semangat  untuk seragaman  di hari raya lebaran nanti.

To be honest, selama ini  kami enggak pernah samaan  mengenakan baju seragam di  hari raya. Cuek, banget,  ya? hehehe....  Jangan nilai  kami segitunya, dong. Saya masih mau cerita dulu. So, please stay  around.  Boleh deh melipir  dulu cari makanan atau camilan sambil ngobrol cantik di blog saya ini.

Gimana,  udah siap dengan  kastengel,  kopi  atau  biskuit  lebaran paling happening alias rengginangnya?  Oke, kita cerita lagi, ya.
 
Foto keluarga minus satu keponakan, adik dan kakak saya   
Adik saya  sampai  bela-belain googling cari contoh baju yang kira-kira  menarik. Mengingat  warna kulit  kami sekeluarga ga sama. Ada  yang item manis (kayak saya nih *uhuk jangan protes*)  , kuning langsat kayak mama atau putih kayak ke-2 adik-adik saya), harus dipastikan milih baju  yang  warnanya netral.  Masuk ke mana-mana.
 Pilihan paling aman ya warna putih, ya. Apalagi momen hari raya.  Pas banget, kembali fitri, kembali ke hati  yang bersih.

Masalahnya  baju warna putih  ini rada ribet. Bayangin deh, pas momen lebaran itu  biasanya  banyak makanan  yang kalau nodanya kena  ke baju bikin hati mencelos, sangat.  Noda rendang, opor  yang berkolaborasi dengan    rempah-rempah  yang kebanyakan pake cabe dan kunyit dan santan itu sangat  lengket dan akrab di serat kain.  Duuuh,  karena  ini  warna  putih  tidak jadi  pilihan.

 Lalu gimana baju lebarannya?
Akhirnya tidak jadi (lagi)  kita seragaman.
Sementara adik-adik saya memilih gamis untuk baju di hari raya, saya malah pake kemeja  kotak-kotak dan celana panjang.  Yang penting pake baju terbaik, kan?  Dan lagi   meski ga mesti  beli baju lebaran, saya lebih suka pake baju  yang  bisa dipakai  di lain waktu alias  kasual.  Iya, kadar cuek saya emang lumayan gede.

Tapi ga mengurangi  arti  kemenangan  di hari fitri buat kami sekeluarga, kok. Setelah salat  ied dan bersalam-salaman  dengan tetangga,  kami masih sempat-sempatnya foto bareng.... di halaman.  Eh iya, coba perhatikan warna cat  rumah saya ternyata  senada dengan kemeja yang saya pakai, ya? hehhehe...  Coklat.. Soft, adem, dan lembut selembut hati saya  *aish*.

Ngomongin soal   menyambut lebaran, tidak sedikit yang menyiapkan dengan bebenah rumah. Selain menghias  rumah dengan aneka  bunga  yang warna-warni dan harum, tidak sedikit  juga yang mendandani rumahnya dengan  penampilan baru. Apalagi  kalau rumahnya ditunjuk sebagai tuan rumah open house. Duuuh, seru  kali ya jadi tuan rumah  open house. Meski sibuk  nyiapin ini itu,memastikan rumah selalu rapi  dan bersih,  makanan tetap cukup tersedia juga  rumah yang cantik dan memesona.  Rasanya  enggak kekinian kalau  ketemuan (apalagi keluarga besar yang jarang  nemu waktu pas ketemu bareng semua) ga ada acara foto-foto.

Saya dan kelusrga sendiri  baru mudik ke Ciawi Tasik  pada hari lebaran  ke-4. perginya rada macet. Tapi enggak terlalu parah. Berangkat  jam 8.30  pagi dan sampai ke  rumah kakek  saya sekitar jam 13.30an.    

Yang enggak nahan itu pas pulangnya. Mungkin karena waktu liburnya beda-beda, ya. Ada yang ikut cuti bersama pemerintah ada  juga  yang masih menikmati liburan  panjang, membuat  jalanan macet terus. Dari rumah kakek saya  yang dekat ke pinggir jalan bisa terpantau arus kendaraan dari dua arah berlawanan macet  tiada  henti. Mungkin memang  masih dalam perjalanan mudik, ada yang sudah buru-buru  balik lagi atau lagi pelesiran? Entah, saya sendiri  males  buat  pergi-pergian dengan kendaraan selama berada di Ciawi. Lebih memilih diam di rumah kakek atau mengunjungi rumah  Uwa di kampung sebelah, sambil  jalan kaki menyusuri rel kereta api yang di kiri kanannya masih banyak pematang sawah. Bikin sejuk dan adem mata, deh.

Hanya satu hari satu malam saja saya  dan keluarga   liburan lebaran di Ciawi. Ah iya, saya tau, seru dan garing liburan cuma semalam.  Tapi.... pas pulangnya kami melalui keseruan lho. Tau sendiri deh, Gentong dan Nagrek adalah salah dua dari beberapa titik macet  yang menyebalkan saat arus mudik atau balik.  

