Top Social

Bring world into Words

Cara Masak Cepat dan Irit

Kamis, 30 April 2015

Ini kali ke berapa ya saya  cerita kalau saya ini penganut quick cook  garis  keras? Hahaha.... Dibujuk ikut kelas  masak dengan chef  seganteng  Chef Arnold  pun saya bakal nolak. Belagu? Enggak,  bukan karena itu. Beneran.
masakan Indonesia emang kaya rempah
Saya ga jago masak dan ga betah berlama-lama masak. itu aja, sih. Daripada malu.  Ngomong soal enak ga enak  Katanya yang bikin enak masakan  itu bukan cuma campuran rempah-rempahnya yang banyak.  Gesekan dari batu cobekan itu rahasianya dan tentu saja,  bumbu cinta.  Bukan gombal, coba deh dengan komposisi bahan yang sama,  hasil ulekan  dari 2 orang yang  berbeda, rasanya  beda juga. Mitos apa fakta, ya?
Selain  bumu-bumbunya yang bejibun,  enggak heran juga kalau kalau dalam salah satu novel  tentang mahasiswa Indonesia  yan belajar di Belanda, kalau ga salah Negeri van oranje,  ada tokoh yang doyan masak, yang sampai bela-belain bawa cobekan.  Niat banget, ya.  Kalau sesekali dan bumbunya ga ribet  iya, saya milih  ngulek aja, meski harus berurai air mata  karena uap  bawang merah  menyengat mata.  Kalau mau praktis si bisa diblender. Sehalus apapun hasilnya, tetap aja beda rasanya sama ulekan. Yang paling gampang mah ya bumbu instan aja.


Kadang saya suka ngakalin kayak gini, minta orang lain ngupasin dulu, dan dipotong jadi beberapa bagian. Lumayan, ga terlalu   perih. Pernah dapat tips  juga kalau bawang merah itu baiknya direndam dulu biar uapnya yang gak terlalu  bikin perih. Kalau inget sih, iya dijalanin, kalau enggak ya wasalam.  Sukses  bikin saya nangis bombay. Rasain, deh :D
Selain malas berkutat  lama-lama di dapur, saya  itu  punya  bawaan lupa.  Kalau lagi masak, ga boleh ditinggal.  Pernah tuh, pas ditinggal  tiba-tiba air di sayur di panci sudah habis menguap dan sayurannya yang gosong atau  nasi yang mengerak sampai hitam.  Niatnya ditinggal sebentar malah lupa, bablas. Kalau udah gini,  omelan atau komplain  dari ibu saya  udah bisa ngalahin  paduan suara. 
Buat menu sahur  selama bulan puasa, saya  lebih suka tinggal menghangatkan  nasi dan lauknya atau kalau  enggak keburu, ogreng telor aja atau bikin mie instan. Masak ngedadak?  males, deh.  FYI,  pas bangun sahur,  bisa diitung tuh mata saya terbuka dengan segar. Kebanyakan masih sepet dan ngantuk-ngantuk.  Terbiasa  tidur di atas jam 11 kadang  jam 12 malam juga, bikin jam tidur jadi kurang. Bukan kebiasaan baik, sih.  Iya, ngaku.
Makanya, buat masak  yang  bahannya perlu waktu lama macam gudeg, atau  daging  sapi yang susah empuk  atau ketupat saya lebih suka pake panci presto. Selain emang masak jadi lebih cepat, hemat  gas  pula. Duh enggak banget dong, kalau pas sahur  ga bisa masak  atau menghangatkan makanan gara-gara  habis gas. Ditambah lagi saat-saat sekarang yang namanya  gas  elpiji  kadang susah dicari.  Yang namanya hemat bukan cuma soal uang tapi juga waktu. Iya, nggak?

13 komentar on "Cara Masak Cepat dan Irit"
  1. Kalo punya panci presto lbh asik ya mbk..g lama ngempukin daging

    BalasHapus
    Balasan
    1. Inventaris ya, mak. Ga rugi punya barang gini di rumah memudahkan semuanya.

      Hapus
  2. Itu mah saya banget, makanya pasa rada repot dikit terus bela-belain beli panci presto. Bikin bubur kacang ijo, ga usah ngrenden lama-lama. Paling setengah jam udah siap santap kacang ijonya...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, lagian kesel juga nunggu makanan matengnya pake lama :) Udah gitu laparnya bisa keburu ilang, ya hehe

      Hapus
  3. Ajib juga nih panci, bisa buat segalanya jadi serba mudah dan cepat. Pasti pekerjaan di dapur jadi sedikit ringan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wajib punya, mas. Kalau punya istri beliin ya :)

      Hapus
  4. Perasaan di setiap postingannya mbak Efi selalu ada link terselebung hehehe:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha Rosiy pinter. Eh tapi asik, kan? *kibas-kibasin kemoceng, maksa ceritanya hihihi* Soft Selling nih, Siy :)

      Hapus
  5. nggak punya panci presto, Mak XD
    yang paling cepet ya cuma bikin tumisan aja :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, tumis-tumisan mah murah meriah dan gampang. Aku juga kalau masak cepet kebanyakan pake tumis-tumisan, mak. Yang bikin males itu bagian ngupas, motong dan ngiris :D

      Hapus
  6. saya banget nih pengennya masak cepet2 dan irit, sayangnya belum punya presto :(

    BalasHapus
  7. Saya bisa lama masak kalau dapurnya nyaman... Apalagi kalau ditunjang dengan peralatan yg canggih, hehe...

    BalasHapus
  8. Omelan mama ngalahin paduan suara, disitu saya ngikik :D

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.