Top Social

Bring world into Words

Pameran Buku, Kala Godaan Datang

Senin, 25 Agustus 2014
Ngomong-ngomong soal pameran, pameran  apa saja ya, yang pernah saya datangi? Seingat saya, pertama kali datang ke pameran itu waktu SMP kelas 3. Semacam pameran pembangunan. Stan yang jadi pesertanya dari berbagai instansi pemerintah yang memang foto-foto kegiatan dan alat peraga lainnya sebagai alat sosialisasi kegiatan atau program dari instansi terkait. Lalu waktu SMA juga saya pernah diajak teman mengunjungi pameran  otomotif di sebuah hotel di Bandung. Gaya? Enggak juga, diajakin ke sana karena ada sepupunya yang jadi SPG di sana. Selama ada di sana saya cuma bisa mengagumi, ga bisa memiliki apalagi sekadar test drive hehehe.... 

Sampai akhirnya  cuma satu pameran yang bikin saya ga nahan.  Pameran buku  yang sudah beberapa tahun ini selalu saya datangi kalau digelar di Landmark Braga. Bandung.  Sayangnya waktu itu (awal-awal kerja) enggak mudah mencari teman yang punya minat baca apa lagi membeli. Sudah mau baca meski meminjam pun sudah  bagus. Itu juga yang saya anut waktu masih kuliah. Saya juga paling sering pinjam buku, entah itu ke teman atau taman bacaan. Ada sih beberapa buku yang dibeli sendiri, tapi itu pun jarang banget. Sedihnya koleksi buku-buku dan komik lama saya  hilang waktu rumah direnovasi. Catatan penting nih, jangan sembarangan menyimpan buku atau benda kesayangan lain kalau tidak mau tercecer atau hilang tanpa jejak.

Balik lagi soal koleksi buku, saya mulai deh mau beli buku setelah punya penghasilan sendiri. Mungkin buat sebagian orang lain bakal mikir  apa enaknya punya buku? Kan jadi nganggur kalau sudah ‘khatam’ Disimpen aja? Rugi banget!

Masa, sih? Enggak juga, ah. Paling enak lho kalau baca buku sendiri. Enggak bakalan merasa dikejar-kejar hantu deadline pengembalian, bisa dibuka kapan-kapan kalau mencari referensi tertentu dan ini nih, meningkatkan ‘rasa memiliki’.  Buat saya, koleksi buku itu harus diperlakukan seperti 'harta karun'. Disampulin dengan rapi, tidak dilipat untuk menandainya. Iya, saya suka pake pembatas buku. Lalu membukanya juga pake perasaan, enggak main asal lipat yang bisa bikin halaman-halamannya lepas atau sobek.

Dulu saya suka menjadikan tas untuk melilndungi kepala biar enggak basah kalau  kehujanan. Itu dulu,  sekarang lain. Saya bakal  peluk erat-erat tasnya biar buku yang ada di dalamnya tidak rusak.  Tahu sendiri dong, buku yang sudah basah tersiram air atau kehujanan jadi keriting dan lebih tebal. Tidak asik di lihatnya.  


Koleksi buku saya emang masih sedikit, dan buat  meringankan anggaran belanja buku biasanya saya mengincar momen pameran buku, biar dapet diskon.  Diskon saja? Masih ada yang lain.  Buku-buku langka malah bisa di dapat di sini, lho! Saya pernah tuh dapet buku The Hobbit edisi lama yang sampunya berwarna hijau. Biar jadul tapi masih mulus, kayak baru, harganya cuma 20 ribu. Cincai lah, apalagi buku ini kan buku klasik yang populer. 



Selain dapat buku bagus dan murah main-main ke pameran buku juga bisa dapat yang lain. Biasanya di bagian belakang  arena pameran, ada panggung  yang menggelar talk show seputar buku, apalagi kalau nara sumber yang datang itu penulis kondang. Mulai penulis seperti Tasaro (Semua koleksi bukunya yang saya punya ada koleksi tandatangannya beliau, lho), Sujiwo Tedjo, Pidi Baiq,  meet and greet bareng pemain film yang bukunya diangkat ke layar film, atau diskusi lain yang mengedukasi dan masih berhubungan dengan dunia perbukuan dan menghadirkan Meyda Shefira, Brand Ambasadornya Syaamil Tabz.

Makanya,  pameran buku selalu bikin saya  exciting. Jauh-jauh hari saya sudah merencanakan berapa budget buku yang mau dibeli dan  buku apa yang akan diborong. Kadang pas dengan prediksi, tapi kadang juga jebol melebihi limit gara-gara lapar mata hehehe.  Jujur aja, pameran buku itu salah satu godaan paling besar buat saya. Menyambangi pameran busana fashion, pameran kuliner saya masih bisa cuek dan tahan godaan. Nah, kalau pameran buku sepertinya saya harus dibekali ‘kacamata kuda’  biar ga ‘jelalatan’ dan mupeng berat.  Selalu saja list buku incaran saya membengkak dan akhirnya ada yang saya korbankan untuk disisihkan karena tergeser oleh buku lain yang menarik minat saya. Apalagi setelah mengenal teman-teman komunitas yang suka membaca, update status teman-teman yang baru  beli buku baru, resensi buku A, penulis B yang baru menerbitkan buku C dan news feed lainnya yang wara-wiri di jejaring sosial sukses  bikin saya ngiler.

Sambil bercanda dengan seorang teman yang nitip buku, saya pernah curhat karena masih mupeng sama buku-buku yang ada di pameran. Mau tahu apa saran teman saya?

Dia bilang gini, “Cepet keluar, Fi. Selamatkan cash flow!” begitu katanya. Hahaha... Iya, deh saya nurut aja.

Sepertinya untuk pameran buku yang akan digelar IKAPI Jabar tanggal 29 Agustus sampai 4 September  di Landmark Braga Bandung  juga bakal ‘ngitikin’ saya buat belanja buku lagi.  Lewat  limit lagi? Ga papa, asal  jangan kebanyakan aja  kelebihannya hehehe...

Jalan-jalan ke pameran buku alias ga bakal bikin rugi. Serius deh, punya koleksi buku itu bisa jadi investasi berharga. Mungkin sekarang tidak begitu terasa, tapi dalam jangka panjang. Percaya deh apalagi kalau punya buku best seller yang ada tanda tangan penulisnya. Itu bakal jadi salah satu ‘properti berharga’ di masa depan.   
2 komentar on "Pameran Buku, Kala Godaan Datang"
  1. paling suka kl ada pameran buku,cuci mata,borong buku sambil lihat penulis,bahkan kadang ada artis juga :)

    BalasHapus
  2. Aku juga paling suka kalau pameran, buku murah dan keren... aaaah yuk ah barengan kesana nya

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.