Top Social

Bring world into Words

Prompt #39: Kedai Bakso Pojok

Senin, 17 Februari 2014

Credit : Rinrin Indrianie

Anakonda yang ngekos dibalik perutku sudah riuh berdemo, menggelitik lambungku seperti balon yang ditiup. Lapar itu perih, jendral!
“Jeng, mau coba bakso itu, ga?” Bagus menunjuk sebuah kedai bakso di sudut jalan yang ramai. Aroma khasnya yang menguar sampai radius 100 meter begini, siapa tahan?  Anggukan kepalaku yang memantul di spion motor direspon Bagus dengan sigap.
Aku dan Bagus segera mengisi sudut meja yang baru saja ditinggalkan sepasang mahasiswa. Wajah-wajah antusias segera menghentikan kicauan, menyingkirkan aneka gadget di tangan mereka saat pesanan datang.

“Baru pertama datang, ya, mbak?” sapa seorang ibu.
Aku mengangguk. “Ibu sudah sering ke sini?”
“Baksonya enak, mbak. Murah lagi. Saya suka beli di sini setiap hari,”  bulir-bulir keringat menetes di pipinya yang tembam. Ah, bahkan ibu ini tidak peduli soal diet.
“Bener, Jeng. Gurih banget,” Bagus terinfeksi virus yang sama. Setelah memoto dan mengunggahnya ke akun sosmed, ia begitu khusyuk dengan hidangan di depannya. Eh, kenapa aku merasa biasa saja? Padahal tadi laparnya ampun-ampunan.
***
 “Jeng, minta kresek ...” Bagus yang baru numpang dari toilet yang  muncul, sambil menangkupkan kedua tangannya di depan mulut.
Sontak aku melakukan hal yang sama saat sebuat jeritan ibu-ibu gemuk tadi terdengar keras. “Aaaah,  janin!”

*194 kata*

16 komentar on "Prompt #39: Kedai Bakso Pojok"
  1. apakah ini artinya baso dari janin???

    BalasHapus
  2. jangan2 abis ini saya puasa ngebakso setaun karena jijik hiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. jangan dong. Cuma flash fcition aja, kan/ #eeh

      Hapus
  3. banyak yang stop ngebakso nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya enggak, cuman emang jarang aja ^_^

      Hapus
  4. awalnya ngebayangin bakso kayaknya enak banget, endingnya yg bikin jijik, jadi eneg deh... hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... abis kalau endingnya biasa aja, ga seru.

      Hapus
  5. wuaahhh, nggak mau makan baksoooo

    BalasHapus
  6. ehm.. yang dimuntahin Bagus bakso apa? Janin itu dimana? Kalau bakso janin kan gak mungkin msh dalam bentuk seonggok janin.
    Bakso mungkin ya bukan baso :D
    Kontan < rasanya mungkin gak pas, spontan atau sontak mungkin lebih enak heheheh
    Lapar itu perih, jendral! < ini kan kalimat penegasan sepertinya kudu pake tanda seru

    sedikit saran aja sih Mbak ^.^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ceritanya kan Bagus numpang ke toilet, nah ga engaja lewat dapur lihat adonan ada janin. Kurang ngena ya, pesannya? hehehe
      Thanks koreksinya, Ran. Aku perbaikin sekarang. *peluk*

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.