Top Social

Bring world into Words

Mengumpulkan Kenangan Manis Yang Bernilai

Senin, 06 April 2015
Jadi nih, ceritanya saya  dapet  undangan  makan-makan gratis  di sebuah food court di kawasan Dalem Kaum akhir pekan kemarin.  Tiba-tiba jadi  keingetan,  kalau  di Cikapundung,  ga jauh dari  situ  dan   lapak-lapak penjual  novel dan majalah bekas.  

Saya jadi keingetan kalau udah lama  pengen nyari majalah remaja Anita Cemerlang yang udah berstatus 'mendiang'. Ihiks,  kenapa  sih mesti sayonara, ya? Padahal konten majalahnya keren-keren, terutama isi cerpennya yang pada asik.   Masih inget tuh, dulu waktu SMA  saya suka sembunyi-sembunyi beli majalah  ini.  Ortu saya  yang rada strike  takut saya terkena virus  'merah jambu'. Apaan, tuh? Cinta-cintaan..? Ga boleh!  Hahaha.... lho  kok curcol,  sih?
35 ribu untuk 6 koleksi ini. Cincai, kan?
Sayangnya, dulu saya suka slebor, suka asal naruh barang di mana aja. Termasuk koleksi majalah yang seuprit.  Beli majalahnya  ga teratur, kalau pas lagi ada sisa  uang saku, aja. Eh, pas  rumah lagi direhab, koleksi majalah saya  yang ditaruh di dus raib. Mungkin tukang-tukang  yang beresin  rumah ngira udah ga kepake. Pengen nangis,  deh, huhuhu..... (hush,  udahan, ah. Norak, malu sama umur).

Oke, kembali ke topik. Meski hujan rada rapat, saya nekat  menembus dengan lindungan payung dan menemukan lapak penjual  yang  masih stand by di sana.  Hujan ga bikin mereka  bubar jalan, tuh. Hanya saja buat melindungi  majalah dan bukunya ditutupi semacam terpal dari plastik.    Saya  langsung tanya, deh  majalah  yang  saya cari.  Seorang penjual yang  ada di sana menunjuk  temannya  yang punya koleksi.

"Cuma ada satu, teh. Yang lain mau, ga? Hai, Gadis, Kawanku?"

Karena saya lagi ngincer  koleksi majalah yang isinya lebih banyak  berisi cerpen, tawaran lainnya saya skip dulu. Satu majalah Anita Cemerlang keluaran  1987 dengan cover  majalah memajang wajah Nurul Arifin yang masih unyu segera saya ambil. Lalu saya nanyain beberapa  koleksi  lainnya. Seperti serial Trio Detektifnya Alfred Hitchcock, Majalah misteri Nina, dongengnya Enyd Blyton, Zara Zettira dan  Hilman "Lupus" Hariwijaya,  yang populer dengan ikon permen karetnya.  Itu, lho jajanan 90an yang sempat ngehits.  Beberapa item  yang saya rikues,  ternyata ada stoknya. Horeee *loncat-loncat ala Dora*  Kondisinya masih bagus, cuma sampul yang udah kisut dan halaman dalamnya yang menguning.  Sayangnya, koleksi ovel Lupus  ga ada di situ.  

Saya sempet nanya,  kalau  Anita kapan ada lagi?  Si emang  penjaga  lapak  ternyata ga bisa  mentuin. "Ini  juga banyak yang pesen, teh."

"Wah, masih banyak peminatnya, ya?" tanya saya yang disambut anggukannya. Ternyata  spesies generasi 90's yang belum bisa move  on macem saya itu  masih terserak banyak, setidaknya untuk di Bandung. Antara seneng karena  ada temen tapi  sebel karena  harus bersaing untuk mengumpulkan serpihan kenangan manis  masa muda  dulu. Hihihi... (lebay).

Akhirnya saya harus menentukan  pilihan  (aiiish). Meski sebenernya mata saya lapar lihat koleksi lainnya, tapi ya sudah. Lain kali aja, deh. Lain kali kudu hunting lagi,  terutama  saya ngincer koleksi lama  Lupus dan majalah Ancer alias  Anita Cemerlang itu.

Hujan  mulai surut, dan saya mengangsurkan 35 ribu saja untuk koleksi yang saya  borong hari itu. Ga tega buat nawar dengan harga yang ga manusiawi.  Cuma bilang aja, kurangin ya.  Akhirnya dapet korting  5 ribu. Deal, deh. Lumayan, kan?

By the way,  untuk majalah Anita Cemerlang yang saya beli hari itu dibanderol  5 ribu rupiah, jauh lebih  mahal dari harga  yang terbit waktu itu, cuma 1.350an. Ya iyalah, ya. udah dimamah usia, dikunyah hantu inflasi bikin harga  lama belum tentu selalu lebih murah.  Kalau gitu, koleksi lama buku dan majalah saya  pada belasan atau puluhan tahun mendatang bakal bernilai tinggi. Hmmm, investasi menarik  yang ga akan saya jual.  Cukup  jadi kenangan termanis  yang bakal saya warisin buat anak-anak saya nanti, aja. Ih, kok  jadi melow gini, ya? Hihihi...  

