Top Social

Bring world into Words

Racun #HitsFromThe80s90s, Dari Buku Bahasa Inggris ke Michael Bolton

Rabu, 10 September 2014
Gara-gara baca newsfeed di beranda FB, saya jadi  tergelitik buat join grup yang lagi happening, yes grup #‎HitsFromThe80s90s, which else? Efek pertamanya adalah icon notif  FB saya jadi  genit, sedikit-sedikit kedip-kedip ditambah suara notif yang entah seperti apa saya harus menyebutnya. Berhubung  ponsel saya lagi eror, jadi gadget yang satu itu tidak terlalu mendistraksi saya. Makanya, biar fokus sama kerjaan, saya harus klik silang dulu jendela FB dari peramban  di laptop.  Kalau dibiarin, duuuh kapan beresnya kerjaan saya? Racun yang seru sebenernya hahaha. Begitu saya buka lagi, notif 1-2 posting yang sudah saya kasih komen sudah beranak pinak, malah mungkin cukup buat bikin generasi dinasti (halah, lebay).
 
Gambar ngambil dari postingan grup. 
Eh tapi ada bagusnya juga sih, saya jadi punya ide buat nulis postingan dan ide-ide liar mulai berseliweran di kepala saya. Ah, nanti mau cerita itu, cerita ini. Hahahaha...  jadi apa dong namanya? Blessing in disguised? Bukan, ini bukan disguised  tapi a little temptation. Iya godaan, soalnya kalau dijabanin terus kerjaan saya kapan beresnya, coba?

So, mulai malam ini saya mau ngorek-ngorek kenangan manis saya waktu unyu-unyu dulu :D.Inspirasi pertama saya adalah postingan sebuah buku cetak wajib jadul terbitan pemerintah. Kalau yang SMPnya ga jauh-jauh dari angkatan saya atau di atas saya, mesti kenal sama buku ini. Entah dengan buku English terbitan lain, tapi buat saya ini paling fenomenal, paling legendaris dan paling berkesan terutama pas saya kelas 2.

Waktu SMP kelas  1 saya ga begitu ngeh sama lagu-lagu barat, meskipun waktu itu gurunya juga ga kalah asik. Tapi berhubung  guru bahasa Inggrisnya charming dan jadi idola sekomplek sekolah, maka passion sya buat belajar bahasa Inggris makin cihuy aja. Apa lagi kalau udah masuk hari yang ada jadwal pelajaran Bahasa Inggrisnya. Semangat 45x2 alias dobel tuh hehehe.


Eh iya, FYI saya alumni SMP 25 Bandung. Dulu lokasinya di jalan Kelenteng yang kemudian beberapa tahun yang lalu pindah ke jalan Pajagalan. Biar gedungnya tampak jadul, SMP saya yang dulunya sekolah ST itu konon menyimpan kisah legendaris. Ada bumbu spooky yang ditambahkan, entah bener atau enggak, belum pernah cross check sampai sekarang. Katanya sih pernah dijadiin tempat penyiksaan kompeni  terhadap warga etnis Cina. CMIIW.

Oke, balik ke topik. Waktu SMP kelas 2, saya  punya guru bahasa Inggris,  Pak Hendi namanya. Masih muda,  sepertinya baru lulus, ya sekitar 25an atau lebih dikit deh.  Selain cara ngajarnya asik, juga punya tampang manis (halah). Makanya, aneh rasanya kalau ada anak perempuan di SMP saya yang  ga ngefans sama beliau. Sering ngajarin kami praktik chit chat, menghafal kosa kata baru setiap bab, selalu ngasih PR dan selalu ulangan setiap satu bab selesai. Bete? Enggak, asik malah! Mungkin karena cara ngajarnya yang cihuy itu. 
credit: forum.indowebster.com

