Top Social

Bring world into Words

"Sayang, Aku Lho Istrimu, Bukan Dia.”

Kamis, 23 Oktober 2014

Gatal  nih, tiba-tiba  aja saya  pengen  ngomenin  satu  trending topic  di  media sosial. Pastinya  buka  bahas  soal  capres-capresan. It’s over  dan   big   no  buat  saya  nyetatus  nyinyirin  salah satu  calon. Enggak deh. Begitu  juga  ketika  beberapa  kasus   serapah-serapah  curcol  yang  malah jadi  senjata  makan  tuan dan  nona. Saya  masih  berusaha menahan diri, melihat dari sisi  lainnya atau setidaknya  cuek, nganggap  ga ada.

credit: www.etsy.com

Tapi kasus  kemarin  ini, aslinya  bikin saya  kepengin  posting di sini. Atau masih sambil  bercanda, di status teman yang membahas  soal  ini  saya  menumpahkan uneg-uneg, sebagai seorang perempuan  yang normal, dan masih punya perasaan (aiiih). 
Ceritanya nih,  ketika  seorang    gadis  yang datang  ke pesta  pernikahan sang  mantan.  Sampai di sini, datang  ke pesta  pernikahan   mantan atau  sekadar   kecengan  yang akhirnya menikah dengan  orang  lain sebenarnya ga masalah.  Masalahnya  adalah  ketika  tidak  bisa  menahan  gejolak dalam  hati  dengan  memeluk mantannya, tepat  di depan  mempelai  wanita dan ditonton  hadirin yang ada.   Padahal  saya  inget banget  waktu  SD dulu,  dalam video  klip  lagu-lagu dangdut dengan setingan  pernikahan  mantan,  ga sampai  tuh ada adegan seperti  ini (kenapa  jadi kebayang lagu dangdut jadul, ya? :D). Paling banter  adegan tatap-tatapan dan  mempelai  yang lain ikut  menatap  dengan sebal atau curiga.

Suer, saya  gagal paham  kenapa postingan  seperti  ini  diberi  judul dengan  kesan seolah-olah  mengharukan.   Romantis di sebelah  mana? Kebanyakan  nonton sinetron  atau semacam opera  sabun  ini mah, kayanya. Kalau saya  yang  jadi  mempelai wanita, setidaknya  nih,   saya  bakal sedih, sakit hati,  atau bete,  kesal dan  manyun.    Paling  halus nih, saya  bakal  ngomong sama  sang mantan  ini seperti  ini “Mbak,  bukan  mahram,  lho. Saya aja  yang udah  sah  harus  nunggu  lama,   kok  mbak  maen mau  nyosor, gitu, sih?”

Sedangkan  sama  mempelai di sebelah, errrrr.... kira-kira  saya  bakal nyubit sambil ngomong  gini, “Sayang, aku lho  istrimu,  bukan dia.”

Terlalu  baik? Iya, itu  versi  halusnya.  Mungkin  yang  lebih frontal  saya  bakal  ngambek, melerai adegan pelukan dan  marah cantik. Aish, Syahrini  banget :D (malu sama tamu kalau  sampe  ngamuk),  saya  bakal  bikin  suami  nyembah-nyembah,  minta maaf dan  bilang, “Maafin Yang,  ga bakal  lagi, deh.”  Masih mending  ga ngajak  berantem, coba gimana kalau   lebih reaktif?  Ga  mau tidur  sekamar?  Atau  reaksi  lainnya yang... ^_^ *ngumpetin tanduk  yang mulai  nyembul*

Kalau  masih ada  kebat-kebit  dengan  mantan,  better  jangan diundang (kalau sebagai  pengantin)  atau  jangan datang, deh (kalau  yang diundang).  Mungkin tidak akan  senekat  kasus  tadi,  tapi tidak semua  orang  bisa  menata  hati dengan  baik dan  malah  mengundang  'sengatan'   dari  masa lalu.   

Ga  bisa  menerima kenyataan?  Bukan,  bukan  ga  bisa  nerima  kenyataan atau  ga bisa  move on , tapi  justru IMHO, lho cara seperti  ini   bakal   lebih  mempercepat   rekonsiliasi  hati,  berdamai  dengan  kenyataan  dan  memantaskan  diri,  buat  menyambut pasangan yang terbaik.  Yakin deh,  jodoh mah  ga  kan ketuker. Kalau  kata Arham Kendari  kalau  ga jodoh  bisa  bertamu (aja). Iya,  tapi nanti aja  kalau sudah  sembuh, move  on   dan  sudah menemukan  suami atau istri  yang  sah, nah  silahkan deh  ketemu.

