Top Social

Bring world into Words

Ternyata Bikin Gudeg Itu Gampang

Jumat, 18 Juli 2014
Ceritanya berawal dari mata, eh bukan ditag sama Teh Dey yang ikutan lomba  GAnya Mbak Diah Didi, bikin naluri contest freak saya terusik.Apalagi ini menyangkut dunia yang harusnya bikin saya malu hati ga enak body kalau payah soal ini. Iya, sih jauuuuuh sekali dibanding Farah Quinn, Chef Marinka dan aneka Chef-chefan lainnya yang suka wara wiri di tv.  Boro-boro mereka deh, anak-anak SMK jurusan tata boga aja jauh lebih expert dari saya *Deuuh ini opening udah kayak curcol aja, ya hihihi*

Jadi gini lho, Mbak Diah Didi ini ngadan lomba foto masakan. Referensinya ya udah jelas aneka resep yang sudah diposting diblognya.  Secara ini lagi bulan puasa, otomatis dong saya dibikin ngiler. Di sisi lain, saya itu ga suka masak yang ribet, yang kebanyak stepnya, ini itunya. Pokoknya saya itu penganut instant cook, yang gpl, alias ga pake lama.

Sampai kemudian hari rabu kemarin, Mama  nyuruh masak  gudeg. Iya gudeg, sayur nangka dengan bumbu khas jawa itu. Padahal saya lebih suka sayur nangka dengan bumbu khas Padang, itu juga beli  bukan bikin hehehe. Dan memang lidah saya lebih cenderung makanan yang bercitarasa asin. Ga terlalu suka manis, abis  udah manis, sih , halah.... *hahahaha.... maaf, intermezzonya lebay nian*
 Karena kebanyakan orang-orang di rumah ga suka pedes (sementara saya itu kadang suka, kadang enggak, tergantung moodnya pencernaan), akhirnya  ngalah, deh. Oke, fix! Saya buatin deh gudegnya. Saya  menemukan resep gudeg di blognya Mbak Diah Didi. Step-stepnya nya simple banget, ga rempong. Makanya, meskipun mesti berjibaku sendirian di dapur, ya,  fine-fine aja nyiapin ini itu. Dan tau, enggak? Setelah sekian tahun masak, saya baru nyadar kalau ternyata ngulek biar ga ribet itu ada 'ilmu'nya. Jadi biar cepet halus, ga semua bumbu kita hajar di atas cobekan. Kalau lagi males, saya lebih suka mengeskploitasi si blender, tuh. Gampang, ga pake nangis dan ga pegel hahaha... cuma emang tastenya ga seeksotis rasa bumbu yang diulek. Apa karena ada butiran halus dari cobekan batu itu jadi bumbu rahasianya? Entah deh.

Jadi saya halusin dulu ketumbar plus garam, lalu berturut-turut saya masukin kemiri, bawang putih lalu disusul bawang merah. Eh, voila, berhasil. Cepet, euy. Selama ini  kemana aja, atuh, neng? 
Karena  ga punya kuali tanah liat, saya ngandelin si panci tekan. Penganut aliran cepat, jadinya ga sampe 4 jam tuh. Kurang lebih 2,5 jam aja udah beres. Dan hasilnya seperti ini... pucat, ya. ga merah seperti pakem standar gudeg. Ga saya tambahin daun jati seperti yang disarankan. Baru 2 hari dibuat udah mau habis. Sampe posting ini dibuat, penampakannya juga masih pucat, ga merah. Nah, ini mungkin penyebabnya kurang gula, kali, ya? Tapi rasanya enak, kok. Gurih, dan manisnya pas. Kalau enggak terlalu suka yang manis-manis, bisa ngikutin cara saya, cuma satu butir gula aja yang dipake. Kalau dibandinngin sama gambar yang ada di resep, ya kurang lebih setara 3 butir gula gitu, deh. 

Harusnya sih lengkap, ditambahin  krecek plus opornya. Berhubung hampir dead line menuju adzan maghrib untuk wilayah Bandung dan sekitarnya, saya buat kreceknya aja. Semua komposisi dan  bumbu yang disarankan saya ikutin,, kecuali kacang tholonya,  diganti sama kacang merah yang suka di sayur itu. Karena ada yang bentuknya bulat, ada varietas yang dipanggil kacang Endul. Entah kenapa disebut begitu, apa ada sejarahnya dengan penemu varietas itu atau enggak,  belum sempat ngulik. Satu lagi pengakuan, kacangnya  dicomot dari sayur kacang yang masih sisa rada banyak.

Eh, iya, tempenya juga pucat. Ini bukan berarti saya penggemar yang pucat-pucat, tapi sepertinya tempenya harus digoreng dulu biar penampakannya lebih eksotis. Testy orang rumah? Enak dong, buktinya  tuh gudeg udah hampir habis, padahal baru dua hari. Ya udah, nanti deh saya buat lagi  buat hidangan lebaran. Asik, deh. Simple, ga pake ribet. Mulai besok lusa kalau  clueless sama ide masak, saya tinggal stalking ke blognya Mbak Diah aja, deh.  :)



6 komentar on "Ternyata Bikin Gudeg Itu Gampang"
  1. saya fansnya blog mba diah didi :D

    tp blum pernah terpikir untuk bikin gudeg sendiri hihihi...

    BalasHapus
  2. "Testy orang rumah? Enak dong, buktinya tuh gudeg udah hampir habis, padahal baru dua hari." Lah kok sampai dua hari gitu sih habisnya? Buat banyak apa gimana? Hehehe

    Salam dari Galassia del Sogno

    BalasHapus
  3. mbak saya minta sepiring dong gudegnya buat buka puasa :D

    BalasHapus
  4. Kalo urusan gudeg aku pilih beli aja deh Mak... hehehe
    *ketahuan banget kalo emang aku males masak* :D

    BalasHapus
  5. WOW Keren nie artikernya
    Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
    Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter

    BalasHapus
  6. Selamat teehhh.... Daku aja masih harus berbangga sukse bikin gule hihihi...

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.