Satu hari,  kami diajari sebuah topik tentang penggunaan kata some, every, each dan sejenisnya. Biar ngena, kami diajari lagu To Love Somebody-nya Michael Bolton. Mungkin kalau yang ngajarinnya bukan Pak Hendi saya ga bakalan kenal penyanyi pirang bersuara serak ini.  Mungkin juga saya bakal nganggap lagu ini  biasa-biasa aja.  Tapi ya gitu deh, yang namanya efek ngefans, lagu ini sempat ngehits dan jadi lagu pemuncak top chart favorit se-smp. Selesai belajar lagu ini, Saya jadi rajin denger radio, mindah-mindahin channel demi denger lagu ini. Buru-buru balik ke rumah dan duduk manis depan tv pas ada wawancara dengan Michael Bolton atau pas ada tayangan konsernya. Dipikir-pikir aneh juga, ini ngefans sama guru apa sama Michael Bolton? Hehehe....

Selang belasan tahun kemudian adik saya  nanya, "Fi, kok bisa sih  sempet ngefans sama Michael Bolton? Kayak ga ada musisi yang cakep aja."

"Suaranya kan keren, serak-serak gimana gitu," saya jawab sekenanya. Eh lagu lainnya Bolton yang Go The Distance itu asik juga, epik banget.

"Ah biasa aja, tuh. Lagunya juga ga booming-booming amet."

Ah ini sih nodong, tepatnya ngorek-ngorek. Akhirnya saya cerita story behind lagu To Love Somebody itu. Dan adik saya cuma nyengir (kalau ga mau dibilang ngeledek). 

"Oh, jadi gara-gara guru bahasa Inggris itu? ckckck...."

"Ah, kamu. kayak ga pernah ngefans sama guru aja," saya ga mau kalah. 

"Hahahaha....," adik saya yang emaknya Azka itu malah ketawa ngakak. 

Sedikit penasaran, apa  kabarnya,  beliau sekarang, ya? Info terakhir Pak Hendi sudah pindah ngajar di tempat lain. Mudah-mudahan ngajarnya tetap asik, ya, Pak. Btw, lagu Michael Bolton ini ada storynya ga buat beliau, ya? Ah kepo yang ga penting. 




11 komentar on "Racun #HitsFromThe80s90s, Dari Buku Bahasa Inggris ke Michael Bolton"
  1. Iyaa inget sama buku ini, sayang ngga pernah poto bareng hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, abis ga kepikiran bakal heboh kayak sekarang ya :)

      Hapus
  2. Ga tau sama buku itu, hehe tp tau sama michael bolton nya wkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha iya, tahun 94 itu kan kurikulum baru, jadi buku ini udah ga kepake pas aku lulus SMP tahun 94. Tahun segitu Tian baru kelas 2 atau 3 SD kali ya?

      Hapus
  3. Grup itu mang fenomenal bgt ya mak.. jd nostalgia masa2 indah pas jd abegeh hihihi.... btw michael bolton biarpun ga ganteng tp lagu2nya oke kok ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuh bener kan, suaranya keren? *asiiik ada yang belain :D*

      Hapus
  4. Balasan
    1. Hehehe iya, mantaf kali inih *kenapa jadi kayak gini ngomongnya, ya*

      Hapus
  5. grupnya ngehits banget ya, teh. aku ingetnya dulu sering make kaset sepupu buat ngerekam lagu2 di tivi. hihi. temen sebangkuku juga ada yang hobi dengerin lagu westlife, sampe nilai bahasa inggrisnya dia paling bagus di antara temen lainnya :D

    BalasHapus
  6. Aku suka bahasa Inggris juga gara2 lagu barat meskipun sekarang ngomongnya masih belepotan hehehe tapi lumayan ngerti lah, dikit :D. Keren tuh temennya, Ila :)

    BalasHapus
  7. Si Doski mau konser ke Indonesia tuh bulan ini eh pokoknya tahun ini, boyzone juga mau konser di Jakarta, eh tambah Tommi J Pisa eh Tommy Page mau konser di Jakarta, 94 luluss SMP?beda setahun berarti bukan berarti lagi, buku diktat bahasa inggris itu emang pernah punya :D

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.