Lagian, bukan sekadar  etika  juga.  Dosa, ah.  Ayolah,   hargai  prosesi  janji suci  yang  belum sampai  24  jam  diucapkan. Atau coba posisikan  diri  kita  kalau  berada  di  tempat lain (bukan waktu  di pelaminan  aja), tiba-tiba ada  orang  lain datang   nyosor  dan  meluk  suami atau istri gitu. Emang mau? Hayo,  masih  normal, kan? Even  suami  atau istrimu adalah  seorang pesohor  alias  selebritis,   bukan  alasan   boleh cipika-cipiki sama orang lain. Yang  namanya  custom, kebiasaan  yang udh umum  belum tentu  jadi sesuatu yang benar.  Coba  lirik  malaikat  pencatat  amal  di kanan  kiri  kita, siapa  yang akhirnya  bakal menggoreskan pena  laporannya? Mangga dipilih.

Makanya,  jangan  pacaran,  nikah aja  :)

*jelang tengah  malam*

49 komentar on ""Sayang, Aku Lho Istrimu, Bukan Dia.”"
  1. Hahahaa... dan katanya si suami sampai update status keesokan harinya, bilang i love you forever atau apa gituh xD. Dia pikir romantis kali ya Teh, padahal konyol banget

    BalasHapus
  2. Ckckck..... nyebelin banget, ya.

    BalasHapus
  3. parah paraahh tu laki, kasian kan istrinya. Klo eike udah tak bejek bejek lakinya ama pacarnya itu hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu Shin, Aku ikutan kalau bejek-bejekin :D *siapin ulekan rujak bebek*

      Hapus
  4. iyaaa ih, nyebelin banget ya. bacanya jadi heran sendiri, bener deh sama persis sama postingannya inih perasaan saya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya akun FB si mantan ini banyak folowernya tapi pada ngebully. Hiiy, tau sendiri yang namanya bullyer sosmed itu pada sadis

      Hapus
  5. eh artis yg mana nih mak ..hihi kudet sayah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan artis kok, mak. Orang biasa aja. Ada artikelnya di vemale.com

      Hapus
  6. berita di media sekarang bayak enggak penting. ini salah satunya. belum lagi berita yang memebsar-besarkan kegantengan atau kecantikan seseorang, sampai heboh seluruh Indonesia. Di share-share pula. Duh..., gimana rakyat Indonesia tidak semakin bodoh saja? masih mau membesar-besarkan berita seperti ini. Setuju banget dengan tulisan Mbak, sikap si suami dan mantannya, tidak layak dapat apresiasi romantis!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, pembelajaran buat yang ga bisa move on dari mantan. Jangan cari-cari sensasi kayak nona R ini.

      Hapus
  7. Iya..:( egois banget menurutku....baik sicowok dan simantan :v
    kalo aku dah aku cekek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebelum dicekek, enaknya diapain dululu ya, Echa? hehehehe.... *ngepalin tangan*

      Hapus
  8. kalo aku jd istrinya mending lgsg cerai aja.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru hari pertama aja udah berani gitu ya, mak. terang-terangan pula *curiga mode on*

      Hapus
  9. Eh kenapa komen aku hilang? haha koneksi disini jelek kali ya? atau dimoderaasi? :D ya sudah komen lagi deh. Hihih tuh suami kalau ada disini aku gebukin dan aku cubitin deh, sebel dan gemes

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyubitnya pake jepitan jemuran, biar puas :D

      Hapus
  10. kasus yang itu memang buat saya gak ada terharunya sama sekali. Malah saya pengen ikutan namparin si mempelai laki sama mantannya. Hadeuuuhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namparinnya pake sendal jepit, terus side A side B alias kanan kiri, ya, Mak. wkwkwkkwk....

      Hapus
  11. Dilema ya ngadepin kejadian kek gini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar masih lajang, aku sebel liatnya, Mel. Norak, rese *galaknya keluar nih*

      Hapus
  12. Saya gak tau kasusnya apa sih, hanya saja mungkin ada sesuatu di balik itu semuanya. Ya makanya, saya dulu gak ngundang mantan di pernikahan saya & suami, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar cinta mati, ga berarti boleh meluk-meluk gitu kan, Mak. Depan umum, pake jilbab pula. :)

      Hapus
    2. Kalau peluk-pelukan dengan bukan muhrimnya GAK BOLEH.
      Ah, intinya sih kalau saya, diambil hikmahnya saja, toh kita sudah tahu mana yg benar dan salah. Saya tidak tahu cerita mereka (mempelai pria, mempelai wanita, dan mantan) dari awal, hanya mendengar dari katanya, makanya saya tidak berani berkomentar membela salah satu pihak. :) Biarlah mereka sendiri yang menyelesaikan masalah mereka :).

      Hapus
  13. kalau aku yang berada di posisi si istri, sudah kutendang itu si laki-laki *GayaFrontralGue, qeqeqqeee..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake jurus tendangan Kung Fu Panda ya, Mak :D

      Hapus
  14. Makanya, jangan pacaran, nikah aja :)

    Setujuuuuuu.... *kalem :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, pacaran 7 tahun gitu mau aja di php-in.

