Top Social

Bring world into Words

Keep In Touch Biar Enggak Kudet

Jumat, 11 Juli 2014
"Hahahha.... gue kudet, Fi!"

Saya mengerutkan kening ketika chating dengan seorang teman dan dia bilang begitu. Hah, kudet? Kudet apaan sih? Kudeta? Kudeta  hati? Errr, daripada malu-maluin saya nahan diri aja buat nanya. Tengsin, dikit hihihi.... 
Sampai akhirnya, berhari-hari kemudian saya baru ngeh kalau kudet itu singkatan dari Kurang Update. Lah, kalau gitu gimana kalau disebutnya Kute?  *halah maksa banget* Ternyata kosa kata saya harus banyak di-upgrade, faktor umur ga bisa boonng. *kemudian menatap nanar KTP dan nunjuk cermin* 

Padahal setiap hari selalu terkoneksi dengan jejaring sosial, FB, Twitter, BBM dan ehm, sebagai seorang blogger (iya, sumpah aku ini blogger :D) tapi masih bisa miss soal istilah baru kayak gini. Sepertinya harus dibuat semacam kamus gaul gitu, yang pernah dibuat sama mbak kenes nan cuco itu lho, Mbak Debby Sahertian. Hayo, kenal, ga? Enggak? Jadi siapa ini yang kudet?
sumber: submitedgeseo.com
Sejak ngeblog lebih aktif (itu versi saya)  akhir tahun kemarin, saya jadi banyak ketemuan sama temen, entah itu sekedar ngumpul biasa atau diundang oleh panitia berbagai acara. Nyimak, nyatet dan nulis di blog. yeay, berasa jadi wartawan. Ga ada yang ngedikte harus begini begitu seperti keresahan banyak teman-teman kalau yang namanya media mulai dipertanyakan independennya. Haduh, stop ah, berhenti bahas beginian, ntar tambah melebar pula. 

Nah, sekitar akhir pertengahan April, saya dapet undangan dari panitia Pesta Buku Bandung untuk meliput Press Conference-nya. (cieee, udah berasa sok penting gini deh, diminta ngeliput acara sebuah EO). Eh tapi, lokasinya  lupa-lupa inget. To be honest, saya itu kadang punya masalah dengan hafalan lokasi, hmmm semacam dislokasi ruang?  Apa ya istilahnya, jadinya suka mikir lama kalau harus menentukan rute yang ditempuh. Akhirnya  cuma nyengir pas sampai di lokasi. O, iya mestinya pake angkot ini, ngambil jalur ini, turun di situ bla bla bla... hahaha... Padahal  ada aplikasi Peta di HP tapi ternyata  masih  puyeng.  Paling gampang itu nanya temen yang hafal jalur atau rute, lebih cepat, ga pake lama. 

Cuma ada kalanya saya  nyimpen data kontak itu ga komplit. Misal si anu saya cuma berteman di FB, tapi ga BBM-an, ada nomer HPnya tapi kadang doi ga ngangkat kalau di telepon. Atau FBan,  terkoneksi di BBM tapi lupa ga ngesave nomer HPnya. Pusing deh ketika orang yang tadinya mau saya andelin malah susah dihubungi.  Soalnya, ga setiap saat orang cek akun medsosnya, kan?  

Saya  suka pusing kalau disuruh ortu buat nanya posisi adik yang belum juga balik, atau adik  yang SMS  ngabarin ini itu tapi sayanya ga ngeh. Kadang saya itu malas ngintip WA atau BBM, kecuali kalau lagi merasa urgent, hehehe... Makanya kepikiran gimana buat ngepin up "Important People" biar ga males scroll kontak di HP. Semacam shortcut kayak di HP atau Komputer, tapi ga menuhin layar, dikumpulin satu paket dalam satu fitur seperti folder. Adakah? 

Wohoo, saya harus ngaku lagi, ternyata masih "kudet'. Aplikasi People Hub dari Nokia Lumia ternyata bisa menjawab  keinginan saya soal itu. Makanya pas kemarin adik  minta dianter nyari charger tabletnya yang mulai ngaco sekalian deh colekin Nokia Lumia 1520 yang dipajang di sebuah booth di BEC, mall gadget yang terkenal di Bandung. Eh, boleh dong test drive?.  Siapa tau nanti ada yang tiba-tiba ngasih udah ga gagap lagi buat  pakenya *modus banget, ya*
sumber: digitaltrends.com

Dengan tampilan menu semacam tiles sama persis dengan aplikasi windows 8 itu, saya tekan tampilan social  (yang ada di sudut kanan atas itu lho), dan di situ ada fitur keluarga. Jadi nih,  di sana kita bisa nyimpan info penting orang-orang terdekat. Mulai dari tanggal lahir (ya, kalau enggak ada budget buat kasih hadiah paling enggak say hi dan kasih birthday wish yang manis, kan? :D), nomer HP, link jejaring sosial semacam FB dan twitter bahkan sampai rekaman chating dengan masing-masing kontak  ada di situ. Hmmm, ya ini lebih mudah, dibanding harus  ngubek-ngubek daftar inbox SMS atau harus scroll riwayat percakapn BBM dan WA.  Oke, Fix! Lumia 1520 ini sangat memudahkan usernya untuk selalu keep in touch, seperti taglinenya yang happening itu, "Connecting People".  Pertanyaan terakhir, ada yang mau 'traktir" saya Nokia 1520 ini, ga? Hahaha..... *ngarep*


Artikel ini diikutsertakan #Honestly Giveaway: Jangan Kudet, dong!
14 komentar on "Keep In Touch Biar Enggak Kudet"
  1. goodluck, teh :) pengen ikutan juga euy yang lomba blog di blognya mba arin. tapi... ah banyak tapinya. hahaha pemalesan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ge mepet dead line yeuh, Lu :D Aamiin. Hahaha sibuk jualan Easy Freezy

      Hapus
  2. Q jg mw ditraktir lumia dong....

    BalasHapus
  3. Keren ya Nokia Lumia ini, tapi aku nggak bisa ikutan secara nggak punya smartphone ini :(
    Sukses untuk GA-nya, Efi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ga punya juga mba Injul. Ini hasil test drive di mall hihihi :D
      Makasih :) Mohon doa restu biar dapet emas #modus

      Hapus
  4. ada kabar gembira buat kita semua.. :D

    BalasHapus
  5. saya jg mau ditraktir nokia lumia :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh kan, emang ada yang nolak? :D

      Hapus
  6. Serius nih, males cek WA or BBM? :D
    Kalau udah trkoneksi trus dg keluarga, jadi enggak ribet ya, Mba.


    Makasih udah ikut berpartisipasi di GA saya ya, mba Ef. ^-*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesekali, Idah. kalau lagi anteng sama yang lain (halah) balesnya lama, malah sampe di-ping sama temen yang ga sabar hihihi maafkeun.

      Semoga dapet bodyshop sama emas, ya Idah hehehe

      Hapus
  7. Widih... keren Lumianya :3

    Kunjungan balik dan followbacknya ditunggu kak di http://coretanrifqi.blogspot.com :)

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.