Top Social

Bring world into Words

Girl's Talk dan Fenomena Koleksi Batu Akik

Minggu, 28 Juni 2015
Angkot  yang saya tumpangi  menepi setelah melewati  sebuah swalayan di jalan Rajawali. Pagi itu saya janjian dengan teman saya, Teh Imas pergi bareng  ke  Gegerkalong  buat pergi ngaji mingguan. Karena  rumah kami berbeda komplek,  Teh Imas  menunggu di depan pangkalan  ojeg yang akan dilalui oleh angkot yang saya tumpangi dari rumah. 


http://www.catatan-efi.com/2015/06/girls-talk-dan-fenomena-koleksi-batu-akik.html
credit: yawyawart.deviantart.com
 "Fi,  gue nemu  cowok lucu, lho,"  katanya  setelah duduk di angkot. Yeah we’re proud to be angkoter  meski  kadang  harus menyimpan stok kesabaran  karena  kebanyakan angkot doyan banget  nge-time.  Kalau santai sih woles  aja, apalagi kalau pergi barengan.  Ada teman ngobrol dan selalu saja ada topik yang dibahas. Kayak pagi itu. Makanya saya  langsang pasang kuping  buat nyimak celotehan teman saya.  It's girl's talk time.  *jangan protes dulu*

Teh Imas  menyeringai seperti biasa.  Belum sempat saya  nanya  seperti  apa penampakannya  (duuh kesannya  kayak dunia  lain), dia  sudah membuka smartphonenya mencari-cari  sesuatu.   

"Nih," katanya sambil memamerkan foto di HPnya.  Glek. Baru ketemu  udah berani ngambil fotonya?   Saya lupa  kalau teman saya  yang ini  kadang-kadang  dudul  binti gokil. Jadi buang jauh-jauh pikiran  negatifnya, ya. Karena ternyata saya sukses dibuat  ngikik  pas  ngeliatnya. Iya sih,  meski ga jadi  lihat mahluk manis dalam bis kota  eh galeri ponsel. 

"Wih,  banyak amet  ya batu akiknya?"

Jadi ternyata semua jari  tangan  lelaki  yang mukanya  ga jelas  (emang  yang jadi fokus fotonya  itu  batu akik, bukan mukanya) penuh dengan batu akik. 10 jari  disemati  10 cincin batu akik warna warni  yang besar-besar. Belum lagi aksesoris  lain mirip gelang yang  ukurannya  ga kalah besar  di  lengannya. Reunceum kalau urang sunda bilang. Mengingatkan saya sama pelawak  Srimulat Tessy atau BA  di serial The A Team. Bedanya BA  lebih banyak aksesorisnya, ya kalung ya gelang, semuanya serba emas. Enggak ketinggalan rambutnya  yang mowhak dengan badan preman tapi  paling parno  naek  pesawat. Profil  jagoan  yang absurd  memang.  

"Gila, banyak amet, ya? Ah teteh, kirain beneran cowok lucu," saya  protes  juga akhirnya karena  merasa  sudah dikadalin. 

"Menurut loe, dia pake  ginian  buat apaan? Dijual kali, ya?'

"Branding kali, teh. Masa  yang jualan ga pake produknya," saya ngikik.  Modelnya  khas banget buat cowok. Malah lebih cocok dipakai buat orang tua  jaman dulu menurut saya. Saya lupa sejak kapan tren  batu akik ini mulai  happening.  Tapi lumayan  lama  juga, sih. Orang sampai ngebela-belain   mengoleksinya  bahkan  sampai yang modelnya  unik  dibanderol sampai harga selangit.

Saya mah  mau trend  aksesoris  apapun  lempeng-lempeng aja.  Ga itu cincin biasa, anting, atau kalung  tetep aja  ga  tertarik  buat  pake  atau koleksi.  Paling banter  ya bros  buat pemanis  pashmina  yang dipakai.  Jadi kalau  ada sales  yang ngerayu saya biar  beli aksesoris,  kayaknya  bakal saya cuekin, deh Hehehe  maaf :)

Pertanyaan  berikutnya  yang terlintas adalah  bagaimana  reaksi penumpang  bus (iya, Teh  Imas bilang   cowok yang lucu  karena  koleksi akiknya itu naik bis tepat  di depan pangkalan ojeg tadi)  kalau melihat aksesoris yang rame itu, ya?  Mungkin cuma melirik sebentar, berkomentar dalam  hati  lalu asik lagi dengan gadget di tangannya. Atau mungkin nulis  di blog kayak saya ini?  :D 

Eh sampai kapan ya  kira-kira tren batu akik ini  akan bertahan?


16 komentar on "Girl's Talk dan Fenomena Koleksi Batu Akik "
  1. Suami termasuk yang ikut gila - gilaan sama batu akik, tapi saya ga suka. Jadi dia punya batu akik untuk disimpen aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasian atuh Tian cuma bisa dilihat tapi ga bisa memakai :)

      Hapus
  2. Alhamdulillah ya pacarku gak demen batu akik. Kalau demen, bisa - bisa yang sering diusap batunya bukan akunya hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha saingannya sama batu akik ya, Put. Bukan orang.

      Hapus
  3. Batu akik batu akik...... tampilannya keren pisan Efi..... tulisannya asyik banget. Bagi batu akiknya dong....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Efi ga punya batu akik euy, Bu hehehehhe

      Hapus
  4. ah ternyata tahu juga BA... eh kita sebaya ya? wkwkwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiahahaha.... kayaknya enggak deh, teh (ampuun). Kan pernah tayang di RCTI serial ini, dan sebagai generasi 90s, waktu itu ga kekinian kalau ga tahu serial film yang banyak penontonnya.

      Hapus
  5. salam kenal mak efi
    hohoo aku baru tau ngetem itu tulisannya nge-time bukan nge-team xD *dudul*
    ehh batu akik ada yang digores-gores sedemikian hingga sampe bentuknya menyerupai bunga ada loh mak, dan itu kawaii banget :3

    btw aku follow ya mak blognya, yuk kita saling follow-followan #KEB :D
    http://daridan.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga. Sip nanti aku folbek blognya. Waaah masa sih sampai batunya kayak bunga gitu? Keren, dong.

      Hapus
  6. Kayaknya abis ganti header nih, makin kece aja si teteh satu, uda di follow yaa.. Folbek atulahhh hihihi ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Niq ganti header. udah rada lama juga, sih. Aduh malu aku dibilangin kece sama orang kece juga hehehe. Sip aku folbek juga blogmu, yak.

      Hapus
  7. sekarnag bukannya udah turun pasaran batu akik??turun harga denger2 hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Deket rumahku masih banyak lho Mak, yang jualan batu akik. Malah ada yang buka toko khususnya.

      Hapus
  8. fokus utama batu akik bukan wajah
    mana tahu tajir mbakkk

    wkwkwkwkwk

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.