Top Social

Bring world into Words

AC: Butuh Ga Butuh, Yang Penting Adem

Selasa, 28 April 2015

Saya  pernah bercanda dengan atasan saya dulu waktu masih kerja di sebuah perusahaan  distributor spare part motor. “Kayaknya, jualan AC di Bandung ga kan laku, Nci,” kata saya waktu itu.

Iya, waktu itu Bandung lagi dingin-dinginya. Dan saya merasa jadi mahluk paling merana,  yang bernasib malang – karena  meja kerja tepat di bawah ac.  Jadi dalih kuat buat saya naikin suhu AC  di  ruangan jadi atas 20an. Biasanya? 17!  Suhu sedingin ini sukses  membuat saya selalu ngambil jatah cuti setiap bulan sehari buat tiduran di rumah aja, pasalnya saya sering tumbang dihajar flu. Benar-benar cara yang tidak asik  menghabiskan cuti -_-.
credeit: abcnews.com
Kalau biasanya saya dan teman-teman harus hompimpa  mengatur  suhu di ruangan,  pas saya terlihat kuyu dengan mata merah dan bersin-bersin, akhirnya 2 teman yang seruangan berbaik hati mengalah untuk mematikan AC. Duh, terharu, deh. Itu pengertiannya tema-teman saya. Lain ceritanya dengan bos.Ceritanya, kepala cabang yang suka bolak balik kem ruangan kami buat numpang ngetik (duh pak, ada komputer di ruangannya kenapa doyan  nongkrong di mari, sih?). Boro-boro ngeh saya  lagi payah, doi mah tetep aja ngomel, ga ngerti  anak buahnya  kerepotan dihajar flu. Iya, doi mah gitu(by the way quote ini belum happening sih waktu itu ^_^).

“Ih, panas banget sih, di sini,” celetuknya.

*Ya elah, pak. Lirik sini dong, lihatlah saya yang  merana ini udah ngabisin tissue berapa bayak nih*

Saya cuek pura-pura ga denger. Dua orang teman saya yang seruangan,Lina dan Wida anteng dengan berkas dan faktur. Ya, Pak Bos sukses dikacangin, hihihi...

Saya juga  ga betah lama-lama muter-muter di  mall, karena ga tahan dinginnya AC.  Indikasinya  gampang, saya merasa pusing dan mata terasa perih dan berair. Kabar baik buat para pahlawan  yang bersemayam di dalam dompet saya, mereka tidak perlu hijrah pindah rumah.

Itu kalau di ruangan. Lain ceritanya kalau di perjalanan. Entah itu bus kota atau bus antar kota dalam propinsi alias AKDP.  Saya lebih suka milih bus ber-AC.  Kalau di sini suhunya  masih aman buat saya, dan pastinya saya  nyaman tidak terganggu  asap rokok. 

Waktu setingan Bus kota masih   tempat duduk berbaris  2 di kanan 2 di kiri  atau 3 di kanan 2 di kiri, ibu saya lebih milih bus jadul ekonomi tanpa ac. Dan saya  merelakan diri ngalah  kalau pas pergi bareng. Iya, ibu saya ga tahan AC meski sebenarnya ga tahan asap rokok juga.  Dibanding model sekarang, saya lebih suka bus model dulu, yang ada ac pastinya. Entah dialihfungsikan untuk apa, masih banyak kok bus-bus model macam itu yang masih bagus.  Yang saya tahu bus  seperti ini sering dicarter  buat rombongan pergi (itu kata kondektur yang pernah saya tanya). Akhirnya, bus yang serin wara-wiri itu ya model trans bus yang sekarang mobile. Sayangnya bus macam gini lebih banyak  jatah festival dibanding tribun (emang konser?).

Begitu juga kalau pergi ke luar kota, ibu saya menolak keras-keras  kehadiran AC. Rasanya  kayak bandeng  yang dipanggang untuk jarak perjalanan Bandung – Tasik. Kalau sudah nyerah, saya dan adik-adik akan melambaikan tanga ke kamera, eh bukan.... kami akan membuka jendela dan membiarkan angin cepoi-cepoi  menyelusup masuk. Lumayan, adem.

