Top Social

Bring world into Words

Kastengel, Kakaren Paling Favorit

Kamis, 11 September 2014
Buat orang Sunda, biasanya kami menyebut kue-kue penganan atau olahan lainnya  yang dibuat  dalam rangka hari raya atau hajatan dengan sebutan 'kakaren'. Susah saya cari padanan kata yang pas dalam bahasa Indonesia. Jadi bisanya nih kalau kami  berkunjung ke rumah teman masih dalam suasana lebaran, sering nyebut  dengan kakaren. 

"Kakarennya, mana, yeuh?" 
Tamu yang sangat kelewat akrab, ya ^_^.  Pertanyaan yang sama juga dilontarkan sama teman atau kerabat yang baru selesain kendurian atau  selesai  acara hajatan/syukuran lainnya.Tapi seneng lho kalau kakarennya laris.

Bukan pas lagi hari raya aja. Misal keluarga kita menghelat kendurian, kue-kue has kampung macam  tape ketan item, rangginang (ini varian Khong Guan  palsu yang paling epik, sampe-sampe   tagline Bandung Juara dicatut dalam salah satu ocehany seoran tweeps), wajit, keripik singkong, ladu  dan  'makanan khas kampung lainnya'. 
nyulik dari ask.fm
Eh tapi  makanan modern lainnya semacam nastar,  kue semprit, lidah kucing sampe kastengel juga suka disebut dengan 'kakaren'. Kalau biasanya di rumah teman-teman toples wadah kakaren ini dipajang di atas meja tamu biar gampang menjamu, lain cerita di rumah saya. Secara kami ini adalah 'cooki monster' begitu adik saya menyebut atau kadang adik saya yang lain menyebutnya piranha (sumpah  ini sebutannya ga ada yang enak semua), ibu saya merasa ga aman membiarkannya di luar.  Coba simpan satu toples aja di luar, dalam sehari pasti langsung tandas. Toples kue-kue itu baru dikeluarin ibu saya pas ada tamu yang berkunjung. Kalau kita kepengin ngudap harus minta izin dulu buat ngambil, hahaha.... kasian bener, ya. Salah sendiri sih, ngemil rakusnya ga kira-kira. 


foto koleksi pribadi

Kalau cemilannya beli sendiri, ibu saya sih cuek, sok aja mau abis sehari juga.  Saya pernah  beli kue sama seorang temen, buat camilan sendiri. Beneran,  ga sampe 3 hari langsung tandas.  Jadi biar saya ini kecil, kalau soal ngemil  susah ngeremnya. Iya kecil aja sekarang, dulu jaman SMA sampai kuliah, widih, ndut, bunder meski masih kalah  bulet dari Dora Emon hehehe.

Ngomongin soal  kegemaran, saya lebih suka cemilan yang salty. Makanya saya suka banget sama kastengel.  Kalau cemilan yang manis ga begitu suka,  kecuali  coklat dan kue putri salju atau nastar yang banyak kejunya.

Ngomong soal awet-awetan, kayaknya  cemilan di rumah saya  terbilang awet, lebaran udah lewat hampir dua bulan masih ada beberapa toples yang sisa setengahnya. Tapi yang paling cepat abis itu yang isinya kastengel. Siapa pelahap  terbesarnya? *nunjuk  jedat sendiri* FYI, yang pada sisa banyak itu yang rasanya manis.  Sama kayak saya, adik-adik saya kurang suka yang manis, lebih  suka yang salty.  Gambar beberapa biji kastengel yang saya posting di sini diambil 2 hari yang lalu. :)

Nah, kalau teman-teman, masih ada sisa kakaren di rumah, kah?  Kalau masih sisa banyak kastengel (jangan yang udah apek, ya) boleh deh kasih saya, ga kan nolak :). 



6 komentar on "Kastengel, Kakaren Paling Favorit"
  1. Sama donk Efi, kastengel mah juara banget, selalu habis di ronde2 awal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. toss dulu mbak :) emang deh kastengel mah juaranya kue lebaran hehehe

      Hapus
  2. Kalo di rumah yang selalu habis duluan itu peyek kacang.. hehehe.. :) soalnya bisa buat lauk makan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau aku peyek kayak gitu abisnya dicemil juga hehehhe sampe bosen deh ibu saya ngomelin anak-anaknya yg doyan ngemil :)

      Hapus
  3. aku juga suka kastengel, teh. gurihnya bikin nagih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. asiiiik, nambah temen yang freak kastengel :D

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.