Top Social

Bring world into Words

Tradisi Menjelang dan Selama Ramadan

Sabtu, 25 April 2015

Sudah  masuk bulan Rajab  dalam kalender islam.  Itu artinya  enggak lama lagi kita akan  memasuki  bulan Ramadan, kurang dari  60 hari  lagi.  Dibilang masih lama sih, enggak  juga. Padahal rasanya baru kemarin ya, kita memasuki pergantian tahun.  Lagi pula  atmosfir khas  Ramadan sudah mulai terasa  juga. Ada yang merasakan hal yang sama?

Ngomong-ngomong soal bulan Ramadhan,  saya jadi keingetan masa kecil saya dulu, mulai dari  sebelum, selama ramadhan dan menjelang  ramadan pergi berganti dengan bulan Syawal.  Ada  tradisi  dulu yang masih berlangsung sampai sekarang, tapi juga ada  yang mulai hilang.

pinjem gambarnya dari  kaskus
Dulu,  saya inget  kalau dengan saudara atau tetangga suka saling berkirim  nasi dan masakan  yang dikemas dalam rantang  yang disusun  3-4  tingkat.  Biasanya  sih rantang alumunium. Ada yang putih  polos,  corak hijau kayak loreng gitu atau warna  silver dengan motif bunga.  Rantang paling bawah  biasanya berisi  nasi, lalu   tingkatan berikutnya berisi  daging/gepuk, naik lagi satu lapisan di atasnya sayuran, bisa sop atau lodeh,.Naik satu tingkat di dalam rantang  berisi  sambal goreng kentang atau oseng bihun lengkap dengan kecapnya dan yang terkahir biasanya  ada aneka olahan daging.  Bisa ayam serundeng atau gepuk.  Lupakan rasa kenyang atau diet, hahahaha... meski hanya sedikit, rasanya nikmat lho, dimakan bersama-sama. Saciwit sewang kalau  urang sunda  bilang (setiap orang dapat bagian sedikit).
Entah sejak kapan, kebiasaan ini sudah lama menghilang.  Enggak ada lagi tradisi berkirim makanan. Dan biasanya saya paling seneng dapat kiriman dari almarhumah uwa  yang jago masak (emang  punya bisnis katering juga). Masakannya sederhana, ga  aneh-aneh ala barat  karena  beliau memang penggemar  kuliner nusantara terutama masakan sundanese. Dulu kadang saya merasa  sebel karena  beliau terasa mulai cerewet :(. Padahal sebenarnya  beliau adalah uwak yang care  banget.  Dan dibalik kecerewetannya itu, ada bumbu rahasia  yang  tidak dimiliki  oleh orang lain. Cinta. Iya, itu rahasianya.  Makanya masakannya selalu enak dan setiap  kumpul keluarga, biasanya beliau  yang mengambil  alih tugas memasak.

Lalu selain tradisi berkirim  makanan ada juga  tradisi nyekar  atau ziarah ke makam saudara atau keluarga  yang sudah meninggal. Waktu SMA dulu, sekolah saya dekat dengan komplek pemakaman Sirnaraga. Bisa dipastikan  H-1 ramadan, jalan yang menuju atau melewati komplek pemakaman ini mendadak macet, ramai dengan mereka  yang akan berziarah. Selain antrian mobil  yang  parkir di bahu jalan (bukan cuma pas nyekar aja, sih. Kapan pun dan di manapun mobil  yang parkir di bahu jalan jadi salah satu penyumbang  terbesar kemacetan), jalan kaki trotoar  jalanan juga jadi  pelan karena terhalang  oleh lapak dadakan penjual  bunga dan tukang  bakso  yang melayani pembeli yang kelaparan.

Mungkin tradisi menjelang ramadan  yang masih tersisa  sampai saat  ini adalah ‘munggahan’. Waktu saya  masih kerja di SD dulu, biasanya H-1  jam belajar di sekolah tidak efektif.  Yang dapat giliran shift siang  jadi masuk pagi.  Para murid membawa  bekal  dari rumah dan makan bareng di sekolah. Botram, begitu kami menyebutnya.

Begitu  juga ketika saya masih kerja, kalau tidak  membawa bekal istimewa dari rumah, biasanya saya dan teman-teman nyari tempat makanan  yang enak untuk makan bareng. Soal budget,  disesuaikan dengan  kondisi para pahlawan  yang  ngendon di dompet kami masing-masing hahahaha...

Sekarang tradisi  yang masih bisa saya jalani adalah tradisi buka bersama saat ramadan. Bisa bareng teman-teman komunitas, atau reunian dengan teman-teman sekolah/kuliah dulu.  Semoga umur kita disampaikan pada bulan ramadan tahun ini dan melaluinya sampai  lebaran tiba.  Aamiin.


12 komentar on "Tradisi Menjelang dan Selama Ramadan"
  1. Wah...menarik juga tradisinya ya mbak..., saya juga sudah nggak sabar pengen segera bertemu bulan Ramadhan.
    Salam kenal ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih mak, ngangenin selalu ya Ramadan itu. Salam kenal juga, terimakasih suda mampir :)

      Hapus
  2. di kampung saya masih tuh kirim2 makanan etapi seringnya sebelum lebaran terutama k sodara yg lebih tua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik nih, secara saya itu kakaktua kedua (maksudnya anak tertua kedua hihihi maksa amet, ya). 4 adik saya harusnya kasih upeti ama saya, nih. *Ah, kakak macam apa ini. abaikan :D*

      Hapus
  3. Jadi kangen suasana Ramadhan nih, bentar lagi kan ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... Ga lama lagi nih, Rosiy :)

      Hapus
  4. Alhamdulillah di daerah rumah ku masih ada tradisi kayak gitu, Mbak.. Namanya 'punggahan' :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah asik. Beda satu huruf aja ya ternyata, pungggahan sama munggahan :)

      Hapus
  5. sama...didaerahku seperti itu juga mbak ef....

    BalasHapus
  6. di tempat ibuk ku, mulai tanggal 20 ramadan, tiap hari ada saja rantang yg datang, ibuk juga termasuk anak tertua, jadi adik2nya pada kirimrantang, dan sebaliknya juga sih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah di tempatmu malah sebelum lebaran ya, mbak? Kalau 10 hari terakhir biasanya di tempatku disebut malam lilikuran. yang ikut salat terawihan pulangnya suka dapet nasi box atau kue2 buat dibawa pulang.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.