Top Social

Bring world into Words

UMPTN 17 Tahun Lalu, Saya Memilih ....

Kamis, 05 Juni 2014
Sudah bulan Juni. Musimnya liburan, musimnya tegang-tegangan  anak-anak kelas 3 SMA yang mau lanjutin kuliahnya ke Perguruan Tinggi. Sekarang namanya  SNMPTN, ya? Entah apa yang beda, dulu sih 17 Tahun yang lalu, iya 17 tahun! It's so freak oldiest, huh? Namanya UMPTN, Ujian Masuk Perguruan Tinggi Negeri. Lebih efisien UMPTN sih menurut saya, setidaknya dari panjang akronimya hahaha *ditoyor panitia SNMPTN, nih* Ah, sudahlah, mungkin ada hal lain yang saya ga mudeng kenapa ada pergantian nama. Sama pusingnya ketika saya lulus SMP dan lanjut ke jenjang beikutnya jadi SMU (Sekolah Menengah Umum), lalu sekarang jadi SMA (ini kenapa jadi protes ga penting, gini, ya?).

UMPTN
credit


Nah, mari mundur ke tahun 1997. Anggap aja kita pinjem mobil ajaibnya Michael J Fox dari film Back To The Future itu (kalau pinjem mesin waktunya Dora Emon, sensasi adrenalinnya kurang. Secara Mobilnya Michael J Fox kudu nyari dulu petir biar bisa jalan :D). 

Waktu itu, jujur aja saya masih galau. Mau ambil jurusan apa pas kuliah. Awal kelas 3 SMA eh SMU saya sempet milih jurusan Bahasa, tapi mikir ke depannya, proyeksi buat milih jurusan kuliah yang lebih luas (tuh kan, galau) akhirnya pindah ke IPS. Kenapa IPS? Karena kalau di IPA saya bisa sutres, nilai-nilai eksak saya ancur dan saya termasuk yang susah mencerna materi eksak. Masih mending IPS, meskipun resikonya mual mulas aikbat terlalu banyak hafalan.

Hot button akhirnya  saya temukan ketika pelajaran Ekonomi itu ada materi Sejarah Pemikiran Ekonomi. Mulai deh saya mengenal teori Adam Smith dengan revolusi Industrinya,  David Ricahrdo soal tanahnya itu, keparnoan seorang pemikir ekonomi, Robert Malthus,  yang bikin teori manusia vs kesedian makanan kayak angka deret ukur vs deret hitung, teori Keynesian yang katanya modern dan kontemporer, Karl Marx yang sosialis, lalu pemikir Indonesia yang keren, Soemitro Djojohaikusumo, Mohammad Hatta dan entah siapa lagi (sumpah, lupa hihihi). 

Makanya ketika ngambil les persiapan UMPTN (mainstream anak SMA kelas 3 waktuitu pulang sekolah pergi les) di SSC saya jadi tergoda buat tau banyak tentang pelajaran ekonomi. Ya, sedikit bikin perut melilit kalau udah bikin kurvaa-kurvaan, tapi ga serumit pelajaran matematika murni. Apalagi waktu itu guru ekonomi di tempat les, Pak Kosim bercerita asyiknya ngulik ekonomi. 

Biasanya disela-sela materi les, guru-guru les suka kasih gambaran kalau ngambil jurusan akuntansi prospeknya seperti apa, triknya gimana, kalau ambil sospol kayak gimana, jurusan sastra seperti apa, bla bla bla....  akhirnya saya mantep tuh ngecengin jurusan IESP. Begitu melihat passing gradenya, olalala.... banyak pesaingnya, euy. Ah, sudahlah, cuek bebek, kumaha engke. Saban try out, saya selalu masang (kesannya kayak togel gitu, ih)  milih jurusan IESP buat pilihan pertama Buat pilihan kedua saya selalu ganti-ganti, random gitu. Kadang ambil sastra Jerman, sastra Inggris atau lainnya. Pokoknya yang pertama selalu IESP UNPAD.

