Top Social

Bring world into Words

DeHaPe Food Court, Pujasera Konsep Unik

Rabu, 08 April 2015
Sudah lama  saya tidak menyambangi kawasan Dalem Kaum. Lupa kapan terakhir kali ke sini, jauh hari sebelum si jago merah melalap  gedung Kings yang membuatnya hitam  legam, retihan apinya  scara perlahan dan pasti  ikut melumat kenangan saya sewaktu  masih SMA atau kuliah. Biasanya  saya main ke sini  berburu  pakaian  gress, murah dan modis, pas buat ukuran kantong  mahasiswa.  

Rasanya baru kemarin juga saya lihat kawasan ini dandan cantik dari akun twitter Pemkot dan walikota Bandung, tapi... ya itu tadi,  keburu  terbakar. Sampai kemudian, weekend  kemarin saya dan teman-teman blogger dapet  undangan buat food test di Dapur Hitam Putih yang populer dengan nama DeHaPe,  Kesempatan asik buat icip-icip jajanan di sini  sambil  mengenang masa muda dulu hihihi *apaan sih?*

DeHaPe Food Court ini lokasinya terletak di gedung MD Plaza. Kalau bingung carinya, lihat deh pas keluar dari pintu samping Masjid Agung, tempatnya berada di  arah jam 2. Nah, masuk deh ke situ, lalu jalan terus sampai  ke lantai 3 untuk sampai ke  food court DeHape. 

agenda seru di DeHaPe Food Court
Dan... penyakit dislokasi ruang saya  kembali kumat  berbaur dengan suasana jalan Dalem Kaum yang manglingi.  Meski  termasuk  salah satu dari 7 titik merah - yang enggak boleh jualan -  masih terlihat beberapa PKL yang menggelar jualannya di trotoar  jalan Dalem Kaum.  Saya masih  loading mencerna peta jalan yang  bikin pusing pala barbie, Eh,  kebetulan saya ketemu Nunk, sesama blogger Bandung. Horeeee...  Hadoooh, kok girang, ya, ada temen nyasar (bukan contoh yang baik, nih  -_-).
suasana  Press Conference
Malu bertanya sesat di mall, cape pula.  Jangan sampe kejadian. Daripada  pusing, nanya aja sama satpam di sana.  Ternyata, press conference udah  mulai sekitar 30 menit sebelum saya sampai di lokasi. Undangan media dan beberapa komunitas termasuk blogger sudah 'menduduki'  arena. Sempat kebagian dikit nyimak acara,  cuma dikit. Samar-samar saya nyimak  kalau di DeHaPe ini ada semacam fasilitas  fitness dan bisa jadi member di sini. Nah, asik, kan? Abis makan nge-gym di sini atau sebaliknya juga bisa.  Nge-gym dulu lalu makan. Lah, jadi gimana mau langsing dong,  ya?  hehehe
D'Mini Martabak  dengan aneka topping
Kejunya kerasa banget,  kudu coba, ya.
Tahu yang ini, enak, kriuk banget
Setelah  mencicipi  menu  'cemilan' yang disediakan gratis,  para undangan dipersilahkan  untuk duduk  di tempat yang udah disediakan. Saya dan Nunk diajak Evi Sri Rejeki yang dateng bareng suaminya,   buat gabung di mejanya. Dan ini dia  lembaran menu yang dikasih  oleh panitia.  Ada 3 kelompok  menu yang harus bisa masing-masing satu macem saja. Banyak? Kayaknya ga akan abis, karena  bakalan kenyang banget. So, saya milih ini  buat  appetizernya. Bubur Jagung.
pilih menu food test
kecil-kecil bikin kenyang. 
Namanya juga appetizer, jangan kekeyangan, dong. Masih ada 2  menu lagi yang harus saya jajal. Entah kapasitas  perut saya yang seuprit, padahal belum sarapa lho (siapa yang tanya, Fi?). Atau emang  muatan  kalori Bubur Jagung ini lumayan full, ya? Saya menyisakan sekitar 1/3 nya biar ada ruang buat menu utama. Namanya juga bubur jagung. Ya pasti kerasalah jagungnya. Warna coklat yang terlihat seperti pada foto di atas itu adalah warna yang dihasilkan oleh gula merah. Good choice, kalori  yang lebih rendah dari gula putih. Buat lidah saya yang cenderung  doyan asin, Bubur jagung dengan campuran sekoteng di dalamnya plus taburan kelapanya itu  lebih dari cukup untuk dibilang manis. Saya takut tambah manis, jadinya #plak. 

