Top Social

Bring world into Words

Genarasi Y Bukan Cuma Soal Narsis

Selasa, 23 Juni 2015
Coba, deh  jujur  (iya lagi puasa  atau  enggak  harus jujur ,  bukan coba-coba), apa  sih yang kita lakukan  pas  bangun tidur?  Dulu  sih jaman kuliah,  jamnnya belum punya HP  saya  masih bengong dulu, ceritanya  ‘ngumpulin nyawa’  biar  ga pusing  Hahaha.... *emang  punya  nyawa  berapa, ya  sampe dikumpulin dulu*
Sekarang  nih, biasanya sambil nyawanya terkumpul,  biar ga lola alias  loading lama,  tangan  kita  menggapai-gapai  ke sisi kanan  atau kiri  nyariin HP.  Salut deh kalau yang pas bangun tidur  ga punya ritual  ini.  Setelah matiin alarm yang berteriak  membangunkan, selanjutnya  yang kita lakukan adalah membuka akun media sosial.  Cek  FB,  twitter, Instagram, Path, BBM,  WA, atau email.  Hmmm ada  yang kelewat Kadang saya  lihat juga dashboard  blog, siapa tau ada komen baru  yang masuk.
KTPnya sih  kelahiran  sebelum 80an tapi ga mau kalah eksis dengan gadget  :D  foto  by Dwi Wulan
Karena  nyimak kajian MPI minggu kemarin di  Telkom  yang diasuh oleh Pak Aam Amirudin, saya jadi pengen bahas soal ini.
 Generasi Milenial  atau generasi Y.  Mereka yang masuk kategori  ini  adalah  yang lahir di setelah tahun 82an ke atas (William Straus & Neil Home). Meski begitu,  yang lahir di atasnya, generasi  yang lahir tahun  70an atau 80an  juga ga mau kalah  buat ikut kekinian.  Makanya ga di angkot,  ga di tempat umum atau kantor  sekali pun banyak  yang  khusyuk menundukkan kepala, menekuri  layar  smartphone atau tabletnya.  Tapi, jangan suuzhan dulu, ga semuanya  anteng dengan medsosnya, kok.  Ada  yang memang sedang ngecek  laporan dari   email, lagi ngaji, baca  buku dari aplikasi  e-book, nulis ide di note  atau  lainnya. Beberapa ciri-ciri lain dari generasi  Milleneal  ini adalah kayak di bawah ini
credit: atmanco.com
Eksis dan Narsis
Bukan cuma update status di medsos, tapi juga  upload  foto,  check in di sini atau di situ atau ganti profil.  Nah giliran ganti profil  ini saya nyengir  ah,  karena  dalam seminggu  ini  udah dua kali ganti DP di FB. Hehehe....  ya segitu seringnya  juga, sih. Pernah  tuh berminggu-minggu betah dengan  DP yang itu-itu aja, atau  ga bisa move on dan ngubekin  foto lama buat  DP medsos.  Serius! Kalau diubekin di folder  HP  ada  banyak  foto selfie  atau welfie bareng temen. Bukan cuma buat gaya-gayaan. Pledoi, nih  sebagian foto yang diambil buat pendukung tulisan  di blog. Yang sudah diunggah atau tidak asik (yaiks) ya delete aja biar  ga menuhin memori. Makanya  yang jualan  kamera,  ponsel yang dilelepin  kamera beresolusi keren, monopod  alias tongsis sampai go pro laris manis tanjung kimpul. No Photo  is hoax. Ah pasti familiar  sama istilah ini.  By the way, inget ga, kasus  mahasiswa  yang kelulusannya ditunda  gara-gara selfie pas  wisudaan?  Nah, ini contoh  yang kebablasan. Jangan ditiru, ya.

