Top Social

Bring world into Words

Konsekuensi Punya Hidung Normal

Jumat, 08 Agustus 2014
Baru aja kemarin saya nyimak obrolannya penyiar di Radio Rase. kalau ga salah yang siarannya Chandra Ginting. Waktu itu Chandra membahas topik ini. 

"Ada ga orang yang menikmati bau kentut?"

Jelas ga ada dong, ya.

"Tapi coba deh", lanjtu Chandra, "kalau ada yang bilang gini. Ih, bau kentut..." Biasanya kita ngapain?  Reflek dong hidung kita kembang kempis. Ngecek, mastiin beneran gitu bau kentut?"
credit


Hihihi... saya nyengir dengernya. Iya, beneran, udah tau kentut itu baunya ga enak (emang ada yang baunya kaya parfum?) Eh idung kita masih aja mau ngisap baunya.
Lalu siang ini saya mengalami kejadian serupa. Bukan soal bau kentut sih, tapi masih berhubungan dengan bau-bauan.  Ceritanya saya lagi di Bank, nunggu giliran  di panggil teller. Karena kursi yang kosong posisinya di depan, ya udah, saya duduk di situ aja. Kalau jaman kuliah ada anekdot yang bilang posisi menentukan IPK, di bank ga berlaku yang duduk paling depan dipanggil duluan. Tergantung nomor antrian juga keleus (duh akhirnya keluar juga kosa kata ini).

Lalu tiba-tiba hidung saya bereaksi. Bau apa ini, ya? Uhuk, baunya ga enak. Kayak bau kecoa gitu. Masa di bank bisa bau gini, sih? Reflek saya lirik seorang bapak yang baru datang di sebelah kiri saya. Oh, pantesan....  mungkin jaket kulitnya yang dipake itu itu yang bikin bau. 

Setau saya, biasanya kita kurang peka sama bau yang nempel di badan sendiri. Ga selalu sih, ya kadang-kadang.  Akhirnya saya memutuskan untuk bergeser, pindah kursi jadi duduk di kursi antrian Customer Service.

So, hikmah hari ini adalah, nikmat indera penciuman yang sehat punya konsekuensi mencium aroma yang ga enak. Jangan mau enaknya aja dong hehehe.... Ya sudah, syukuri aja, ternyata hidung saya masih normal.

Ada yang punya pengalaman yang sama?
15 komentar on "Konsekuensi Punya Hidung Normal"
  1. Agak-agak aneh ya mbak, ngga pernah nyium kecoak tapi bisa tahu bau kecoak hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, kok bisa ya? hihihi kalau disuruh nyium kecoaknya au mah ogah pake banget, Mak :D

      Hapus
  2. Wah, bener, mbak. Biasanya kalau bau dari diri sendiri, memang tidak dirasakan. Mbak handal nih hidungnya X). Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi..... begitulah. Aku juga termasuk yang peka sama bau rokok. Pasti langsung pusing, kalo di tempat umum milih melipir. Kalo di rumah ada yang ngerokok pasti langsung nyuruh dimatiin. Kecuali kalo asapnya dari tukang yang kerja di rumah.

      Hapus
  3. Balasan
    1. Iya, kasian yang hidungnya bermasalah dan harus berobat demi bisa normal seperti kita, ya.

      Hapus
  4. Ketika aroma menghiasi udara, hidung seakan terbang. Mencari titik aroma. :D

    Manusiawi banget. Saya juga gtu, Mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Puitis banget Idah :D Toss dulu ah

      Hapus
  5. namanya juga indra pencium sekali ada bau pasti reflek ,,, nyang penting klo bau ntu mash bersumber dri diri sendri tetep berasa nikmat ....hehehe :D tul betu; betul ...

    Salam Sukses dari brebes ,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dari diri sendiri itu alarm harus mandi, biar orang lain ga terzhalimi, Fiu hehehe. salam kenal juga. Trims sudah maen ke sini, ya

      Hapus
  6. ya, setidaknya hidung kita masih bis amencium hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak. Kebayang ya kalau ada bau-bauan orang lain pada bereaksi kita mah lempeng-lempeng aja

      Hapus
  7. Semua orang punya kepekaan hidung yang berbeda, tergantung dengan kondisi lingkungannya.
    Coba aja kentut di depan para penambang belerang, mereka nggak akan mencium baunya, karena kepekaan hidungnya akan gas H2S sudah berkurang akibat terbiasa menciumnya. (Ini kok jadi kuliah biokimia ya?) hahaha.. Aniway.. Salam Mystupidtheory!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kalo ini lain cerita, bau belerangnya lebih kuat mengcover :D.

      Hapus
  8. Glad to have found your site. Keep up the good work! DB Product Review

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.