Karena udah eneg dengan belajar, pas menjelang EBTANAS dan UMPTN saya cuma buka-buka latihan soal dari tempat les. Puyeng  binti males lihat text book yang tebelnya kayak kamus. Ga salah juga, karena tipikal soalnya ga jauh-jauh dari yang saja pelajari dari soal les. Heu... efektif, ya :P

Akhirnya ujian itu tiba juga. Setelah daftar  dan dapat kartu peserta, saya dapat tempat tes di ITENAS, jalan PHH Mustofa alias jalan Suci. Tadinya mau sok gaya, sok apik, kartu pesertanya  dilaminating. Dan.... bencana itu terjadi. Entah gimana, pokoknya laminatingnya gagal, plastik yang dipake buat ngelapis kartu pesertanya meleleh dan melelehnya pas di foto saya. Hiks..... bukan cuma tampak aneh, tapi mengerikan. Kesel, sebel sama tukang laminatingnya. Mau minta ganti ga mungkin juga, akhirnya setelah diprotesin rame-rama bareng temen, si Aa yang laminatingin itu ga kasih charge, alias gratis. tapi tetep aja bete. Muka saya di kartu peserta itu jadi ancur, jelek pisan lah. 

UMPTN
credit

Pas ujian, seperti biasa kartu pesertanya disimpan di sudut kiri meja. Ruangan yang saya pake ga kasih fasilitas bangku chetos kayak kelas perkuliahan seperti umumnya. Mungkin karena jurusan teknik yang nota bene butuh space luas buat menggambar, akhirnya dapet bangku yang panjangnya ngalahin bangku anak SD. Iya lah, tau sendiri kan anak-anak teknik itu kalau ngegambar kertasnya seperti apa. 

 Lanjut....! Pengawas ruangan waktu itu merhatiin kartu saya. Deg! Pasti dia curiga lihat kartu peserta saya yang aneh itu.

"Ini kartu peserta kamu?"
"Iya, pak," jawab saya setengah salting.
Sambil merhatiin kartu, dia nanya lagi, "Kenapa rusak?"
"Errrr... itu meleleh pak, waktu dilaminating," kata saya setengah takut. Takut dikira joki, sih. Padahal saya belum pernah naik kuda sekalipun, sampe sekarang! (apaan, sih).
"Punya KTP atau kartu identitas?"
Aduh, kok jadi diinterogasi. Sementara beberapa kepala mulai tulah toleh. Aib deh, kalau sampe masuk koran. Huhuhu....
"Ada, pak."
"Coba saya lihat."
Setelah minta ijin ngambil dompet yang ada di tas dan disimpan di depan ruangan, saya nunjukin kartu identitas saya, "ini, pak!" 

Fiuhh, syukur deh. Setelah membolak-balik kartu identitas dan ngembaliin lagi, pengawas yang ternyata baik hati dan budiman itu bilang gini, "Silahkan lanjutkan lagi. Sebenernya ga wajib kok kartu pesertanya dilaminating gini."

Beberapa minggu kemudian, akhirnya keluar juga pengumuman UMPTN, nya. Beberapa nama temen yang saya kenal, saya lingkari. Secara tahun segitu belum punya HP, ucapan selamatnya saya sampaikan pas rikues-rikuesan di radio. Selamat ya buat si ini, si itu. Dan hampir semua penyiar radio yang siaran emang kebanjiran ucapan selamat. Malah ada yang ngasih hadiah kaset buat penelpon yang lulus UMPTN. Waktu itu saya nelpon radio MGT dan dapet kasetnya Human Nature yang albumnya Telling Everybody. Salah satu lagunya yang pernah ngehits adalah recyclenya All Out of Love itu, lho. Entah kemana covernya. Sementara kasetnya udah buluk gini :D

UMPTN
koleksi pribadi
Sebenernya waktu pengumuman UMPTN itu saya keterima, dapetnya di Sastra Jerman UNPAD. Dasar sayanya aja yang keras kepala, ga keterima di  di pilihan pertama alias IESP UNPAD, dengan cueknya ga saya ambil dan ngambil IESP di UNISBA dan mengabaikan plihan kedua yang keterima. Terang aja, ibu saya misuh-misuh. Tau gitu, ngapain dilesin? Buang-buang uang aja, gitu katanya.  Syukurnya bapak saya belain saya. Apalagi waktu itu saya dalihnya diitung-itung dengan kuliah di UNISBA beda dikit budgetnya. Tahun '97 biaya kuliah saya per semesternya ga sampai setengah juta. Seinget saya sekitar Rp. 20.000/sks, dan ga ada biaya lain selain lab, UTS dan UAS (kecuali uang DSP yang dibayar awalmasuk, itu juga pilihan nominalnya lumayan ringan). Ya sih, masih lebih murah di PTN. Cuma dengan jarak yang lumayan jauh, di Jatinangor, pilihannya kalau ga ngekos yang PP dari rumah. Sementara kalau di UNISBA cuma setengah jam aja, ongkosnya pun sekitar 1000 perak, PP.  Ngeles banget ya. Akhirnya ibu saya kalah suara dan merelakan  kuliah di UNISBA.  Bandingkan dengan biaya kuliah sekarang, Rata-rata setaun saja, perlu  sekiar 4 jutaan buat satu semester. Wiiih, jomplang sangat, ya. Hantu Inflasi itu bener-bener kebangetan. 

