Top Social

Bring world into Words

Jilbab Segi Empat dan Jarum Pentul

Kamis, 19 Maret 2015

Sebagai muslimah, menutup  aurat adalah kewajiban. Dari kepala sampai kaki,  cuma wajah dan telapak tangan  yang boleh kelihatan.Sisanya? Ya ditutup, dong.  Well,kalau belum ada yang belum berhijab, meski  sudah  waktunya, alias akhil  baligh ga usah dimusuhi juga, dong. Mending doain aja, semoga segera  menyempurnakan. Udah, itu aja. Makanya, saya pernah sebel  sama beberapa postingan gambar yang mengolok-ngolok model hijab yang terlihat aneh. Meski saya  ga mau pake yang aneh-aneh, juga. Lho, kok nyela, sih?   Padahal jadi seorang muslim itu  bukan hanya soal pakaiannya juga. Mungkin tadinya  bercanda, tapi buat saya  ga elok.  Padahal  dakwah yang indah dari seorang muslim itu ahlaknya. Ya, kan? Kalau kata-katanya santun,  adem dan  ga memojokan, bakalan lebih  mudah diterimanya.  
model jilbab favorit.Cepet, ga pake  lama :)
Ah, sudahlah.  Mungkin  mereka lupa,  ya. Mending  ngebahas soal  model  jilbab aja, yuk. Yang paling kentara dari seorang muslimah yang berhijab  pastinya dari jilbab yang dipakainya, dong. Iyalah :D

Soal model? Jangan ditanya, deh. Mulai dari yang konvensional, alias disampirin  nutupin  dada  (udah jarang banget nemu  yang pake model  gini, kebanyakan udah pake modifikasi, sih),   ada yang diikat ke belakang (ini sempat happening  akhir tahun 90an) atau  yang lebih heboh sekarang, jlbab -ala turban atau model lainnya yang dililit di  kepala. Kadang saya suka kepo merhatiin model jilbab  begini. Bukan apa-apa,  cuma pengen tahu  aja sih tuh lilitannnya lucu,  simple,  atau  elegan dan rada ribet digimanain, ya?

Saya pernah tuh beli buku tutorial  hijab. Setelah coba aneka  model, saya paling nyaman pake  model  konvensional. Cuma  narik salah satu sisi kanan atau  kiri  diputer  melewati kepala, lalu sematin  pake  jarum pentul. Selesai, ga pake  lama.   Pake model  yang lain sih kebanyakan gagal,  entah waktunya yang lama sampai setengah jam lebih hahaha, atau kadang-kadang  posisinya  bergeser, ampun deh. Akhirnya  saya  milih jadi pengagum  model-model  hijab aja.  Oh si ini jilbabnya lucu,  si itu model jilbabnya asik.

ini  pake pashimina. 
Begitu juga dengan pashmina. Saya cuma punya beberapa aja.  Kadang suka bingung, sisi yang tersisa  kepanjangan. Mau diapain lagi, ya?  Padahal udah nutupin dada. Ya udah, disampirin di bahu lalu sematin jarum pentul  atau  bros.

Makanya,  soal koleksi  jilbab, saya lebih banyak nyimpen dan pake jilbab  segi empat. Paling everlasting, deh. Mau yang corak  atau yang polos. Asiknya jilbab model ini dengan corak bisa dimodifikasi juga jadi syal. Eh tapi, saya belum pernah jadiin  syal,  ga pede. Kok jadinya malah numpuk dan terlihat ga proporsional. Hehehe....  duh, sense  stylishnya  payah, deh.  Yang polos juga ga kalah asiknya. Misal nih warna  merah, ga plek  cuma satu warna merah yang itu.Pasti gradasinya.  Makanya saya punya jilbab segi empat dengan warna  merah maroon,merah cabe,  lalu biru tua,  biru muda, biru navy  dan warna -warna  lainnya.  Belum lagi soal bahan.  katun,silk, paris  atau  bahan lainnya. Ini uniknya  dunia fashion, banyak pilihan  dan bikin lapar mata, pengen beli lagi  buat  koleksi hihihi...  Alasan  standar yang bikin perempuan  lama belanja , ya (minta  ditimpuk  voucher belanja :D ).


Coba-coba  modifikasi model jilbab. Abaikan  fish eye  yang ada di hp saya :D

Meski ukurannya segi empat,  sebenarnya  masih bisa  dimodifikasi juga, sih. Mau  yang tetap nutup  dada  atau  enggak. Well,  terserah sih, silahkan pilih  mana yang disuka.  Pake jilbab model apa pun, saya lebih suka pake jarum pentul biar posisinya mantep.  Dulu sih sering lepas, tapi lama-lama terbiasa. Malah ga usah pake ngaca, masih  bisa (aish...).  Pake  penitik? Kayaknya  enggak, deh. Bukan belagu. Meski ukurannya imut, peniti malah bikin serat kain jadi  rusak, ketarik-tarik. Kan sayang, ya?


