Top Social

Bring world into Words

Tradisi Menjelang Lebaran Yang Pernah dan Masih Ada

Jumat, 15 Mei 2015
Enggak kerasa ya,  bulan Ramadan sebentar lagi.  Kalau yang ngekos kuliah atau kerja di luar  kota, biasanya  momen  Ramadan ini semakin menyulut kerinduan buat pulang kampung. Ah, sabar aja, ya. Enggak lama kok,  tau-tau udah puasa. Tau-tau udah dapat THR dan  mulai sibuk pesan  tiket  perjalanan mudik.  Eh, selain mudik, dapat THR dan berbagi angpau  Ada  juga kebiasaan lain menjelang lebaran. Ada  yang udah  hilang dimakan waktu tapi ada juga yang tetap eksis dan rasanya sulit buat enggak ada, lebaran jadi kerasa enggak lengkap gitu.   
gambarnya pinjem dari katakatagambar.com
Kirim Parcel Lebaran
 Dari sejak jaman saya kecil sampai  sekarang, yang  namanya parcel lebaran  pasti selalu ada. Kebanyakan  sih isinya  makanan. Tapi tidak menutup kemungkinan isinya  berupa  barang lain. barang pecah belah, misalnya. Kalau dulu  waktu bapak saya maih ngajar  sebagai dosen tamu di sebuah kampus,  suka dapet  parcel yang lucu. Kadang dikasih mahasiswanya, atau teman-temannya.  Nah kalau ibu  saya suka  dapet juga dari orang tua muridnya  parcel lebaran. Saking lucunya  ibu saya  suka melarang bongkar  parcel karena  tampilannya kelewat lucu. Sayang banget kalau dibongkar. Hahaha. Nah, setelah  akhirnya parcel lebaran  dibongkar, keranjang yang jadi alasnya sering  dimanfaatin  macem-macem.  Kalau yang kecil  suka dipake  buat nyimpen bumbu-bumbu dapur. Kalau agak besar  dipakai  buat menyimpan pernak-pernik  barang lainnya  

Kirim Kartu Lebaran
Sekitar tahun 2000an  kartu lebaran ini  masih ada, meski  udah enggak banyak  yang berkirm. Paling rame dan happening sih waktu SMA.  Tahun 97an sebenarnya  udah mulai ada tuh HP generasi pertama yang gedenya  kayak  bata. Bikin gengsi  yang punya tapi masih kelewat mahal. Makanya  kartu lebaran  jadi media paling pas buat kirim ucapan selamat lebaran.  Malah suka GR  binti Harap-harap cemas  kalau ada tukang pos lewat. Ada kiriman kartu lebaran buatku ga, siiih?  Hehehe...  
Sebelum libur lebaran, biasanya pulang sekolah  saya  bareng teman-teman suka mampir ke mall atau toko buku. Selai ngabuburit dan window shoping, suka ngubek-ngubek  bak atau rak kartu lebaran yang dijual. Dari yang imut,  yang gokil, yang klasik dengan gambar pemandangan,  kartu lebaran yang covernya romantis kayak  ilustrasi di majalah remaja itu lho, atau yang tampilanya  3 dimensi. Begitu dibuka,  nih  bakal muncul masjid, atau bedug.  Pokoknya happeninng banget. Sekarang?  Udah  nyaris enggak ada, meski di beberapa tempat masih ada  juga yang jualan dan mencari.  

Kalau di Bandung, yang  saya tahu  sih  di sekitar jalan Oto Iskandardinata, dekat Pasar Baru atau depan kantor Pos di jalan Asia Afrika masih ada yang menjual kartu lebaran. Modelnya sih klasik alias jadul banget.  Udah kalah heboh dengan  gadget  yang mulai booming dari SMS, broadcast BBM, WA atau  ini nih yang paling praktis,  greeting  yang dikirim di sosmed macam facebook.

Buka Bersama
Kalau ini dari dulu selalu ada. Waktu masih SMA  sih biasanya ngumpul di rumah siapa, gitu.  Sebelum hari H, kita ngumpulin uang sama bendahara yang ditunjuk atau calon tuan rumah  buat patungan  masak  menu buka puasa.  Sampai sekarang kebiasaan  ini masih berlanjut. kalau dengan saudara  atau keluarga  biasanya ngumpul dirumah uwak atau  bibi (enggak setiap bulan puasa  juga sih keluarga saya punya agenda buka bersama karena pada sibuk),  Kalau bareng teman kantor dulu, saya dan teman-teman buka bareng di kantor,  jadi  enggak langsung pulang, buka  puasa di kantor dengan memesan  menu buka puasa  komplit dari katering. Tapi pernah juga  buka bersama di sebuah  cafe sambil ada acara  doorprize gitu.    Paling asik sih buka bersama bareng teman-teman kuliah atau SMA, itung-itung reunian.  Biasanya  kalau buka bersama sambil reunian  begini  waktunya mepet-mepet ke hari lebaran karena banyak teman-teman yang udah terpencar, pindah ke luar kota.  

