Top Social

Bring world into Words

Menuju 60 Tahun, Tua Bahagia, Akhirat Masuk Surga

Kamis, 07 Agustus 2014
Muda suka-suka, tua bahagia akhirat masuk surga. Pernah denger ungkapan seperti ini? Ada yang menanggapinya santai-santai saja, ada yangmenanggapinya nyinyir. Idih, enak aja. Hidup macam apa itu? 

Tapi jujur aja deh, siapa coba yang ga mau hidupnya kayak gini. Ga nolak, kan? Sekitar tahun 2010an saya mulai kenal jargon "Financial Freedom". Duh, entah kurang gaul atau gimana, kok baru mudeng soal begitu tahun 2010an. Selama ini saya kemana aja? Ah, ada kok. Di Bandung.

Bandung? Bandung aja? Iya, Bandung aja. Betapa garingnya hidup saya, ya. Sementara orang-orang yang seumuran saya atau malah lebih mudaan udah kemana-mana.  Pergi haji atau umroh lah, jalan-jalan keliling Indonesia lah, atau yang lebih cihuy keliling dunia. Kasihan deh kamu. iya, kamu (nunjuk bayangan cermin).
credit

Tahun 2010an juga saya dan adik-adik masang koneksi internet di rumah. Sayang banget, waktu itu cuma dipake buat buka FB atau lihat youtube. Sampai akhirnya saya kepikiran, koneksi internet ini harus lebih menghasilkan. Tapi apaan, ya? Online Shop? Ga punya modal, apalagi waktu itu masih berstatus honorer. Gaji bulanan aja habis-habis melulu. Cuma numpang parkir di rekening, akhir bulan udah ditarik lagi. Sempat juga ikutan MLM. Eh tapi ternyata saya ga berjodoh di dunia ini. Akhirnya saya mundur teratur dari dunia MLM. Bukan dalih membela diri, tapi emang mungkin lahan saya bukan di situ.

Lalu tahun 2013 saya mulai jenuh dengan pekerjaan. Sebenarnya nih, saya tuh paling enggak suka dengan yang namanya birokrasi. Padahalnya lagi pekerjaan saya berurusan sama yang satu ini. Terus kenapa betah, ya? Hehehe.... entah lah. Saya ngambil keputusan nekat buat resign dan mencari  pekerjaan lain. Enggak pake lama, saya dapat pekerjaan di sebuah perusahaan swasta di Cimahi. Di sini saya cuma tahan  3 bulan kurang dikit dan berhenti. Akhirnya saya nganggur. Cari kerja ke sana ke mari udah bosan. Apalagi faktor umur  emang udah bikin susah. Banyak yang lebih fresh dari saya.Kalah deh sama yang unyu-unyu (aih kenapa jadi curcol).

Muda suka-suka, tua bahagia, akhirat masuk surga.  Jargon ini mulai mengusik saya lagi. Impian saya untuk pergi umroh dan haji di usia yang masih bugar  semakin menggebu. Enggak lagi terjebak hiruk pikuknya kemacetan dan riuhnya klakson di perempatan, terbirit-birit mengejar absen sebelum jam 8 pagi dan 'tersandera' di dalam kantor sampai sore. 

Sambil mencari pekerjaan dan info ini itu di internet, akhirnya saya terpikirkan untuk menekuni lagi blog yang lama terlantar. Perlahan saya mulai ngerti  (sedikit lebih banyak) gimana sih bikin ngeblog jadi lebih asik, bisa mengkloning teman (maksudnya nambahin temen yang banyak gitu) dan monetize blog: mendatangkan uang lewat blog. Ah, ini dia yang selama ini saya cari!

Kebebasan finansial, kebebasan waktu  yang sempat saya idamkan tiba-tiba kepikiran lagi. Lagian masa sih mau terus-terusan jadi karyawan? Apalagi sebagai perempuan, kebanyakan seumuran saya emang banyak yang memilih mundur dari karir, menekuni bisnis atau jadi ibu rumah tangga.  

Mudah-mudahan saya dikasih umur panjang, sampai melewati usia 64 lebih. Jadi inilah yang saat ini saya lakukan:

1.   Saya mulai merintis untuk 'bekerja dari rumah'. Saya mengikuti program Afiliasi, menjadikan blog saya sumber keuangan dengan mengiklankan produk afiliasi di internet. Dapatnya masih recehan, tapi saya lagi berjuang buat nyedot sebanyak-banyaknya ilmu buat  mengumpulkan lebih banyak.