Nah kalau jalan-jalan di Bandung, jangan lupa  mampir ke Cikapundung buat hunting majalah dan buku lama di sana. Lokasinya ga jauh dari Gedung Merdeka, sekitar ALun-alun Bandung. 

28 komentar on "Mengumpulkan Kenangan Manis Yang Bernilai"
  1. Terus terus sempet penasaran nggak sama penulis-penulis cerpen di Anita itu, misa search di Online? Sapatahu ketemu di FB dan tinggal sebandung, kan bisa belajar bikin piksi sembari munim kopi bali :D , eh Mbak Efi mah udah bisa yak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hilman Lupus nemu akun FBnya, ada Boim Lebon juga. Zara Zettira saya nemuin akun twitternya. Ada Beny Ramdhani juga di Bandung, dan ada kelas menulisnya. Belum sempet ikutan, ngatur waktunya lieur hihihi. Haduh, itu yang masih ngiler sama Kopi Bali, sampe dibahas lagi hahaha..... Masih harus belajar banyak nulis, kok. *melirik sendu tahun lahir di KTP*

      Hapus
  2. Eh.. Pas majalah-majalah ini beredar, saya udah lahir beum ya? Hahaha

    BalasHapus
  3. Majalah Anita itu emang beda, makanya banyak yg suka.

    Saya juga pernah posting tentang majalah Anita ini, mau ngasih liat link nya di sini, tapi ntar di sangka spam .. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi asal jangan link hidup aja gpp teh, Dey. Nanti aku mampir ke blognya teteh, deh.

      Hapus
  4. Ya ampuunnnn, bacaan tahun berpa itu? :D Saya sudah nggak kenal :D Waktu saya kecil dan remaja yang ngehits ya majalan Mentari, Bobo, dan tabloid Keren Beken :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius ga kenal? Ga percaya :D Hihihi... Kalau Bobo emang dari dulu eksis terus, ya?

      Hapus
  5. Nostalgia banget... Aku juga suka baca2 terutama cerpennya di majalah2 jadul itu. Meski gak langganan, dulu sewaktu di asrama kalau ada yg punya pasti kupinjem & kubaca, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, baca sekarang pun masih asik, kok. Asik ya, Euis.

      Hapus
  6. Itu bacaan saya tahun 1982. Wah, jaman dulu, rasa ada yang kurang kalau belum baca Majalah Anita cemerlang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, emang majalah ini keren bingits, ya

      Hapus
  7. Ah ada Alfred H.. Aku pengen deh baca bukunya lagi.. Di Medan uda susah cari buku bekas euy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya di toko buku ada cetak ulangnya novel Trio Detektif ini. Aku pernah lihat, cuma banderolnya emang mihil dibanding kalau beli yang bekas di lapak.

      Hapus
  8. Hihi.. Saya malah senang majalah Hallo..msh ada enggak ya...? Klo ga salah dkt kbn kelapa sblm alun2 yg terusan jl. Kaum taman istri dkt baling gede ada lapak buku2 bekas jg ya malah lebih besar dr cikapundung.... dah nyoba ke sana blm..T Efi ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Majalah bahasa Inggris itu, ya? pernah baca juga, sih Teh Ida. Belum sempet lihat-liaht di kawasan Dewi Sartika itu. Lumayan juga kalau jalan kaki. Pernah lihat tumpukan buku yang banyak di sana. kapan-kapan ke sana, deh. :)

      Hapus
  9. jadi inget temanku,bela2in pesen majalah bobo lama yang sudah dijilid...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Almarhum nenekku juga dulu punya bundel majalah Kartini. Entah ke mana sekarang -_- Donal Bebek juga pernah ada edisi bundelnya, ya.

      Hapus
  10. Koleksinya banyak juga ya bu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan buat nambah koleksi di lemari :D

      Hapus
  11. ini majalah tua yg wajib dikoleksi hahaha

    BalasHapus
  12. saya lumayan sering ka daerah situ, tapi belum sempet ke lapak jualan majalah, paling yang di daerah jl dewi sartika aja. saya juga suka tuh sama lima sekawan enid blyton, tapi nyari yang gratisan aja, donlot ebook. :D

    BalasHapus
  13. Ceritanya flashback nih kak? Btw, aku juga bakal ada project tentang all about 90's era, lho. Hehehee......

    BalasHapus
  14. Enyd Blyton, Zara Zettira masuk dalam list fave ceprenis yang saya suka. Majalah ANITA sudah lama saya nda mendenga kabarya lagi. Maklum jarang beli buku di pinggir jalan. Saya seringnya cari buku di Gramedia heiheihiee. KUDET memang sayah alias kurang apdet

    BalasHapus
  15. Wah jadi pengen pamer juga koleksi buku dan majalah yg didapet dari Cikapundung ini mah.

    BalasHapus
  16. Ditunggu kunjungan baliknya, Mbak...
    www.elmubara.blogspot.com

    BalasHapus
  17. Kalau gitu Bgm jika cerpen yg di majalah nya di posting gitu teh..........code baca@jadul.com hehehe

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.