Di kampus ini, ada beberapa dosen favorit. Salah satunya Pak Hamid Hasan Baagil yang ngajarin mata kuliah Ekonomi Koperasi. Beliau ini salah satu staf di Bank Indonesia. Ngajarnya asyik, sayangnya sering bentrok dengan kesibukannya di Bank Indonesia Bandung. 

Pas masuk kuliah, saya mulai pake jilbab.  Ketemu teman-teman baru dari berbagai pelosok nusantara bikin saya terpengaruh. Secara saya bawaannya ngomong cepet, sering dikira mahasiswa asal sumatera, apalagi kulit saya yang eksotis (baca : item manis :D), ga terlihat ciri kas sundanya. Sekarang sih, sundanya kerasa kok. Entah apa yang bikin sundanesenya saya balik lagi :P. Tapi serunya dapet kosa kata baru dari temen yang berasal dari lain daerah. Kadang suka jadi bahan buat ngisengin hahaha...


Malam Balas Budi
Malam Balas Budi di Gunung Puntang. Coba, saya yang mana?

Seminar
Jadi panitia Seminar Otonomi Daerah tahun 2000 di Hotel Horizon.

Tujuh belas tahun berlalu, kadang saya sering lewat kampus saya, yang semakin rame, padat dan kelas-kelasnya yang meluas. Beberapa gedungmulai sekitar jalan Taman Sari, Rangga Gading dan sekitarnyajadi bagian lain dari UNISBA. Rasanya jadi kangen sama teman-teman kuliah yang udah tersebar di pelosok negeri.  Ihik... kenapa jadi melow gini, ya? :)
9 komentar on "UMPTN 17 Tahun Lalu, Saya Memilih ...."
  1. Hmm ... masa kuliah memang mengasikan, beda jauh dgn masa kerja di PNS ,,, :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan cuma PNS aja, yang swasta juga kalau ditanya kayaknya milih mengulang jaman kuliah lagi dibanding puyeng sama kerjaan :D

      Hapus
  2. Wuaahahhaha, seruuuu banget mak. Kalo urang sunda, bilangnya seru pisan ya teh? Hehehhe.... Duh, kebayang deh, keringet yang netese segede jagung pas diinterogasi petugas. Untung ya, LJK-nya Mak Efi kagak robek kena kringet, hihihi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mak. Kebayang ga, kalau si pengawasnya ga percaya, trus jadi headline koran. "Seorang Peserta Tes Dicurigai Karena Kartu Pesertanya Meleleh." Ih, enggak banget, ya. Hina dina binti nista :D

      Hapus
  3. Satu tahun di atasku, Mak. Aku kuliah 98. Dan sama, karena cuma masuk pada pilihan kedua, aku malah nolak dan milih kuliah di tempat laen. *toss*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata ada yang sependapat denganku, tosss mak :D

      Hapus
  4. saya kuliah tahun 2003.. keterima pilihan kedua dan saya ambil.. padahal melenceng jauh (dari IPA ke IPS), tapi karena tdk masuk logika itu, saya berpikir kalau itu jalan dari Allah, dan ternyata benar saya dapat banyak sekali dari Fakultas Psikologi :) *nostalgia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masya Allah, rencana Allah emang selalu lebih baik dari yang kita mau, ya, mak. :)

      Hapus
  5. subhanallah mbak.. mbak yang sudah lulus aja sangaat rindu masa-masa kuliah ya. saya sendiri juga hampir akan merasakan apa yang mba rasakan haha :)) jalan semester 3 mbak, mohon doanya ya :) jurusan bahasa memang butuh kerja keras :D

    sukses ya mbak ^^

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.