Top Social

Bring world into Words

Ngintip lagi Twitnya Kang Emil

Rabu, 09 Juli 2014
Udah lama rasanya ga kepoin akun  twitnya Kang Emil. Pak Walikota yang satu ini emang dikenal sebagai sosok birokrat yang terbuka, suka berinteraksi dengan para netizennya yang kadang suka melemparkan twit usil atau ngasal.  Bukan cuma urang Bandung aja, ternyata teman-teman saya yang di luar kota, entah itu yang lagi 'ngumbara'  atau bukan juga banyak yang jadi fansnya.

Masalahnya kalau udah twit-twitan pake bahasa Sunda, secacra para followernya nanya pake bahasa ibunya, bikin teman-teman saya yang luar Bandung da ga ngerti bahasa Sunda pada bingung. Kenapa sih jadi pada ketawa?

Saya pernah bahas twit-twitnya beliau di sini, tapi belum cantumin terjemahan twitnya yang pake bahasa Sunda. Sekalian kangen baca twitnya beliau, saya buat juga alih bahasanya deh, sekalian nambah kosa kata bahasa Sunda buat yang baca posting ini. :). Mungkin ada joke yang sukar dimengerti, well itu adalah jokes khasnya urang sunda. :D



YaTuhan, foto saya kenapa jadi begini?Bahkan gambar yang iseng pun masih ditanggapin dengan becanda nih sama Kang Emil. Orangnya beneran humble, ya.



Payun itu bahasa sundanya depan. Jawabannya masih sama dong, ya.
Ceritanya tweep yang satu ini pengen curhatnya direspon,  dan ditanggapiin seperti replynya. Ada banyak twit Kang Emil yang suka mencandai para jomblo dan bikin saya nyengir. Hehehe ada-ada aja nih, urusan hati juga sampe dicurhatin sama beliau.

Kalau tweep yang satu ini ngaco, salah alamat kayak Ayu Ting ting. Sudah jelas kok Kalau Dayeuh Kolot itu masuk wilayah Kabupaten Bandung. Banyaknya pembenahan di berbagai sektor memang sudah kerasa kok. Btw soal PPDB sistem online itu saya no komen aja deh,  ternyata sistem regulasi seperti ini perlu adaptasi, ya. Konon di Jepang dan Perancis anjuran untuk sekolah yang lokasinya deket rumah juga sudah berlaku. Hmmm

Nah ini jawaban isengnya Kang Emil juga, merespon tweet iseng dari followernya. Saya bantu translate ya, jadi Kang Emi nyuruh tweep buat mengecek iket sunda Kali aja salah, malah pake perban. Ada-ada aja :D

Tetep santai merespon keluhan warga seputar polemik PPDB. Kepikiran ya nih tweep mengasosiasikan sama kapitalisme. Siapa itu Nietzsche? googling aja deh. Intinya si tweep ini bilang kalau jarak rumah ke sekolah dalam pendaftaran PPDB secara online kesannya seperti kapitalisme, dengan adanya poin insentif. Dibantah dengan cerdik dan santai juga oleh Kang Emil. Saur itu kalau bahasa Indonesianya sama dengan katanya.



Kalau pernah main ke Kings, pusat perbelanjaan di jalan Dalam Kaum pasti kenal sama wahana permainan kereta api untuk anak-anak. Namanya Ulil. FYI, pameget itu bahasa sundanya laki-laki. Istri? ya perempuan lah.



Sudah tau dong ya, Pendopo Bandung digratiskan sewanya buat penyelenggaraan resepsi pernikahan. Kalau yang ini sih dikasih hati minta jantung. minta catering digratisin. Segitu juga udah mending. 


Selalu ada joke buat mencandai para jomblo. Antara Cinta Tapi Ga Berani. 


Kalo yang ini ga usah diterjemahin ya.


6 komentar on "Ngintip lagi Twitnya Kang Emil"
  1. Seru ya kalo punya pemimpin yang ga gaptek, lebih kelihatan merakyatnya drpd blusukan.....
    Salam balik.... Galassia del Sogno | http://gebrokenruit.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka blusukan juga sih, dia :). Ide-idenya kreatif, orangnya humble, dan deket sama netizen.

      Hapus
  2. Your grandma has eyesight problem, ngakak guling-guling :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... iya Ika. Paling jago dia kalau udah bercanda

      Hapus
  3. Wah bener juga ya...bisa stalking ke twit@ridwankamil, lha ternyata cuplikan2nya disini bikin ngakak habis...makasi ya mba Efi :)

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.