Belanja Lebaran
Saya sih termasuk  tipe orang yang cuek soal baju lebaran. Enggak mesti tiap lebaran  harus punya baju lebaran  yang baru, sih. Di luar lebaran kalau butuh ya beli, kalau belum ya enggak beli. Kadang pas butuh dan budget belum ada ya ditahan aja, nunggu waktunya pas. Pas ada uang maksudnya, hahaha. Eh tapi coba perhatiin deh mall-mall itu kalau lagi bulan puasa, entah outlet kecil atau semacam toserba pasti rame  sama yang belanja. Dari yang ngacak-ngacak rak, ngubek-ngubek bak obralan sampai bolak-balik ke kamar pas  nyobain baju.

Saya ga mau nge-judge si ittu borju, si ini ga paham esensi menahan diri dan memaknai puasa.  Di mata kita mungkin penampilan  si anu borju, tapi buat dia  biasa aja, karena  batasan  mahal dan murah tiap orang beda-beda, kan? Lagian siapa tahu kalau dandannya  kelihatan mahal, sedekahnya juga banyak. Who knows... 

Tapi jujur deh, saya suka seneng  kalau  lihat  yang pergi shalat ied dengan seragam keluarga yang kompak dan lucu. Dari nenek atau kakek sampai cucu  punya baju yang temanya sama.  kalau laki-laki sih biasanya  pake baju koko, sementara  yang perempuan berbusana rapi  dengan gamis atau tunik. Dengan jilbab atau kerudung yang disampirkan. Biasanya  sepaket juga sama  alat salat seperti mukena baru yang modelnya lucu-lucu dan sajadah yang desainnya unik-unik.  Salah satu keceriaan lebaran,   Lagian siapa juga yang enggak senang  ya kalau pake  sajadah  yang bersih dan wangi. Enak banget pas sujud. Bayangin kalau pas sujud, sajadahnya apek.  Duh,  mana tahan sujud lama-lama?  

Beli Bunga Segar
Yang enggak bisa dilupakan  juga  dari lebaran  adalah  penjual bunga yang mendadak banyak dan menawarkan aneka macam buket bunga yang cantik buat disimpan di vas bunga. Saya paling seneng  wanginya  bunga sedap malam.  Sementara ibu saya menganggap sampah, saya cuek aja keukeuh  beli. Sambil mengisi cangkang kupat dan nonton tv, kan asik tuh ada wangi  sedap malam yang menyelinap.  
Meski akhirnya beberapa hari kemudian layu dan dibuang. "Tuh, jadi sampah kan?" gitu kata ibu saya. Abis gimana dong, kalau bunga imitasi ga asik,  beda aja feelnya.

Cangkang Ketupat
Nah,  ini juga yang rame dan ga bisa hilang dari detik-detik jelang lebaran.  Biasanya antara H-3 sampai H-1 banyak penjual cangkang  ketupat yang membuka lapak di pinggir-pinggir jalan. Dari yang ukurannya  mungil dan lucu sampai yang besar. dari yang  warnanya hijau pucat kayak di janur pengantin gitu sampai  yang warnanya hijau tua. Biasanya   pinggiran jalan  jadi etalase dadakan para penjual musiman. Bukan cuma ketupat aja, para penjual ayam potong  juga rame  menawarkan dagangannya. Mau menunya  pake opor ayam, rendang sapi,  atau gulai kambing,  yang namanya ketupat pasti selalu ada. 

Nyekar atau Ziarah
Selain  jalanan sekitar  mall  yang rame, bisanya  area pemakaman juga jadi rame  pengunjung yang nyekar atau ziarah ke makam ke luarganya. Ada  juga yang millih nyekar pas lebaran.  Jangan lupa  bawa uang ala kadarnya berbagi rejeki dengan   petugas  yang membersihkan  makam, ya. 

