Top Social

Bring world into Words

Lebih Bijak Ngeshare Link di Medsos

Kamis, 15 Mei 2014
Beberapa hari terakhir ini sering melihat share yang wara-wiri di Time Line facebook saya. Ada yang sekadar lucu-lucuan, berbagi pesan yang baik dan ini niih, bikin kening berkerut. Lha kok gini? Kok gitu? 

sumbernya dari sini


Misalnya nih sharing seorang remaja yang misuh-misuh di kereta gara-gara tempat duduk. Ah sudahlah, yang ini enggak usah diperpanjang lagi, ya. Lalu sharing tentang penyebutan Insya Allah vs Inshaa Allah. Ini sih saya cuma mesem-mesem aja bacanya. Sebenernya ini soal transliterasi aja menurut saya. Udah jelas kok dalam panduan Al Quran terbitan Depag. Cukup itu aja deh. Kan enggak sembarang orang bisa duduk di depag untuk membuat panduan ini. Silahkan buka mashaf Qurannya, ya :)

Lalu selain heboh-heboh penulisan transliterasi ini, muncul share lain.  Kasus pelecehan terhadap mahasiswa baru yang ternyata linknya hoax, perang status antar para pendukung partai - yang ini saya acuhkan bikin eneg soalnya -, boradcast di BBM soal tutup buku amalan, sejumlah ayat yang kalau enggak dishare bakal celaka dan sederet hoax lainnya. 

Soal BC ini saya pernah dibuat sewot. Saya lupa lagi detil isinya, cuma ancemannya  terasa rese, neyebelin! Pasalnya,   kalau enggak dishare saya bakal didatengin pocong yang minta dibukain tali atau mendadak tidur bareng saya. Hiiiy, BC yang menyebalkan. Saya enggak percaya beginian meskipun saya paling ogah nonton film horor. Lucunya lagi pas dapet BC ini saya baru saja pulang dari rumah sakit pasca operasi yang meninggalkan bekas sayatan sejengkal. Lumayan nyeri, membuat saya harus pelan-pelan bangun dari tidur. 

sumber gambar dari sini

Kejadiannya tanggal 1 Nopember 2012,  sekitar bada isya, saya mendapatkan bc itu. Seperti biasa,  saya abaikan. Kebetulan waktu itu belum shalat, dan lagi asyik membaca buku. Hanya  berselang beberapa menit setelah mendapat BC itu, tiba-tiba saja ranjang saya bergetar kencang. Belum ngeh kalau waktu itu terjadi gempa dengan skala 5,8 Richter.  Saking kagetnya, rasa nyeri di perut saya abaikan dan buru-buru ngacir ke kamar mandi buat mengambil wudhu dan salat Isya. Enggak lama setelah  saya shalat, baru deh saya tau kalau ternyata terjadi gempa. Duh, sumpah deh, itu yang pertama bikin hoax nyebelin banget, lelucon enggak lucu!


Jujur aja, saya pernah juga tersengat latah ikutan ngeshare. Seingat saya terakir kali share-share itu pas lagi heboh-hebohnya kudeta di Mesir. Beberapa link saya sadari ada yang hoax, dan kalau pun bener juga kayaknya ga etis buat disebar. Enggak semua orang bisa nahan lihat gambar bernuansa sadis. Masih inget juga share gambar pembantaian Rohingya, bantai pesawat yang jatuh di gunung Salak dan pelecahan ospek di Malang? Wew, ternyata semua gambarnya hoax, ya.

So, mari bijaklah ngeshare link apapun yang terlihat wara-wiri. Ada yang memang sarat hikmah dan bagus buat dishare, sekadar lucu-lucuan pun sih oke, selama tidak nyerempet SARA atau menyinggung pihak tertentu. Dan....jangan lupakan juga validitasnya kalau berkaitan dengan berita. Kalau sekiranya berpotensi jadi bahan ribut, ya skip aja deh. Setuju?
9 komentar on "Lebih Bijak Ngeshare Link di Medsos"
  1. Aku kadang kalo ada bc g baca langsung skip :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, yg beginian diabaikan aja. :) Meski kesel, belum pernah sih sampe nyemprot yang ngirim hehehe *sabar sabar*

      Hapus
  2. Setuju mak, saya juga paling males dapet bc bc yang gak jelas, kalau keseringan saya remove aja daripada bikin bete :p facebook juga saya protect wall nya jadi orang gak bisa sembarangan kirim gambar atau apa gitu ke wall saya. Eh, saya mah temen di facebook juga milih-milih deng, kalau yang gak kenal banget mah, atau yang emang gak sreg ga saya confirm. Akun media sosial kita kudu bikin kita nyaman dan jauh dari hal-hal negatif kan ya mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak. Suka mules kalau kebanyakan share yang hoax itu, ya

      Hapus
  3. Pake kalimat klarifikasi aja pas share.. kaya: "Beneran?", "Gue ga tau ini asli atau boongan"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kalau itu laen ceritanya, Dit. Kadag ga pake pengantar, kesannya kayak yang setuju sama konten sharenya itu.

      Hapus
  4. Iya ya Mak .. harus hati2 kalo mau ngeshare ...

    Eh habis operasi apakah? Sudah pulih kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah pulih, mak. Ada kista di rahim, udah besar, jadi harus dioperasi.Selama itu ga nyadar ada kista ngendon di perut. Duh, pola makanku ga bener kayaknya :)

      Hapus
  5. saya juga jarang sekali share2 berita. Apalagi kalau masih 'hot' di media. Kadang yg ngeshare suka sambil emosi. Trus beritanya jadi kemana2

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.