Top Social

Bring world into Words

Satu Lagi Dari Maicih, Warung Makan Konsep Kreatif

Kamis, 10 Juli 2014
Ada banyak enaknya jadi blogger. Punya teman banyak, nerbitin tulisan sendiri tanpa harus nunggu surat cinta dari editor (ya iyalah, di blog sendiri ini), ngontes berhadiah uang atau gadget dan ini nih.... di traktir makan-makan.

Karena eventnya di bulan puasa, makan-makannya cuma bisa pas buka bersama aja. Belum ada yang ngajak sahur bareng dan sepertinya saya mikir berkali-kali buat menerimanya (ngasal deh). Seperti undangan yang satu ini. Lagi-lagi saya dan 9 teman blogger Bandung diundang buka bersama di Warung Maicih. Tau dong, brand Maicih? Keripik yang punya rasa pedas berjenjang seperti aplikasi game ini ternyata melebarkan sayapnya.

Padahal kurang lebih setahun lalu musibah kebakaran menimpa pabrik keripik milik Bob Merdeka ini. Maicih dengan avatar (halah, apa atuh ya istilah yang tepatnya) tampak depan ini segera Move On. Sebuah Rumah Makan yang berlokasi di Jalan Soka No 5 Bandung (ga jauh dari stadion Persib) berdiri dengan anggun menawarkan konsep baru menikmati kuliner di Bandung.
Sambil menunggu teman-teman yang masih on their way,  saya muter-muter sekeliling ruangan. Sumpah ini interiornya apik banget. Saya jatuh cinta, nih. Biasanya penampakan tata ruang keren cuma bisa saya lihat di majalah atau tv, eh sekarang ada visualisasinya. Kapan ya saya punya rumah dengan interior seperti ini  Kreatif pisan lah.*kemudian mupeng*

Sesuai konsep yang diusungnya: Family, Youth, Culture dan Nature, seperti ini visualiasi dari ruang makan yang ada di Warung Maicih.

credit: Maicih
 Bawa si kecil dan  minta ASI? Jangan risih, di sini disediain ruang laktasi, anda akan tetap nyaman di ruangan ini.

Lalu kalau mau salat, tersedia mushala di sini. Lumayan luas dan nyaman. tempat wudhunya dirancang dengan nuansa nature yang asik.

dokumentasi Pribadi

Lah, ini reviewnya malah bahas tata ruang, ya? Kan mau bahas makanan. 
Eh, bentar. Jangan kabur. Sekarang saya ceritain nih. Khusus untuk bulan Ramadhan, Warung Maicih menawarkan  menu spesial. Ada  menu Ayam saus madu, Ayam saus Manis, Sapi  lada hitam dan Timbel komplit. Semuanya pake nasi dong. Secara saya harus berdamai dengan pencernaan, saya memiilih menu Ayam Saus Madu. Sesuai rasanya, manis dan bersahabat di lidah dan perut. Jadi kalau anda punya masalah dengan makanan yang pedas, ga don't worry, deh buat makan-makan di sini.



credit: Maicih
Kalau lagi makan, saya berubah jadi serius, anteng banget hehehe Foto by Nchie Hanny

Di luar menu khusus buka puasa masih ada menu lain yang bisa dinikmati di Warung Maicih. Ssstt... ada menu Iga Bakar  da Bistik Sapi dengan taburan bumbu khas keripiknya Maicih. Pedesnya asik, sama seperti keripik. Ada levelnya, jadi bisa disesuaikan dengan adaptasi lidah kita.

credit: Maicih

credit: Maicih

credit: Maicih
Kenyang makan, cerita ceriti ini itu, kami pamit pulang sekitar pukul 19.30. Masih ada suprise buat kami. Masing-masing blogger  dibekali oleh-oleh keripik singkong Maicih. Saya dapet keripik level 5. Pedasnya masih bisa dikompromikan dengan lidah dan perut saya. Buktinya, pulang ke rumah langsung licin tandas. Sendirian? Enggak, karena adik saya juga ternyata penggemar keripik pedas itu. Hasilnya saya jadi melek semalaman. Pilihan yang pas buat nemenin nonton bola atau ngalong ngejar hantu dead line kerjaan :D


Warung Maicih sendiri sebenarnya belum grand launching. Menurut Bob Merdeka,  rencananya setelah lebaran ini baru akan dilangsungkan. Selain menikmati berbagai hidangan, kita bisa booking tempat di Warung Ma Icih untuk acara-acara komunitas. Untuk info detilnya silahkan hubungi Warung Ma Icih sambil cicipin menunya di sana.

Warung Maicih
Lokasi : Jalan Soka Nomor 5
Buka : 12.00-21.00 (weekday)
           12.00-22.00 (weekend)
Telp  : 087722000990
FB: https://www.facebook.com/maicih
Twitter: @warungmaicih
web:  www.maicih.com

16 komentar on "Satu Lagi Dari Maicih, Warung Makan Konsep Kreatif"
  1. Wow, puasa gini ngiler liat iga bakar dikasi level bgitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maafkan kalau suah bikin dirimu ngeces :D

      Hapus
  2. Wow, ada ruang laktasi nya, ini yang keren.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru kali ini jalan keliling spot kuliner ada ruang laktasinya, Teh. Mantep pisan yaaa

      Hapus
  3. Iya salut buat ruang menyusuinya. Tinggal bagi ruangan smoking sama yang bukan aja deh :D hihihi. Ayam saos madu apa ayam asam manis sih, teh? Ceuk ulu mah ayam asam manis, cuma pelayannya salah ngomong bilangnya ayam asam madu. Rasanya paling enak dari semua nih kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Lu. Pas buat Busui ya. Itu yang ayam madu sama ayam asam manis penampakannya beda sih, Lu. Antara yang aku dapet sama twitpicnya Maicih. Kayaknya itu resepnya masih baru, setelah twipicnya launch. Eh, bener ga, sih? :)

      Hapus
  4. Pengen banget wisata kuliner kesana.. *ngiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuuu sini, ke Bandung Mba Hilda :D

      Hapus
  5. Iyah Maicih keren, sekeren review di atas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maicih Kang Ade (makasih maksudnya) ^_^

      Hapus
  6. wooww ngiler nich lihatnya, kapan yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu sini liburan ke Bandung ya, Ayu :)

      Hapus
  7. Komplit enaknya. Tempatnya nyaman, masakannya enak, harganya pas dikantong ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Entar mampir sini kalau ke Bandung, ya :)

      Hapus
  8. tempatnya kayaknya asik.. cuma jauuuh jauuh jauuh.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tandai dulu Mak. kali aja suami nanti ngajak maen ke Bandung :)

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.