Serba Instan
Selalu ada tempat  makan baru buat  kumpul  alia hang out.  Lebih suka makan yang serba  instan, pesan antar,   Kalau masak di rumah  lebih suka  yang cepat ga pake lama,  pake bumbu dalam kemasan,  ngancurin bumbu  pake blender  (rasa  bumbu masak  lebih enak kalau diubek, meski  bikin pegel dan  ngebosenin).  Kirim file  juga jarang  pake  pos, enakan pake email. Dalam hitungan detik sudah terkirim. Kecuali kirim barang  atau dokumen  penting tertentu. Itu aja? Kirim uang udah ga jaman pake wesel. Ada internet  banking,  m-banking atau  kalau mau olahraga dikit, ngibrit  ke ATM.   Masih ada. Popularitas  juga bisa  cara instan.  Liatin deh  audisi  bakat  ini , bakat itu, miss-missan,  ada kontes-kontes  lainnya  semakin banyak dan rame.

Semangat Keagamaan Meningkat
Terlepas  dari  keanehan dan keajaiban kekinian ala-ala  generasi Milineal  ini sebenarnya ga cuma sisi negatif  aja, kok. Ada  juga sisi positifnya.  Inget-inget deh,  jaman kita SMP dulu (seinget saya,  mulai tahun 91an  ketika  siswa  sekolah diperkenankan  memakai jilbab), yang pake  jilbab ini masih sedikit. Modelnya  pun standar. Selain itu  yang pake jilbab adalah ibu-ibu  atau nenek kita yang sudah sepuh.  Coba sekarang, liat muslimah yang berjilbab  udah  banyak! Ga aneh, kan?. Ada yang modelnya  gaul  banget,  atau standar.  Banyaknya para sosialita, selebritis  yang pake jilbab jadi  memberi ide tersendiri  memakai jilbab yang modis. Please, saya  ga ngajak debat  soal model syari atau tidak, ya. 
Pengakuan  juga, nih. Jaman saya SMP-SMA  kalau liburan  dikirim ikut pesntren kilat suka bete,  berasa dibuang ortu.  Disuruh ikut ngaji  juga  rasanya  males. Baru  mau beranjak setelah diiringi tatapan  tajam ortu  (ga setajam silet, kok).  Sekarang, yang namanya pengajian  ada di mana-mana. Pesantren juga  gengsinya  naik, jauh dari image  kampungan.  Pengajian bukan cuma di masjid.  Bisa sampai di hotel atau perkantoran elit. Dai yang ceramahnya juga  bukan yang udah sepuh. Banyak penceramah  keren, dengan latar  belakang beragam. Materi  yang jadi bahasan juga  kekinian, alias kontemporer.  Selain itu  bukan cuma di masjid saja, sarana  mencari ilmu bisa lewat  media lain. Kalau dulu cuma di radio atau tv setelah subuh, sekarang  juga bisa lewat medsos. Ada  banyak dai yang punya akun medsos  buat berbagi pesan-pesan  lewat akunnya. Efek viralnya juga keren. Dalam semenit, bisa menjangkau ribuan followersnya. Fenomena  yang sama  bukan terjadi di Indonesia  aja, kok.  Diluar negeri  juga. Makanya  ga heran banyak  hijaber    yang  modis  dan mendunia. Hanna Tajima misalnya. Kenal kan sama muslimah cantik  yang modis  ini? Semakin mudahnya akses  informasi  semakin banyak  yang ngeh dan paham, jad semakin banyak tahu.  Salah satu ciri lain dari generasi Y yang selalu  ingin up to date yang jadi haus  informasi.

Terlepas dari kenarsisan di medsos,  yang katanya hedon  dan suka  hura-hura,   etikanya sudah berkurang,  bakal selalu ada dua sisi dari satu  hal.  Yang semakin  baik ada, yang semakin buruk juga ada.  Ya kayak judi online lah, kejahatan  cyber atau berantem dan bully-bully-an di medsos misalnya.  Well,  pinter-pinternya aja kita mau  milih sisi  yang mana.  
Kira-kira apa lagi ya plus minus dari generasi Milenal ini? 


24 komentar on "Genarasi Y Bukan Cuma Soal Narsis"
  1. Minusnya ya teh katanya sih banyak yang kawin cerai. Amit2.

