Top Social

Bring world into Words

Ngamen, Antara Menjajal Bakat dan Terdesak Kebutuhan

Rabu, 19 Februari 2014
Seminggu kemarin (sumpah bukan lagu Kahitna), saya pergi ke pasar. Sudah lama saya enggak bikin martabak telur. Makanya saya bela-belain segera ngibrit (halah, biasa aja sih, ga pake acara lari-lari) ke pasar depan rumah yang akhir Januari kemarin ini dikunjungi pak wali yang fenomenal itu (boleh dong bangga?) hehehe.

Selain kulit lumpia dan telur, komposisi wajib yang ga boleh lewat tentunya seledri dan bawang daun. Rempah-rempah hijau ini selain taburan asyik sebagai pemanis sayuran juga bikin gurih masakan. Makanya, saya suka heran kalau ada yang bilang ga suka. (ah, topik absurd, sama anehnya mungkin buat orang lain yang heran saya ga suka pete dan jengki).

Buat beberapa item tertentu saya sudah punya langganan. Buat cari ayam, saya beli di mamanya Agna, mamanya adik saya waktu di TPA dulu. Kalau beli sayuran, saya beli di tante yang entah siapa namanya, saya lupa (sebenernya ga sempat) buat nanya. Buat beli ikan pindang, buah-buahan, atau kelapa parut juga saya sudah punya lapak tersendiri yang jadi main destination (sok keren banget). 

Mari kembali ke jalan yang benar. Tadi saya bilang soal bawang daun dan seledri, kan? Nah buat inggredients yang ini saya suka beli di lapaknya teh Diar, tetangga saya. Bayangin deh, dengan 2.500 perak, saya dikasih banyak banget. Menghabiskan 50 lembar kulit lumpia, saya cuma perlu sepertiganya dari seledri dan bawang daun yang saya beli. Ah, murah banget, kan? Sayang, saya lupa buat motonya hehehe.

Nah, lapaknya teh Diar yang biasanya penuh itu ga biasanya lagi sepi. Bukan jam-jamnya sibuk yang belanja juga sih. Saya seneng aja, jadinya ga pake lama nunggu diladenin.  Sambil nunggu teh Diar yang nyiapin belanjaan saya (yang seuprit itu), muncullah sosok ramping semampai dengan rambut tergerainya. Duh sumpah, saya minder sama dia. Tapi saya yakin, dia sirik sama saya.

Tau ga, kenapa?
Karena saya perempuan tulen, dan sosok ramping semampai yang bodynya bikin saya minder itu adalah seeorang ... ehm, bencong!  Mengingatkan saya sama peran ajaib yang sering dimainkan oleh komedian Aming. Dengan kecrekannya yang khas itu, dia menyanyi asal. Saya curi-curi pandang (karena setau saya mereka yang penampakannya menyimpang ini) tidak suka diperhatikan. Ah, ga usah jadi bencong, waria, wadam atau apapun itu, yang normal saja ga suka jadi objek penelitian, diamati lama-lama kan?

source: m.okezone.com
Dengan bait dan lirik yang saya enggak ngerti (saya harus belajar bahasa jawa nih) banci kaleng (sebut saja begitu) ini asyik nyanyi sambil meliuk-liukan tubuhnya. Ga sensual seperti artis dangdut di tv sana memang, tapi sudah cukup bikin saya dan teh Diar tertawa geli. Kebetulan, asistennya teh Diar itu seorang cowok dan sedang berada di luar lapak, merapikan dagangan.. Selesai menyanyi, si banci ini meminta imbalan ngamennya itu.

"Teteh, sawerannya dong," rajuknya, khas ala banci seperti yang biasa saya temui.
"Ga ada receh euy, suer. Ntar aja lah," kata teh Diar yang ada dibalik lapaknya. 
Bete enggak dikasih receh, jari-jari lentik si mas ramping (dia emang cowok kan?), sontak terulur, mencubit perut asistennya teh Diar yang mengumpat sebal. 

"Dasar &#%$*"

Saya dan teh Diar akhirnya tertawa pake suara setelah berusaha nahan-nahan. Ditolak di satu lapak, banci ini ga pundung. Dia melenggang, ngamen lagi di lapak lain, masih dengan gayanya yang khas, centil, kenes dan tentu saja dengan andalannya itu, meliuk-liukan tubuhnya  sebagai pemanis performance-nya.

source : .infobdg.com
Saya jadi inget, kalau di beberapa angkot yang saya tumpangi, entah itu di perempatan, angkot yang melaju pernah menemukan 1-2 pengamen yang rada maksa. Bikin penumpang ngasih recehan setengah hati karena merasa teintimidasi.  Seperti yang pernah saya dan teman saya dapati di sekitar Stasiun-Pasar Baru, tuh.  Pertimbangan ngasih bukan karena suka suaranya, tapi karena terpaksa. 