2.   Jadi penulis konten untuk web. Honornya? lumayan lah, sambil ngasah skill nulis juga. Saya masih punya mimpi buat nerbitin buku solo. Baru satu buku, semoga bisa bertambah lagi dan lagi. Saya jatuh cinta sama dunia literasi dan ternyata masih banyak yang belum tahu dan pengen tahu. Jadi pejuang pena, itu juga salah satu mimpi saya.

3.  Untuk urusan akhirat, saya meluangkan waktu untuk terus 'mengisi ulang' hati dan spiritual dengan mengikuti pengajian tiap akhir pekan. Insya Allah selalu saya usahakan. Agar hidup seimbang, dunia akhirat. Ada hak sipirtual  juga yang perlu nutrisi, kan? Dengan nutrisi rohani yang cukup, maka urusan materi juga akan terasa lebih nikmat. Saya juga berusaha buat ga melewatkan ngaji setiap hari. Masa sih liat FB, buka blog sempet tapi ngaji ga bisa. :)

4.   Mudah-mudahan ga pake lama saya juga bisa menjelajah dunia luar, ga ngendon di Bandung. Saya cinta banget sama kota kelahiran saya ini. Masih bisa melihat dunia luar tanpa harus mengganti KTP, kan?

Buat mewujudkan mimpi-mimpi saya itu, saya harus disiplin waktu, termasuk menjaga kesehatan. Karena yang namanya kesehatan adalah modal penting buat mewujudkannya.  Makan yang bener (dan teratur), minum suplemen atau makanan penunjang lainnya. Mudah-mudahan saya tetap sehat, bugar sampai  sepuh. Saya ga mau jadi orang yang merepotkan orang lain. Banyak lho yang masih bugar fisik enggak pikun sampai usianya sudah sepuh. Saya juga pengin seperti itu.

 Jadi menurut saya ga ada salahnya dengan jargon muda suka-suka (bukan hura-hura), tua bahagia dan akhirat masuk surga. Kita masih bisa menikmati hidup, asal seimbang spiritual dan materi. Yakin deh, kalau ada yang jomplang pemenuhannya, bakal bikin hidup kita jadi ga seimbang.

19 komentar on "Menuju 60 Tahun, Tua Bahagia, Akhirat Masuk Surga"
  1. setuju!

    nambah satu lagi, Mak. muda suka-suka, hidup sehat, tua sehat bahagia dan akhirat masuk surga ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, gimana bisa menikmati hidup kalau sakit ya, Mak. Tosss

      Hapus
  2. semoga kelak menjadi orang tua yang bersahaja dan masuk syurga, aamiin. Sukses teteeeeh GA nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Sukses juga buat Tian, ya :)

      Hapus
  3. Bener, hidup itu musti seimbang. Semoga Allah menyempurnakan usia kita. Amin.

    BalasHapus
  4. Terima kasih atas partisipasi sahabat dalam Giveaway Road to 64 di BlogCamp
    Segera didaftar sebagai peserta
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  5. Aih, impian kita hampir serupa, Fi. Ingin banget deh bekerja dari rumah dan mencapai kebebasan financia. Bekerja sesuai deng.an passion kita, kayaknya emang yang paling oke deh yaaa. Semoga impiannya tercapai ya, Fi. Ayo, semangat! :)
    Sukses juga untuk ngontesnya yaaa. Semoga menang!
    Saleum,
    Alaika

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, Aku lihat Mbak Al malah asik-asik aja sama aktifitasnya sekarang :) Aamiin. Semoga Aku juga bisa jalan-jalan ke Turki seperti dirimu, Mbak .

      Hapus
  6. receh kalau dikumpulin jadi jutaan loh mbak..

    sukses lombanya ya

    BalasHapus
  7. mau juga dong ngumpulin receh,apalagi receh dollar hehehehe.....ayo jalan2 ke siak biar keluar dari bandung,jalan2 aja gitu mbk hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi kalao recehnya Dinar. Sedap hahaha.... semoga Aku bisa seegra jalan ke Siak ya, Mak. :D

      Hapus
  8. Haha.. Jargon itu pernah nempel di kaos macam dagadu lho mbak Efi
    Muda foya-foya
    Tua kaya raya
    Mati masuk surga
    enak tenan hidup kayak gini haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku inget Mbak Yuni ^_^ . Apalagi waktu aku SMA sama kuliah merk Dagadu ini happening banget.

      Hapus
  9. jargon sprti itu membuat kita semangat menjalani hidup baik dan benar ya mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, hepi2 boleh kok, asal ga menyalahi aturan dan urusan akhirat ga lupa. Bedain sama maksiat, ya :) itu jelas salah.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.