Top Social

Bring world into Words

Serunya Asian African Carnival 2015

Senin, 27 April 2015

Seminggu kemarin jadi pekan  yang paling mengesankan buat saya selama bulan April. Setelah  dibuat rempong dengan ngurusin  grup relawan KAA dan mendadak ditembak jadi  Tumenggung (dalam strutkur relawan KAA, posisi tertinggi  adalah Prabu  yang membawahi 6 patih. Lalu setiap patih dbantu oleh  7 senopati dan setiap senopati punya pasukan  6 tumenggung. Nah, untuk tumenggung sendiri punya pasukan 5 punggawa.  Berasa  jadi  jaman kerajaan gitu, deh hehehe.

Selain jadi relawan KAA  dengan segala ceritanya  yang mengharu biru, saya  punya kesempatasan mentas  di konser Harmoni Angklung for The World dan di akhir pekan saya dan 4 orang teman Kompasianers Bandung diinbox admin Kompasiana buat ngeliput acara dua hari terakhir. 

lautan massa depan alun-alun
Setelah memikirkan dengan matang dan seksama (aih, resmi banget ya), saya memutuskan untuk mengambil tawaran ngeliput   acara KAA bareng teman-teman Kompasiana FYI, saking banyaknya  relawan yang ingin berpartisipasi, dalam hari yang sama tidak semua relawan bisa ditampung (kecuali hari terakhir).Sama-sama berbagi keriaanlah, satu jatah relawan  jadi milik teman relawan yang lain, sementara saya masih  bisa mengikuti keriaan acara KAA ini dengan cara yang lain. Cincai, kan? Hehehehe....
Hari pertama saya dibikin mencelos juga. Kalau nyimak run down acara parade  dimulai jam 13.00  Makanya, saya dengan percaya diri datang selepas dzuhur. Sebenernya, saya mikir  kalau lalu lintas  bakal dibikin hectic. Beberapa titik jalan tertentu, rutenya dialihkan. Untungnya ojeg pribadi saya alias adik saya yang cowok itu berbaik  hati dan super sabar mengantarkan saya sampai ke meeting poin yang berlokasi di gedung PGN. Tengkyu Bro! 

Gara-gara KAA juga saya sampai belanja sneakers.  Kebayang dong dengan  lautan masssa gitu an banyak  jalan-jalan, kaki saya bakal  pegel-pegel  kalau maksain pake wedges atau high heel. Ada sih sepatu teplek alias flat shoes, tapi dijamin bakal rusak. Huaaaa, jangan, atuuh.

By the way  saya lupa kapan terakhir kali memakai sneakers.  Lebih suka pake sendal  sih.  Dan pengalaman beberapa kali sebelumnya, saya sukses pegel kalau jalan-jalan pake wedges. Niatnya mau nyamarin tinggi badan, tapi atas nama pencitraan dan menghibur diri saya malah merana.  Ah sudahlah hentikan curcolnya.
manfaatin space buat foto rame2.credit: Ismi
Meski ga kebagian parade dari awal, saya tetap have fun juga. Berhasil mengabadikan beberapa moment karena dapet ‘akses’ istimewa naik  ke tingkat 2 Bus Bandros.  Setelah itu saya dan teman-teman Kompasianers Bandung (ada Bang Aswi, Kang Ali Muakhir, Tian dan Ismi plus dua admin kece dari Kompasiana, Keykey dan Alfi) kami memuaskan hasrat selfie kami buat foto-foto  di beberapa spot. Bahkan saat Bandros melaju  welfie tetap  jalan. Hahaha.....

Saat waktu menunjukkan sudah jam 6 sore kami memutuskan untuk berpisah dan pulang.  Dan yang namanya macet-macetan yang menggila, saya baru sampai ke rumah sekitar jam 20 lewat. Kemacetan yang parah saya alami dari Kebon Kalapa sampai Viaduct. Setelah itu, lumayan ramai lancar tapi enggak sehectic di pusat keramaian. Alhamdulillah keputusan saya buat mengenakan sneakers ternyata gak salah. Cape sih tetap kerasa, tapi setidaknya jari-jari kaki saya enggak  dibuat tersiksa.
groupies di atas Bandros credit Ismi
Sementara untuk hari kedua,  sebenarnya saya  pengen datang ke Arena Kulturasun, tapi sayangnya tempat ini ga masuk rute jalan-jalan.  Sisi baiknya, kami punya agenda yang enggak mainstream, dan pastinya tetap seru. Asiknya lagi, enggak terlalu cape  jalan-jalan karena  menumpang  BMW  (Bandros Merah Warnanya) barengan blogger dari luar negeri yang diundang untuk menyaksikan keriaan acara Asian African Carnival. Dan sepertinya, selama 2 hari kemarin meliput acara konferensi KAA membuat  virus  narsis yang lapar selfie membuat timeline sosmed saya ramai dengan postingan saya, terutama  foto-foto welfie dan spot-spot keren yang bikin envy. Ah, maafkan saya, ya.  Semoga teman-teman yang tidak bisa menyaksikan langsung kemeriahan acara peryaan Asian African Carnival kemarin terhibur dengan  cerita-cerita dari saya atau teman-teman lainnya.
Ga sempet  ke Bandung weekend kemarin? Jangan sedih, Bandung selalu punya kejutan asik  buat warga dan turis lokal dan interlokal (eh asing maksudnya) yang datang  berlibur.   Tunggu saja tanggal mainnya. Yuk, main ke Bandung.

12 komentar on "Serunya Asian African Carnival 2015"
  1. Sudah lama tidak pernah ke Bandung lagi....kangen rasanya apalagi walikota sekarang keren abis! jadi penasaran. makasih ulasannya sangat mencerahkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mas, dolan ke Bandung.DIjamin betah :)

      Hapus
  2. Enaknya jadi warga Bandung, bisa menyaksikan acara seru begini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Hayu atuh dolan ke Bandung :)

      Hapus
  3. Serunya, sayang bukan orang bandung. Klo orang bandung pasti nyempetin ke KAA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga event berikutnya bisa main ke sini, ya.

      Hapus
  4. Aaahhh seru bgt mak.pasti bnyak momen2 yg bersejarah bgt ya

    BalasHapus
  5. seru banget ya kalau masuk undanga,istimewa pastinya,soalnya spotnya pilihan hehehe

    BalasHapus
  6. memag berasa banget kemeriahan KAA ini di Bandung :)

    BalasHapus
  7. Ngiri banget ama Bandung punya walikota yang kreatif seperti Kang Emil.

    BalasHapus
  8. yaaah sayang di kota ku gak ada KAA juga :( jadi iri sama Bandung hehe

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.