O, ya kalau lihat warna ungu yang ada di bawah bubur jagung itu adalah potongan kertas krep. Mungkin semacam pengganti taplak, ya. Ide yang manis. Lain kali, kalau dateng ke sini saya mau cari meja  atau rikues  buat dikasih meja dengan alas  warna merah maroon, favorit saya. Bisa  ga, ya? Hehehe... 

Ok, akhirnya, tibalah menu utama. Taraaa.... saya milih menu Nasi Bebek, persembahan dari  Bebekraton.  Seperti ini tampilannya.
Nasi Bebek ala Bebekraton
Kalau  buat porsi cewe  yang cenderung ngirit makan (entah jaim atau takut gendut), cincailah, cukup. Ga lebih, ga kurang. Entah kalau cacing-cacing yang bersemayam di dalam perut sana lagi  kena sindrom lapar akut, hehehehe...    Ada menu pelengkap  lainnya berupa sepotong tempe, satu potong tahu,  daun selada, irisan  timun, tomat dan tentu saja  sambal.  Nah, sambalnya sih buat saya kurang pedes dan  garamnya cukup terasa di lidah.  Eh tapi, saya bisa menandaskan menu utama ini dengan daging bebek  yang digoreng sampai berwarna cokelat langsat yang eksotis (istilah yang maksa, ya). Ah, nikmat. 

Masih ada ruang yang tersisa  buat dessert alias cuci mulut. Mengingat saya  belum  solat, saya iseng menjelejah  area food court  ini, cari musala  buat solat dan  cari tahu, ada  apa saja sih, di sini.
wastafel unik
Nah perhatiin ga, tong  yang ada di bawah grafiti itu?   Itu bukan sembarang tong, apalagi tong kosong yang nyaring bunyinya. Ini adalah tong yang  dimodifikasi sebagai wastafel. Adanya di bagian luar  DeHaPe, unik, ya.  Selain di luar, ada juga wastafel yang tersedia di bagian dalam. letaknya enggak jauh dari  selasar  yang menuju  toilte dan musala.

Ngomong-ngomong konsep toilet,  saya  kepincut juga dengan konse warna-warninya di sini. Merah, kuning, dan hijau. Seger deh lihat kombinasinya.   O, ya, selain 'ritual pribadi' di bilik toilet, kita cuma dijinkan cuci tangan atau membenahi  pakaian yang kurang rapi sambil ngaca Wudu? jangan di sini, ada  kok tempatnya dekat  musola.  Makanya ga heran,  kalau toilet di sini selain   cerah dengan warnanya juga bersih dan enggak pake becek. Jangan khawatir kalau lupa bawa mukena, di sediain juga kok di sini. By the way busway, saya ga sempet  moto suasana  msalanya. Lumayan lagi penuh. Jadi saya melipir cantik aja dan bergegas  kembali ke meja tempat duduk.
suasana di toilet
Selesai salat dan balik, menu appetizer ini sudah ada di meja.  Wait, jangan panik  atau parno dulu. Yang ada di meja saya   ini bukan keisengan kru tv yang pengen lihat saya  atau pengujung lainnya histeris.  Ini adalah penampakan es krim cacing. Kreatif? Iya, menurut saya.  yang cokelat pipih dan melengkung seperti cacing yang sedang  bergelung itu adalah jeli.  Kalau diamati, bisa ditebak  kalau dibuatnya dengan sedotan  yang melengkung itu, lho.  Rasanya? Manis, lah. Lalu  si putih yang mngintip adalah es krim vanila yang lembut di lidah. Semenatara  gundukan cokelat  kehitaman itu adalah remah-remah biskuit semacam Oreo. Disimpan dalam gelas  yang kemasannya mirip  pot bunga. Saya sempet  tuh  posting fotonya di FB. Sukses  mengundang reaksi  yang protes, tapi ada  juga yang penasaran. Kalau bunganya itu, jangan dimakan, ya. cuma hiasan aja. Kecuali kalau anda terobsesi jadi pemain kuda lumping, ya monggo, dikunyah. Tapi jangan, ah. Saya ga mau dikomplain kalau ada apa-apa, hehehe. 