      Hapus
  15. Idemmmm... masa suami kita meluk mantannya di depan kita. Aku rasa wartawan salah baca pertanda. Itu semua orang nangis di pesta itu pasti nangis krn pesta belum usai tapi tanda2 bakalan terjadi kecenderungan utk poligami sudah terbuka di hadapan banyak saksi. Jadi pada nangis sedih mikirin nasib malang pengantin cewek. Ih...sebel (*ngelempar bakiak ke Risna)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya si Wartawan ini sahabatnya si mantan. Solider ga gitu caranya kaliiiii, ya, Mbak. Kalau saya jadi sahabatnya si Mantan, saya bakal narik dia biar ga bikin ulah begitu. Aku paling sebel kalo denger yang udah merit tapi masih suka ngobrolin mantan dan masih telpon2an, bilang masih cinta. Cuiiiiih XD

      Hapus
  16. terlalu alus mbaak... kl saya jd si istri ga bakal kukasih malam pertama n malam2 selanjutnya. kl ga taubat jg tuh suami, gugat cerai, 'mumpung' masih suci. semoga pada sadar tuh anak2 muda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi yang komen lebih galak-galak ternyata. Eh tapi kan aku dah bilang di atas, kalo ada di posisi mempelai wanitanya, ga kan mau tidur sekamar atau bikin dia minta ampun sampai nyembah-nyembah. Sedih ya, mbak kalau sampai cerai, tapi kalau suaminya ga punya itikad buat komitmen sama pernikahannya ya..... ah menyebalkan.

      Hapus
  17. Makin lama berita makin lebay aja ya mak. Kesian bgt istrinya..kl aku udh kujorokin dr pelaminan deh..trs..mas... ga pake acara mlm pertama sblm kamu move on!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi hukuman yang setimpal. Tidak ada malam pertama sebelum amnesia sama si mantan :D

      Hapus
  18. Setuju Mbak, saya juga waktu baca beritanya malah eneg sendiri. Ini istrinya yang mana? Kok malah istrinya ikut mewek? Saya kalau jadi si istri pasti ikut nangis juga sih, nangis minta cerai. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia. Alasannya bisa multi tafsir, mbak. Apapun alasan si mempelai nangis jangan sampai kasus dua mantanini jadi inspirasi yang lainnya buat melakukan hal yang sama. Monkey see monkey do. Jadi yang niru monyet, dong? :D

      Hapus
  19. Iya mak.. konyol banget. Kok ada ya orang kek gitu.. nggak punya ati banget. Nggak nyadar apa, udah nikah kok maen peluk2 segala.. :v

    BalasHapus
  20. Kalau masalah hati itu gak ada yang tahu ya, Mbak. Aku sebagai penonton aja deh. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. HIhihi aku yang masih lajang esmosi gini, ya :D

      Hapus
  21. Gilaaakk...laki gw hebat banget yak sampe ada mantan yg segitunya bingiiiitt... *komen anti mainstream wkwkwkk...

    Sayang sekali eike ga punya kesempatan utk mengundang mantan Neng Epi, lha wong ga punya mantan :) Mantan pacarku ya suamiku sekarang hihihiii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ecieeeee yang pertama dan yang terakhir. Kayak judul lagu, Mak :D

      Hapus
  22. Waah bikin emosi level dewa kalo tau model nyosor begituan. Hikks #sedot ingus# jadi kayak sinetron beneran. Kalo gak ingat ada Tuhan, pastilah udah bikin serampang12 #ciaaat-kungfu ala emak lebay# Wkki. Btw aku ini kok ya super kepo plus kudet, kira-kira yang dibahas itu artis beneran ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan mak, bukan artis. SI Mantan masih kuliah, lupa sekolah perawat atau apa gitu. Ini jadi pada kepo mungkin momennya pas dengan nikahnya Rafi sama Gigi. :)

      Hapus
  23. hahahaha, inget bgt deh cerita ini ;p..aku jg prnh baca mba...dan reaksiku waktu itu, "Gileeeee, ga malu bener nih ce.. Amit2 mah kalo aku... Jatuhin harga diri sendiri melukin suami org pas hari nikahnya...ampe diliput berita pula...Bisa2 ga diaku anak lagi ama ortu :D"

    Dan aku jd bnr2 kasian ama mempelai cewenya -__-

    BalasHapus
  24. kalau di depan umum berani gitu, gimana kalau di belakang umum ya... media mainstream sekarang rasa2nya memang makin parah.... pada saat inilah peran blogger semakin penting sebagai penyeimbang propaganda... eaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya begitulah. Media udah susah yang independen, ya. Ada aja yang pro sana pro sini. Entah kalau yang begini apa alasannya sampai dibuat seolah-olah drama yang mengharukan.

      Hapus
  25. Serius nih Cerita asli?? Duh Sabar bener sista yang satu ini wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran ada, pernah ngehits. Iya, sabar banget, ya. Duh kalau saya yang jadi mempelai wanitannya udah diusir deh tuh tamu yang nyosor-nyosor gitu :D

      Hapus
  26. sek sek sek... ini ngebahas apa seh. Fi? *kudet banget deh aku sekarang ini....

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.