Top Social

Bring world into Words

Konten Gadget Yang Terlalu Mainstream

Kamis, 28 Agustus 2014
Kalau ditanya pilih gadget atau bundling, saya  bakalan dengan menjawab dengan mantap, gadget! Meskipun  paket bundling yang bekerjasama dengan operator tertentu menawarkan harga  gadget yang sedikit lebih murah kalau dibandin harga normal. Aneh, ya. Secara psikologis, yang namanya perempuan itu kan suka yang murah meriah dan gratisan. Ya telepon gratisan lah atau sms  yang murah atau 0 rupiah. Eh, bukan bermaksud mau promoin operator yang saya pake selama  5 tahun terakhir ini, lho.  

Saya males pindah ke lain operator karena  untuk nomer kontak saya dengan teman-teman lama, mendaftar ini itu dan japri berbagai komunitas  saya pake nomer yang itu..Duh kesannya sok sibuk gini hehehe.... Lagi pula saya tipe pengeksploitasi gadget. Maksudnya  bakal berusaha menggunakan gadget  sampe titik nyawa terakhir, sampe ga bisa dipake lagi alias lem biru:  lempar, beli baru :)
credit; reviewunit.com

Saya baru ganti gadget  sekitar April 2014 ini,  dan kalau dirunut ke belakang sebelumnya saya ganti gadget alias HP itu sekitar bulan Januari 2012.  Diganti karena yang lama sudah sering ngadat, ngehang, keypad yang udah ga enakeun dipencet dan  soal teknis lainnya. Sisanya saya paling sering manfaatin gadget lama itu ya buat sms-an, nelpon, buka FB dan BBMan. Main game malah baru main setelah migrasi  ke jenis android, itu lho Candy Crush :)

Sisi jeleknya saya soal gadget,  kalau lagi di rumah suka digeletakin begitu saja kalau sudah asik baca buku, internetan, atau mengerjakan  hal-hal lain. Begitu saya lirik HP, ada banyak tanda PING di aplikasi BBM. Wah ini teman-teman  nunggu jawaban segera. Satu pertanyaan standar  yang sering diterima, "sibuk banget, Fi?" Saya cuma membalas dengan  emoticon nyengir, "maaf"  lalu segera mengonfirmasi yang ditanyakan teman. 

Makanya pas  mengganti gadget, sudah cukup puas dengan paket layanan biasa yang dikasih operator. Lalu soal aplikasi ya ga jauh beda sama saja dengan HP lama yang nota bene  Blackberry jadul dengan kapasitas memori internal yang minim, ga bisa dibenamin aplikasi Quran.  So, yang sekarang dengan sistem operasi Android dengan kapasitas memori yang lebih besar,  ya sudah cukup deh. Tidak terusik lagi dengan jam pasir yang bikin HP jadi panas lalu kehabisan nafas alias batre.  Soal konten,  Saya bisa  nyari aplikasi gratisan yang bisa diunduh dari Google Play,  cuma mengurangi sedikit  kuota saja Itu sudah lebih cukup. Asik dengan dunia blogging atau membaca beberapa buku  malah bikin saya jarang ngutak ngatik  aplikasi lainnya.  

Aplikasi  yang paling sering dibuka sih secara umum sosial  media seperti  BBM,  Face Book dan  email (kalau sedang di luar rumah)  untuk japri dan woro-woro informasi dengan teman-teman. Kalau Whatsapp untuk interaksi dengan komunitas Onde Day One Juz (ODOJ) yang saya ikuti.  Sisanya seperti Instagram dan  twitter termasuk yang jarang diupdate. Eh iya, sebuah pengakuan nih, ada satu  apllikasi game yang bikin saya rada addict, itu lho Candy Crush hehehe..  Untuk aplikasi Quran  sangat membantu saya  saat sedang mobile, tidak perlu membawa Quran yang tebal. Saya bisa menjadi mahluk anteng saat berada di angkot ngejar tilawah harian saya sampai tiba di tujuan. 

Jadi, pilih  gadget atau konten? Ya gadget lah dengan konten yang terbilang sangat mainstream itu :). Ngobrol di BBM saja sudah lumayan  menghabiskan waktu.  

Eh iya, sedang terpikirkan untuk nabung buat beli tablet.  Pengennya sih gampang akses blog dan dilengkapi  keyboard  Qwerty tambahan, biar lebih mudah dan leluasa  saat mengetik di mana saja terutama saat sedang di luar .  Cuma buat di luar aja, biar ga berat kalau bawa-bawa netbook. Hmmm, ada yang mau traktir saya seperangkat tablet? 

6 komentar on "Konten Gadget Yang Terlalu Mainstream"
  1. Jawaban saya untuk pertanyaan itu juga sama dengan Efi lho! Pilih gadgetlah.... :)
    Berpindah ke android itu emang mengasyikkan ya, Fi... lebih banyak hal yg bisa dilakukan dengannya.
    Saya juga mau ih, tablet lagi kalo ada yang mau ngasih, soalnya yang lama malah udh dihibah ke Intan, hehe. *Nebeng curcol ini mah! :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe gpp Mba Al, kali aja ada dermawan lewat yang bingung maau bagi-bagi tablet #mimpikaliiii :D

      Hapus
  2. saya tetep gak nyaman ngeblog pake tablet. Sering typo hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake HP android aja aku sering typo Mak. Lebih enak HP lama yang keypad sih. Nah pas lihat adik beli tablet ada tambahan keyboard yang keypad itu, jadi tergoda juga. :)

      Hapus
  3. wih,,,kalo gadget yg seperti itu aku mauuu,,,tapi aku tetap di layar kompi aja kalo ngeblog,,lebih puas dan terasa,,,

    BalasHapus
  4. Aku malah gak pernah minat ama bundling. Lebih suka gadget dan terlanjut setia ama indosat xixiixi. Suamiku seorang gadget n motrbook mania jadi kayaknya aku tertular dia deh.

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.