es krim cacing. berani cicip?
Masih ada memu-menu lainnya  yang bisa anda nikmati di sini. Mulai dari menu  lokal sampai interlokal, eh maksudnya taste international.  Harganya? jangan khawatir, sama kok.  Murah meriah. ga bikin jebol kantong.
  

Kalau saya tadi nempatin kursi  yang standar, ada  bagian lain buat  nongkrong rame-rame bareng teman. Nah, saran saya, coba deh pilih meja dan kursi  seperti  ini kala pergi bareng gank satu kompi.  Lucu  juga, mejanya  dibuat dari potongan semacam kayu peti kemas,    dan krat botol  minuman jadi semacam rangkanya.  Unik, deh.


Nah, kalau ini  jadi stage kalau ada performance akustik.  Mau ngisi suara di sini? Pastiin anda nyumbangin suara, jangan 'nyumbangin' lagu. Kasihan pengunjung  yang lain, jangan sampai terganggu :D. 

stage buat action
Nah, kalau suka kue cubit, ada  juga  lapaknya yang nyediain. Juga lupa sekalian selfie sama boneka-boneka  lucu ini, ya. Cheese.....

ga nolak dikasih  bonekanya :D
Suka suasana terbuka dan pengen lihat Bandung dari ketinggian? Pilih makan di lokasi outdoor aja. Dari sini bisa melihat Bandung dari ketinggian,  sambil ngintip keriaan mereka  yang lagi main-main di bawah sana, di atas hamparan rumput sintetis di halaman masjid Agung.  Sayangnya waktu saya ke sini, hujannya lagi deras, pake banget.  Kalau main ke sini pas sore dan cuacanya cerah, bisa dapat feel yang asik dan romantis. Kali aja bisa nyaksiin sunset. :)

meja dari tong dan kursi  kayu
O, ya. Ini  fasilitas  olahraga  yang tadi saya ceritain di awal postingan. Ada bisa olahraga dengan komunitas Barbarengans. Lumayan deh  buat ngempisin perut  yang rada  mancung ^_^ .  Aish, jangan ngambek,  perut saya  juga ga  ga ramping, kok :D. 

sumber: akun instagram @dehapefoodcourt

Kalau mau makan-makan ke sini, ajak-ajak saya, ya. Semua makanan di sini dijamin halal, kok. Dont worry. 

Food Court DeHaPe: 
Gd. MD Plaza, lt 3 - Jalan Dalem Kaum No 48-52, Bandung
twitter/instagram: @dehapefoodcourt
range harga : Rp. 4.500  - Rp.35.000
fasilitas: wifi, colokan listrik, musala,  arena workout    
  
37 komentar on "DeHaPe Food Court, Pujasera Konsep Unik"
  1. Wah sudah tayang...... bubur jagungnya enak...nyoba bikin ga seenak itu, tampilannya jg menarik ga terlalu kental, Di cimahi ada yg jual tapi kurang menarik terlalu kental ^_^ *jadingebahasbuburjagung

    BalasHapus
    Balasan
    1. padet kalorinya kayaknya bubur jagung ini, makannya bikin cepat kenyang. :) Bagusnya buat menu brunch kalo menurutku, mah. :)

      Hapus
  2. Reviewnya menarik dan sangat edukatif. Saya jadi kepengen membacanya setelah lihat judulnya.....salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih sudah mampir. Jangan lupa dateng ke sini kalau main ke Bandung, ya.

      Hapus
  3. Es krim cacingnya....ugh... penampilannya kok bikin ilfil gitu? Xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ga tau ini es krim, aku juga udah jerit-jerit histeris, mbak. :D

      Hapus
  4. Martabak mini ituuu, enakk, banget!!