    Hihihihi.
    Tapi setuju tuh sama ulekan. Eh bukan. Maksudnya sambel tuh enak yang diulek kalau di blender mah sengur. Nggak cucok ah di lidah.
    Apalagi bumbu yg kemasan tuh, ayam goreng, nasi goreng, bakwan, ah nggak enak ah. Enak buat sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya, Ika. Mungkin yang bikin enak itu serpihan halus dari cobekannya, ya :)

      Hapus
  2. Zaman dulu katanya pake jilbab ke sekolah gak boleh. Sekarang alhamdulillah lancar jaya. Bahkan, sekarang jilbab sudah menjadi pakaian 'resmi'. Kalau keluar rumah misalnya, gak afdol kalau gak pake jilbab, dan wedding juga banyak pengantin berjilbab meski kadang dikeseharian masih belang bentong pakai jilbabnya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seenggak sudah ada keinginan untu berjilbab ya, mbak. Kita doain aja istiqomah dan semakin semangat memperbaiki diri.

      Hapus
  3. Jadi kalau di film Republik Twitter dikatakan sebagai generasi merunduk, atau generasi yang hidup dengan dua jempol.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Generasi yang merunduk hihihihi..... lucu namanya Wien.

      Hapus
  4. Jadi biar tambah kekinian sekarang buruan nonton drakor yaaa hueheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Andai sehari ada 30 jam, Tian. Akan kulakukan :D

      Hapus
  5. Mau lahir tahun berapa pun, tetap harus melek teknologi ya Mbak. Tinggal dari pribadi masing-masing mau di gunakan dalam hal positif atau negatif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tergantung kitanya juga mau gimana memanfaatkan teknologi.

      Hapus
  6. setuju banget soal religi,,,
    trutama jilbab walaupun masih ada kontroversi antara syari dan tidak,,
    tapi skrng yang pakai jilbab itu banyak,dan beraneka ragam,,
    mudah buat dapet informasi,,
    contoh paling gampang instagram,,
    informasi apapun ada disitu
    mau dakwah ada, lucu2an ada,belanja ada,
    jeleknya dari generasi ini
    minat baca lewat buku menurun lebih suka baca pake gadget
    dengan gadget org cenderung fast reading dan gak khusuk baca nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya termasuk saya nih, Put. Banyak buku yang belum beres dibaca padahal udah dibeli beberapa bualan lalu. Keasikan di medsos emang berbahaya, bisa-bisa lupa ini itu.

      Hapus
  7. karena instan, jadi sering ada komentar war-waran gitu. biasanya isu satu dengan yang lain saling bertumpuk. jadi susah ngebedain mana yang beneran berita nyata dan hoax.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang lucu dari war-waran itu juga pada bacanya sekilas lalu rame-rame misuh-misuh. Yang bikin judul jua suka ngecoh, nih terutama sejak jaman capres-capresan.

      Hapus
  8. mengaji pun skrg bisa dari HP ya mak, jika kebetulan gak bawa AlQuran :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, lebih praktis ya. Apalagi banyak juga quran digital yang berwarna.

      Hapus
  9. Yang kerasa banget sih emang yang serba instant itu yah Fiii..
    Sekarang apa-apa kayaknya serba cepet gitu lho..
    Tinggal kirim, klik doang..

    Etapi aku udah lamaaa gak ganti DP lhooo...mungkin sudah waktunyaaa hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sok atuh ganti DPnya, Ry. Hihihi..... *malah ngomporin yang ga bener*

      Hapus
  10. Saya jarang ganti DP. Tapi, kumpulan foto narsis di handphone ngga kalah banyak sama anak2 kekinian, dong, Kak. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.... aku malah suka kebablasan deletin foto-foto yang ada di HP Idah.

      Hapus
  11. Plusnya, informasi cepat dan mudah diperoleh,

    minusnya, kadang sebelah kanan kiri pas diajak ngomong, eeh... dia sedang "multi talented" di gadgetnya... (baca : sedang nanganin masalah d kantor, sedang buru buru ngerjain tugas, ngejar deadline lomba... hihihiiiii ... gw banget)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkkw..... aku ngikik sama istilah multi talentednya itu, Cici. Sama sih itu juga gw banget. :)

      Hapus
  12. Artikel yang menarik hehhehe suka bacanya :)

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.