Top Social

Bring world into Words

Tips Lancar Bikin Reportase Ala Blogger

Selasa, 12 Mei 2015
Sudah hampir  2 tahun  saya  memutuskan buat fokus dengan ngeblog.  Sesuatu  hal yang bikin saya nyesel berat karena  baru sadar  asiknya jadi blogger. Ah, kenapa enggak dari dulu, ya? Punya banyak teman, dapat tawaran ngereview acara, makan-makan gratis  sampai  hadiah  dari lomba-lomba yang diikuti. Dan dari dulu saya suka ngipasin teman saya, teh Imas   buat ngeblog. “Asik, tau!”  bujuk saya.
welfie-an, ritual wajib  setiap ngeliput. Foto: Ismi
“Aku ga  bisa nulis,” elaknya.
“Nulis ala blogger mah personal aja, enak-enaknya gaya kita nulis. Beda sama  gaya nulis wartawan,” saya keukeuh ngipasin. Tapi tetep aja belum tergoda, tuh. Saya pun berhenti ngipasin sampai kemarin siang teh Imas nelpon saya.

“Lagi di mana, Fi?”

“Lagi di jalan Asia Afrika, makan siang  bareng blogger dan walikota,” jawab saya. Iya siapa lagi dong walikotanya yang  jadi kebanggaan urang Bandung kalau bukan Ridwan Kamil?

“Hah? Ih enak banget sih, kamu. Aku juga mauuuuuuu,”  teh Imas langsung protes  binti envy.

“Makanya,  ngeblog atuh.”

“Iya, iya. Mau.  Ajarin, ya!”

Hahaha...  iya, saya suka  nularin virus ngeblog.  Virus  yang positif dan asik.  Kalau  soal gaya bahasa, seperti yang udah saya  bilang, ga usah pusing  ga bisa nulis  ini dan itu. Enggak semua hal bisa saya tulis juga, kok. Misalnya  nih kalau bahas  soal SEO, ya saya nyerah Masih cemen dan  cuma tau dikit, banget!  Atau kalau nulis soal parenting misalnya.  Iya ngaku, saya ga bisa dan belum punya pengalaman. Makanya saya lebih suka nulis yang umum, lebih ke  life style gitu kayak tulisan-tulisan yang ada di blog saya. Yang penting bikin saya enjoy.

Coba deh perhatiin kalau nge-review  acara atau makanan,  gaya tulisan saya dengan teman-teman  blogger lainnya bakalan beda.  Dan biasanya kita  bisa  mengidentikan si A itu seperti ini  gaya tullisannya. Si B suka kocak. Kalau  si C lebih detail di foto.  Si D gaya nulisnya puitis dan sebagainya.

Ngomong-ngomong soal review  nih, mau kayak gimana pun gaya nulis,  setiap datang ke acara  biasanya senjata utama kita samaan, kok. HP dan  powerbank.  Untuk  simcard  yang ditanam di HP, saya  membenamkan  2  nomor dari 2 operator berbeda. Jadi kalau satu operator  lagi eror atau sinyalnya lemah, saya  masih punya cadangan, biar pas livetwit,  ga mati gaya.  Lumayan lho kalau dapat hadiah dari livetwit. Eh iya, ngomong-ngomong soal livetwit,  meskipun ga menang  masih berguna, lho.  Giliran kembali ke rumah dan ngedraft, bisa jadi contekan  buat ngedraft postingan di blog nanti.  Makanya pas di acara, pilihlah PW, alias posisi wuenak. Enak buat ngambil foto, dan enak buat  nyimak penjelasan  buat ditwitkan.
Model powerbank sekarang juga lucu-lucu, kayak yang ini.  

Nah, selain kuota internetan yang cukup, yang enggak boleh miss saat datang ke acara review itu adalah  batre  ponsel. Kadang kalau acaranya agak lama atau banyak moto narasumber, makanan,   lokasi acara sampai selfie dan welfie ria bisa bikin batre  cepat habis.  Sayang banget kalau ada momen penting terlewatkan atau  ga bisa lanjut kompetisi livetwitnya.  Biar batre  ponsel on terus, wajib tuh bawa powerbank.  Biasanya kalau besok harinya  inget  ada acara  review atau ngeliput acara, malamnya saya bakal ngecharge dulu powerbank biar  batrennya  full dan  bisa ‘kasih makan’  yang cukup buat ponsel.  Cek  juga kabel USB buat nyolokinnya, jangan sampai tiba-tiba rusak etau enggak kedeteksi pas  ngisi daya  ponsel.  Sayang banget, kan?
25 komentar on "Tips Lancar Bikin Reportase Ala Blogger"
  1. Mantap euy....enjoy banget jalanin bloggingnya....karena emang ini tujuannya yaitu happy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dibayar atau enggak, atau dikasih maka aja minus gudie bag, ya tinggal balik ke kita aja. Take it or leave it. :) Jangan lupa tetap menjalin networking yang baik juga, ya.

      Hapus
  2. yang penting hati senang, menulispun senang, yang baca juga senang sama - sama senang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tulisan yang datang dari hati biasanya ngena juga ke hati, ya, Tian.

      Hapus
  3. Balasan
    1. Ah ada makmin di sini. Blushing aku jadinya :)

      Hapus
  4. baru tau saya mba ada yang nama'a virus ngblog ahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, tapi virus ini ga perlu vaksin ata imunisasi, mbak. :)

      Hapus
  5. Nikmatnya jadi blogger. Namanya passion, mau bayaran dikit atau dibayar pake makan siang pun tetap senang menjalaninya. Hidup blogger!

    BalasHapus
  6. Jadi, mana tips reportasenya ini? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah udah kok dibahas biar lancar, cuma ga dibikin jadi poin-poin. kalo teknis tulisannya itu sih lain ceritanya. :)

      Hapus
  7. Nah, baterei itu masalah penting tuh. Suka males sih kalau harus bawa power bank

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia, masalahnya ga semua tempat nyedian colokan. Lagian nanggung kalau nyolok, ga bebas gerak pas hp nyolok.

      Hapus
  8. eh salah ketik, bagus maksudnya hehehe

    BalasHapus
  9. Like this teh Efi.. Nuhun sharingnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama. Makasih juga sudah mampir, Sarah.

      Hapus
  10. Kalau acaranya seru emang suka ampe habis baterai, meski udah full charge dari rumah :D. Ngeblog mah asyik aja ya... ^^

    BalasHapus
  11. Hahaaaa... senjata utama ya teh Effi .. powerbank dan SIM card dua biji. Kadang Bolt suka blank kalo sinyal wifi di tempat lebih kuat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kadang-kadang kalau ada sinyal wi-fi bikin mati gaya. Pas operatornya samaan sih berkah, tapi jadi bencana kalau operatornya beda. Di situ cuma bisa pasrah aja. Ga enak kalau numpang wi-fian sama temen . Masa gitu? :) Nah Bolt, aku belum nyoba tuh, Cici :)

      Hapus
  12. Hahaaaa... senjata utama ya teh Effi .. powerbank dan SIM card dua biji. Kadang Bolt suka blank kalo sinyal wifi di tempat lebih kuat

    BalasHapus
  13. Sama ih..kalo acara udah rempong aje tulis2..haha

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.