Pernah juga ngalamin pengalaman yang lumayan kurang nyaman soal mobil minus AC. Ceritanya waktu itu saya diminta menemani ibu saya  ikut rombongan pengajiannya  jalan-jalan ke Indramayu sambil mengunjungi pesantren penghafal quran. Rata-rata sudah berumur atau setidaknya leih senior dari pada  saya. Hihihi... bangga gitu ya berasa jadi paling muda?

Masalahnya,  jarak Bandung – Indramayu itu jauh. Selepas  Sumedang, hawa panas  langsung menyergap. Dan Ibu pemilik mobil (duh saya lupa namanya) yang waktu itu membawa anak bungsunya yang masih usia SD meminta maaf kalau selama perjalanan  AC di mobil tidak bisa menyala. Bukan soal rusak, tapi anaknya  yang ga tahan dan alergi dengan AC.

Pasrah. Iya da apa atuh aku mah? Hanya penumpang saja. Ga bisa komplain.  Jadilah seharian itu,  rasnya seperti bersauna ria. Mulai jalan, selama di Indramayu yang suhunya terbilang hot buat saya dan selama di perjalanan menuju pulang. Ya untuk pulangnya sih rada mendingan, ga terlalu panas karena sudah malam.

Semacam kecerobohan, waktu itu  saya tidak mempertimbangkan  kemungkinan ini. Saya lupa ga bawa kipas atau kipas angin mini portable yang pake  pake batre itu, lho.  Duh enggak-enggak lagi. Kalau jadi nebengers  saya harus mempersiapkan kemungkinan seperti ini.
                                                                                                                      


19 komentar on "AC: Butuh Ga Butuh, Yang Penting Adem"
  1. eh tapinya saya juga baru tahu akhir2 ini, ternyata ada ya, semacam penyakit stroke muka karena kebanyakan AC, jadi mimik muka jadi bengkok2 gitu, apa ya namanya? Kalau saya alergi sama AC, gampang bersin2, nggak biasa :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah, serius? baru tau. Ndeso juga dirimu Mas Ahmed :D

      Hapus
  2. Hehe, dirimu kebalikan dariku berarti, Fi. Aku tuh betah banget di dalam ruangan ber-AC dengan suhu 17 C. Hehe. Etapi, kalo di Bandung sih ga ada AC juga ga papa lah. *Lho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi gimana nih, mba? hihihi.... kalo AC 17C dinyalain, aku harus pake selimut tebel. eh tapi waktu di Bali gpp AC-nya nyala. Abis di sananya emang panas juga, sih.

      Hapus
  3. Aku ngg tahan kalau panaaas..tapi kedinginaaan juga emoh hehehe...kalau aku, yang penting ngg langsung arah ke badan angin dari ACnya :)..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Mak, aku juga gitu. Yang sedang -sedang aja deh. *ih kok jadi kayak lagu dangdut, ya*

      Hapus
  4. Klo aku paling ga bisa kepanasan teh..jd klo ma AC si bersahabat sekali :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ga tahan panas juga, mak. Bersahabat sama si AC sesuai situasi aja hehehe :)

      Hapus
  5. Jaman aku kecil di Bandung emang dingiiin banget ya, sekarang kayaknya udah agak kurang dinginnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang mah anget, mak. ga sedingin dulu.

      Hapus
  6. kalau aku tak suke ac fi, wlw ponti panasnye mencekik tapi kalau pake ac malah bikin badan panas dingin bise cepat masuk angin beeh hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu memang contoh manusia aneh, Benk :D

      Hapus
    2. hahaha dasaarrr,,, eike masih normal fi masih turunan bumi xixixi :p

      Hapus
  7. ac di rumah dinyalain kalo bener2 panas banget,kl malam jarang,sing lebih sering..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ga punya AC di rumah, mak :)

      Hapus
  8. AC sekarang udah jadi kebutuhan banget, penting ga penting yang penting adem hahahaha.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adem tapi ga bikin masuk angin ya :)

      Hapus
  9. Susah juga kalau pas lagi butuh adem yang ada malah panas hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada cara ngadem paling mudah mas, tiduran di lantai :)

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.