37 komentar on "Jilbab Segi Empat dan Jarum Pentul"
  1. saya juga masih pakai jilbab segi4,masih model lama hehehe

    BalasHapus
  2. Aku baruu aja belajar nyelipin pentul di leher teh, dan bukannya peniti. Hii awalnya atuuut! Etapi ada bbrp model yg kudu pake peniti uy. Huhu, sedih deh kl pas dibuka teh udh pabaliut kain sm penitinya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh, kan. Serat kainnya jadi pakujut ya, teh.

      Hapus
  3. Aku baruu aja belajar nyelipin pentul di leher teh, dan bukannya peniti. Hii awalnya atuuut! Etapi ada bbrp model yg kudu pake peniti uy. Huhu, sedih deh kl pas dibuka teh udh pabaliut kain sm penitinya...

    BalasHapus
  4. sama mbak, model jilbabku ya begituam. Soalnya masih belum bisa model baru :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, sama ya,mak. Ngulik model baru tuh lambretaaa

      Hapus
  5. waa kita sehati maak, aku juga baru nulis tentang jilbab segi empat di blogkuu

    BalasHapus
  6. Jilbabku pasmina semua, pake paris segiempat gitu malah nggak bisa T___T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata kita kebalikannya, ya,mak.

      Hapus
  7. saya juga masih sering pakai jilbab yg segi empat, oldest sejak dari SMA [kali pertama pakai jilbab],
    tapi kesulitan kalau pakai jarum penthul.

    Kalau utk pakai pasmina, saya juga kerepotan, hasilnya berantakan muluuu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar jadul, kerudung segi empat paling mudah pakenya ya, mak.

      Hapus
  8. Aku juga paling nyaman pake jilbab segi empat mak, pake pentul di bawah leher trus sematin bros, udah gitu aja, ahahaaa

    BalasHapus
  9. Aku udah gak mau lagi make yg modelnua ribet. Krn cuma dari rumah aja bagusny...begitu selsai shalat dia akan berubah modelnya...seharian berubah ujungnya konvensional lagi konvrnsional lagi...hahhaa...ya udah model konvensional aja deh dari awal pergi jadi bebas lecek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mak, kalau abis pake mukena suka jadi berantakan kerudung modisku hehehe. Lebih aman pake mukena model abaya, deh biar kerudungnya tetap rapi.

      Hapus
  10. Aku juga pakai jilbab segiempat mak, kebanyakan bahan paris gitu tinggal matchingin warna sama baju, suka lihat teman pakai jarum pentul memang lebih bagus ya, tidak merusak kain, tapi aku belum bisa, suka ketusuk sendiri hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, mak. Lama-lama bisa, kok. Pake feeling deh, mak hihihi

      Hapus
  11. Iya aku suka gimana sama orangyg berhijab mengolok olok org berhijab jg seharusnya didukung mending jg dia berhijab dan mungkin baru belajar seharusnya dimotivasi biar dia makin cinta dgn hijabnya , lagian kalo dia masih muda wajarlah masih suka berinovasi dgn style-style yg berbeda asal sesuai dgn kaidah aku suka dua duanya sih pashmina atau segi empat yg ngga bisa pake itu daleman ninja atau cepol yg gede-gede itu suka pusing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, sepakat kita ya,mak. Pake ciput biasa aja kalau terlalu kenceng emang bikin pusing, apalagi ditambah cepolan. :)

      Hapus
  12. dari dulu sampai sekarang, saya pakenya jilbab segi empat mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pokoknya paling ever green ya, mak.

      Hapus
  13. Ya begitulah manusia selalu mencari celah untuk mengolok-olok dan mendebat. Seperti tentang sholat dengan qunut atau tidak, ributnya melebihi perang dunia ke 3 padahal yang tidak sholat malah tidak diributkan.

    BalasHapus
  14. Jilbab yang adem dan gak licin teep anddalan mbaaaa... :) salam kenak yaa

    BalasHapus
  15. Jilbab segiempat jg favoriteku.... :)

    BalasHapus
  16. ihhh sama mbaaa..Aku udah beli buku2 tutorial ama rajin ngeliatin youtube ttg cara pakai jilbab yg stylish gitu, ttp aja gagal ihh.-__-.. jdnya model yg itu2 aja.... pashmina malah ampe skr ga sukses2...pdhl temen dikantor lucu2 kalo pake jilbab..

    Cuma kalo model turban itu nth knpa aku ga suka... kok perasaan kepala jd ngerasa gede bgt ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita senasib ya, mbak. Aku juga nggak pede pake turban. Kok kesannya jadi macho, kayak pake blangkon :)

      Hapus
  17. saya suka semua mak, baik kerudung segiempat, kerudung pashmina, ataupu kerudung yang langsung pakai.. Tinggal disesuaikan dengan situasi dan kondisi aja.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih, aku envy sama dirimu. gampang banget aplikasi segi empat atau pashmina. Thanks sudah mampir ya, mbak.

      Hapus
  18. samaa teh evi..aku juga konvensional tapi pakainya bukan peniti biasa tapi semacam bros besar biar ngga rusak kainnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya menarik buat dicoba tuh, Dew.Sematin jilbab pake bros,ya. Ga kepikiran. :)

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.