Jadi, pas kembali ke Bandung kami disarankan mengambil jalur alternatif. Entahllah kalau telinga saya salah  menangkap.  Gembrong atau Jamblong. Kakak  saya yang mengemudikan kendaraan  mengambil rute  yang disarankan oleh penduduk yang membantu mengatur  arus lalu lintas.  Pokoknya ancerannnya  itu engak jauh dari  Pasar Ciawi.   

Entah gimana ceritanya,  jalur ini tiak terdeteksi di Google Map atau aplikasi penunjuk jalan semacam Waze.  Mirp rute  off road yang  masih terjal, cocok juga buat syuting flm-film perjuangan.  Di depan dan di belakang mobil yang kami tumpangi banyak kendaraan (mobil dan motor)  yang mengambil rute yang sama.  Ada yang  mulus melalui  jalanan  ini  da juga yang mogok karena tidak kuat menempuh medan. Sesekali saya mencium bau terbakar. Sepertinya  beberapa  mobil kehabisan accu atau  kopling sampai harus menepi.

Meski rutenya mirip off road dan terkesan seperti hutan kawasan ini lumayan rame.  Banyak penduduk di halaman rumah menyaksikan lalu kendaraan. Di beberapa turuan dan tanjakan  malah bayak yang membantu mendorong mobil agar tidak 
Lepas dari jalur offroad ini, akhirnya kami muncul di  Lembong (otomatis Gentong terlewati) tidak jauh dari kantor Polsek. pas banget dapat  giliran buka sampai-sampai rasanya mobil yang kami tumpangi meluncur seperti mau terbang.    Wow,  ini rute balik  Lebaran paling seru yang pernah saya  alami, lho!  

Punya cerita  seru pas silaturahmi lebaran  kemarin?  Yuk share  ceritanya di blog  dan ikuti blog competitionnya yang disponsori ole Dulux.  Ceritakan deh keseruan lebaran kemarin  yang paling berkesan. Misalnya saja  rempongnya bagi-bagi THR  (atau masih ada yang ngasih THR? bagi saya, ya ^_^), kompakan dengan seragam lebaran sekeluarga,  hectic tapi asiknya mudik lebaran atau nih   bikin makanan khas lebaran? Ceritakan di blog atau  bisa juga  ikut lomba fotonya yang bisa diikuti  dengan membaca ketentuanya di www.warnawarnikemenangan.com.   Baca baik-baik syarat dan ketentuannya biar enggak kena diskualifikasi.

O, ya  biasanya  setelah lebaran ini   selalu bersambung dengan kendurian. Iya, entah gimana ceritanya, abis lebaran  itu kita suka nerima  undangan pernikahan, ya. Bulan  baik dan  hari baik  memang selalu jadi pertimbangan  untuk melangsungkan acara  pernikahan dan bulan Syawal  memang bulan favorit  untuk mengadakan kenduria  yang insya Allah cukup  sekali seumur hidup.  

Kalau punya rencana menjadikan rumah sendiri sebagai tempat  pernikahan atau  nih belum ada rencana  buat nikah tapi bosan sama warna lama cat rumah,  banyak dinding yang catnya sudah terkelupas,  kenapa tidak  membeli cat Dulux saja  buat  warna baru rumahnya?  Mumpung lagi ada promo dari Dulux nih. Setiap pembelian cat  senilai  Rp.1.000.000  bakal dapat diskon. asik, kan?

Jangan lupa buat  kepoin akun-akun berikut  sebelum nulis  dan ikutan lombanya.


12 komentar on "Warna-Warni Kemenangan: Serunya Mudik Lebaran"
  1. Benar-benar lebaran yang penuh warna. Kalau saya malah lebaran sendirian di rumah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas. Gapapa cape dan macet-macetan setahun sekali ini, ya. :) Mudah-mudahan lebaran tahun depannya rame, ya.

      Hapus
  2. Lebaran ga ada abisnya untuk diceritain yah, Mak.

    Kalau aku baju anakku yang warna-warni, Mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mak. Selalu ada cerita untuk lebaran, ya. Kalau saya pake baju warna-warni ga pede, mak hehehe

      Hapus
  3. Lebaran sejak berkeluarga malah gak sempat bel baju lebaran. Paling buat anak-anak saja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau udah jadi emak biasanya ngalah sama anak-anak ya, Mak. Gantian, dulu ibu kita yang ngalah ga pake baju lebaran demi kita. Alhamdulillah ya, Mak. Bisa menyenangkan anak-anak dengan keluasan rezekinya.

      Hapus
  4. Lebaran saya juga ga pernah seragam.......selama ini ga kepikiran. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang repot ya teh kalau seragaman. Nyamain seleranya itu lho:D

      Hapus
  5. Nembr ngarti kalau mudiknya ke Ciawi. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Idah, aku ke Ciawi mudiknya. Mudah-mudahan tahun depan aku bisa udik ke tempat lain juga *aih apaan sih*

      Hapus
  6. Aku pengen ikutaan ah, wahhh iya adem catnyaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo ikutan lomba blognya, Gustyanita. Semoga beruntung. :D

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.