    Nice post, Kak. Sukses! ^ ^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, emang martabaknya enak banget. Porsinya juga pas. Yuk, ke sini yuuuuk :)

      Hapus
  5. Kapan - kapan kumpul disini yuuuk, tapi jangan pesen es krim cacing yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuuuk Tian, ajakin The Girls, atau sama Nchie, Teh Meti sama Mbak Al. Aku mau pesen es krim ini lagi, ah :D

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  6. Kereen tiap minggu dapet undangan Blogger terus, laris manis ...baca ini pas jam Makan siang, jadi wyarbyasa epeknya, perut langsung krucuk-krucik...eh kenapa ya, makanan pembuka kebanyak itu Bubur, apapun jenisnya? Jadi punya ide, bisa nggak Mbak Efi buat Resep baru, Bubur Oncom rasa Leunca? Pasti banyak yang minat ahaay :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu asiknya jadi blogger hehehe. Jakarta juga sering ngundang-ngundang, kan? Selamat ngeces kalo gitu :D
      Bubur Oncom rasa leunca? -_- Ga, ah. Mending juga bikin ulukutek leunca. Ga berani bikin eksperimen yang tampaknya bakal terasa aneh itu. :D

      Hapus
  7. ya ampun tahunya bikin aku ngeces mbak efi...tahu tuh camilan favorit aku :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi maafkan kalo udah bikin ngeces. :)

      Hapus
  8. komplit nih mak nge review tempatnya :) makanannya bikin pengen semua, tapi yg cacing, dengernya aja udah geli hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih. Hihihi geli tapi bikin penasaran :)

      Hapus
  9. Kayanya enak tuh D'mini Martabaknya :G

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak, kriuk. dan manis. Yuk cobain. :)

      Hapus
  10. Konsep baru ya untuk sebuah pujasera. Kesannya udah kekinian banget hehehe.
    Itu yang foto terakhir maksudnya apaan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, unik, Rosiy. Ayo sini, dolan ke Bandung :D itu yang pada welfie, ya? Kan ngajak olahraga biar makanannya ga jadi timbunan lemak hehehe *padahal yang punya postingan juga ga olahraga*

      Hapus
  11. Kreatif ya konsep pujaseranya... Aku jadi tertarik pengen cobain menu2nya... Tapi es krim cacing mah gak mau... Mending es krim panda yg lucu *emang ada :D. Kapan2 pengen main kesini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe coba bikin es krim pandanya, Euis. AKku mau kok nyicipin :D *halah*

      Hapus
  12. Jadi lapar habis membaca tulisan ini. Mana lagi pengen bangad terlihat gemuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, tetep workout , ya Ambil porsi olahraga yang bisa bikin gemuk :D

      Hapus
  13. Bandung memang selalu inovatif :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu mbak, maen sini ke Bandung ^_^

      Hapus
  14. Wah keren konsep pujaseranya... SAlam Kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren dan beda dari yang biasa, ya. Terimakasih sudah mampir. Salam kenal juga :)

      Hapus
  15. kita selalu dipertemukan buat muter2 cari tempat ya dan ahirnya telat dateng hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita punya beberapa kesamaan, punya body mungil yang bikin cemas, suka pusing ngafalin rute dan sama-sama ga berani bawa motor sendiri, ya. Hehehe... ampun, dah.

      Hapus
  16. Waaaa.. Aku kira cacing beneran.. Wkwkwk.. :D Tapi kalok cokelat sih aku jamin bakalan doyan :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau cacing beneranm aku juga ogah makannya :)

      Hapus
  17. Huaaa lengkapnya. Vie nggak sempet ke toiletnya. Ternyata desainnya lucu juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Vie. Lucu konsep warnanya. Biasanya kan polos, putih aja. Lucu juga kayaknya, ya kalo ditiru di rumah.

      Hapus
  18. nice post! selalu tertarik dg hal2 baru dan inovatif. sharing2 ya mbak, pengen juga buka usaha kyk gini di tempat saya. butuh advice yg advanced nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Mas Tommy. COba cari komunitas penggiat kuliener seperti ini atau maen-maen ke tempat kulineran yang punya konsep unik. Siapa tau dapet ide keren dan syukur-syukur bisa bersinergi :)

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.