Di tempat lain, saya pernah menemukan pengamen yang sumpah suaranya keren banget. Misalnya di perempatan Pasirkaliki, samping Circle-K, atau Perempatan Rajawali yang pengamennya punya banyak fans anak-anak SMA dan titik-titik lainnya yang saya sudah lupa lagi. 

Jadi inget program audisi pengamennya yang diadakan Pemkot Bandung baru-baru ini. Saya harap, mereka yang ngamen ini benar-benar terangkat harkat martabatnya. Punya prestise, meski tidak melesat karirnya seperti seorang pengamen yang pernah melaju di ajang Indonesian Idol beberapa tahun lalu itu (eh siapa namanya, ya?).  

By the way kalau lihat para finalis Indonesian Idol sekarang,  suaranya keren-keren banget, ya. Bukan menafikan kualitas para pengamen, tapi  realistislah, finalis yang nampil di babak final cuma belasan. Kalau sudah punya lahan di rumah sendiri, mudah-mudahan mereka tidak kalah kerennya dengan para pesohor yang melejit lewat ajang adu bakat itu.

Pertanyaannya, bagaimana dengan nasib banci kaleng itu, ya? Abaikan soal orientasi sex mereka. Eh saya bukan pembela mereka yang nyeleneh ini. Hidup layak dengan rejeki yang halal, cara dan bagaimana membelajakannya itu penting. Mudah-mudahan, si mas yang semampai tempo hari yang saya temui di pasar itu bukan cuma mendapat pekerjanan yang lebih baik, tapi juga lingkungan yang baik,tidak menafikan takdirnya yang sudah Allah kasih, bukan sekedar mendapat penghasilan yang lebih baik.

Keluar dari pasar, ealah, saya nemu lagi seorang bencong yang juga  ngamen. Bedanya yang satu ini rahang, perawakan dan raut mukanya ga selembut dan segemulai banci di dalam pasar tadi. Duh, saya ga bisa berkata-kata lagi.

7 komentar on "Ngamen, Antara Menjajal Bakat dan Terdesak Kebutuhan"
  1. Hmmm ... soal ngamen ... ?
    Ngamen adalah profesi jasa menghibur, melalui nyanyian ...
    So intinya adalah sajian nyanyian ... Kalau nyanyiannya bagus ... saya pasti memberi ... jika tidak ... walau dipaksa sekalipun saya akan berkata mohon maaf dengan sopan dan senyum ...
    jika dia masih maksa juga ... terpaksa saya keluarkan taring ... "Gua dulu juga kayak ente ..., Ane juga ngamen dulu ... tapi ane nggak pake marah-marah kalo ada orang nggak ngasih " (biasanya mereka melengos pergi ...)

    Apa saya berbohong ?
    Tidak ... saya tidak berbohong ... saya memang "more or less" pernah menjual jasa bermain musik ... dengan harapan dibayar ... :) (walaupun tempatnya tidak di jalan-jalan ... tapi di lobby-lobby hotel ...)(hehehe)

    Program walikota Bandung memang keren itu ...

    Salam saya Efi ...
    (panjang bok ...)(punten yak ...)

    (18/2 : 11)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, kalem om. Kalau komennya panjang, berarti konsen nih hehehe (geer banget dah). Iya, ya. ngamen itu konotasinya ada di jalanan, jadi kesannya gimana gitu. Saya jadi inget, waktu kuliah dulu teman-teman saya kehabisan dana buat acara jurusan. Sambil masang baligo di Cikapayang (sekarang jadi taman dago yag sohor sama alfabet D A G O nya itu) pada ngamen dan lumayan jadi punya tambahan buat uang makan panitia yang lembur sukarela. Nah soal nolak, kalau penumpangnya rame, saya masih berani nolak. kalau sepi, cuma 1-2 orang, duh ngeri euy.

      Hapus
    2. Kalau ketemu pengamen, tolong dikasih ya om...tidak ada orang yang bercita-cita menjadi pengamen om, kalaupun maksa berarti satu harian mereka tidak ada yang ngasih om...Aku pernah hidup bersama mereka sebagai gelandangan jalanan, jadi sangat paham betul kondisi mereka.

      Hapus
  2. saya enggak suka bawang goreng & seledri :D

    BalasHapus
  3. Ngomong-ngomong soal Indonesian Idol, ada pengamen yang jadi peserta audisi. Nggak lolos sihh, tapi dia punya lagu ciptaan sendiri, trus lagunya dibeli sama Partai Hanura :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang mana ya? saya ga nyimak proses audisinya, apa yang pake jilbab dan abwa gitar itu bukan?

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.