Parcel udah kirim,  baju baru udah ada,  kue-kue  banyak.  Hmmmm, ada yang kurang! Apa, ya?  Ah jangan lupa bayar zakatnya, ya.  Kalau  baju lebaran, buka bersama  dengan menu mewah, jangan sampai bayar zakatny  dikonversikan nilai nilai beras  paling murah. Jangan gitu, ah. 
Nah,  pas malam takbiran,  itu  kita suka dengar juga yang takbiran dari masjid atau ada beberapa yang konvoi di jalan. Yang ini  kita kembalikan  kepribadi masing-masing.  In My Humble Opinion, jangan sampai  malam takbiran  yang syahdu  ini jadi mengusik ketenangan orang lain.  Saya sih seneng aja denger suara yang takbiran, tapi  jangan lupa, siapa tau ada  tetangga  yang sedang sakit dan perlu istirahat  misalnya.  
24 komentar on "Tradisi Menjelang Lebaran Yang Pernah dan Masih Ada"
  1. Iyaa bener banget. Tapi skrg udah gak ada ya yg namanya kirim2 kartu lebaran..
    Biasanya kirim sms and WA aja jaman sekarang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kemarin-kemarin ini juga aku pake tag FB atau BBM buat kasih greeting lebaran.Sekarang bakal nambah WA dan Line, deh .:)

      Hapus
  2. Dulu aku mesti bela2in cetak sendiri kartu lebarannya agar kesannya lebih personal dan hangat..... sekarang ini gak musin lagi ya kirim2 kartu lebaran lantaran sdh byk medsos yg bisa menjangkau ke seluruh pelosok utk mengucapkan selamat lebaran dgn cepat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi sentuhan personal di kartu lebaran itu beda banget, ya. Biasanya kalau untuk kartu lebaran, redaksi buat teman itu beda-beda, ya. Makanya mikirnya juga lama ya, mba. Apa lagi kalau desain sendiri. Sayang euy koleksi kartu lebaran saya entah pada ke mana.

      Hapus
  3. Aduh... meni udah berasa gini ya, suasana puasa. Tar teh ga kerasa ujug2 lebaran weh....

    Tapi, tradisi kirim kartu lebaran udah gak ada lg aku mah :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sebulan lagi euy. Dan aku kangen kirim-kiriman kartu lebaran juga.

      Hapus
  4. waah jadi inget, pas SD dulu sering bantu ibu bikin kue kering buat parcel kecil2an. Trus ntar disebar deh pas silaturahmi. Jadi kangen :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah aku udah lama ga bikin kue kering. Bikinnya itu lambreta.Mending ngeblog aja :D, Nanti kirim aku kalau bikin ya, mbak. hehehe

      Hapus
  5. wah...ziarah tu masih dilakukan

    BalasHapus
  6. Kalo saya, yang sudah nggak dapet itu parcel sama kartu lebaran. Kalo yang lain, masih dilakukan sampai sekarang...Nggak sabar nunggu Ramadhan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi iya mbak. Eh tapi jangan sampe parcelnya masuk kategori gratiifkasi,syereeem :D

      Hapus
  7. kalau masih di kampung halaman, ziarah masih dilakukan. kalau sekarang, jauh,,. momen berkirim dan menerima kartu lebaran itu yang paling berkesan Kartu lebaran yang sampai di rumah dijadikan pajangan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik nih, mbak kalau kartunya masih dikoleksi. Kayaknya bisa bernilai tuh kalau udah lama.

      Hapus
  8. kalau di rumah ibuku di Jawa timur,bikin ketupatnya hari ke 7.namanya hari raya ketupat hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah? Lama banget, mbak harus nunggu 7 hari hihihi

      Hapus
  9. hahahaha...bener sekali...mudik sudah menjadi kewajiban nih...buka bersama apalagi pastinya jadwal buka bersama sudah menanti :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau aku nunggu momen buka bersamanya, nih.

      Hapus
  10. jadi inget jaman SMA dulu kirim2 kartu lebaran ke sahabat dan saudara tapi skrg uda banyak socmed yang mempermudah mengirim kartu lebaran hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, emang kalau sosmed itu real time, klik send langsung keterima sama yang dituju, ya.

      Hapus
  11. Ternyata kita berbeda, saya maunya beli baju baru tiap lebaran. Kalau ngga ntar bisa guling2. Bhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau mau beli pas punya uang sendiri sih ga papa. Lah aku merajuk sama siapa Idah? MAsa sama ortu? Hehehe....

      Hapus
  12. kangen kartu lebaran... sekarang musimnya copas dan broadcast :(

    BalasHapus
  13. kalau dulu sih waktu menjelang lebaran..maen kembang api sama temen2 sampek malem..hehe

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.