Top Social

Bring world into Words

Me, Auksin and High Heels

Minggu, 02 Februari 2014
Time flies so fast. Januari sudah lewat. Warmly welcoming February, meskipun bulan kemaren target saya buat #1Day1Post enggak terpenuhi. Saya nunggak 8 posting! Buahahaha.... Itu setara dengan 1 minggu lebih sehari. But anyway, itu prestasi tertinggi saya ngeblog selama ini (pledoi nih yee). Saya coba bandingin dengan catatan posting bulan-bulan sebelumnya. Ya, yang Januari kemaren ini yang frekuensinya paling banyak! Horeee... 20 posting di sini dan 3 posting di blogdetik. Well, lumayan deh.
*Opening yang aneh, dibuka denga curcol geje*

source : metanom.net

Hei, ngomong-ngomong soal rekor, rasanya hampir di jenjang pendidikan  dari SD sampai kuliah saya hampir selalu pegang rekor sebagai mahluk termungil. Bayangin deh, postur  imut nian (dengan tampang yang juga imut hehehe), tinggi badan yang ga sampai 150 cm.  Entah effort yang kurang poll atau gimana, ya hasil akhirnya seperti ini. Sudahlah, syukuri aja pemberian Allah, mungkin dengan postur seperti ini ada kelebihan lain yang Allah siapkan buat saya.

Waktu SD dulu sih pernah diajak latihan renang sama temen-temen. Tapi sepertinya dalam gen saya ada kecenderungan seperti kucing yang takut air, saya abaikan ajakan itu. Sampai SMA (waktu itu  belum pake jilbab), ga ada satupun gaya renang yang dikuasai. Mungkin cuma gaya batu aja, alias diem hehehe..

Sekitar dua tahun kemarin saya juga pernah mau juga diajak berendam (diem aja) di pemandian Drajat, Garut. Tentu saja yang ruangnya tertutup ya. Aurat bo! Hehehe.... Hasilnya, saya ga mau brendam lagi. Satu  alasan lainnya saya ogah berenang adalah badan jadi gatel-gatel. Padahal itu kolamnya air panas yang konon bagus buat kulit. Entahlah....

Pernah sih minum suplemen peninggi badan, Zevit-C yang waktu itu populer dan happening banget. Iklannya suka wara wiri di majalah remaja yang saya beli (kangen deh sama koleksi majalah remaja saya yang pada ilang itu, hiks). Bukannya nambah tinggi badan, yang ada perut saya jadi mules kaya cucuian yang dipelintir biar airnya terperas.  Akhinya saya ngibarin bendera sambil lemparin handuk ke keranjang (penghamburan idiom), menyerah!

Ngomong-ngomong soal peninggi badan,  jadi inget juga sama materi Biologi yang saya dapet waktu SMP dulu. Selain nih gurunya asik dan cakep (eaaaaa, anak SMP kelas 1 udah kesengsem sama guru), pelajaran eksak yang satu ini (biar banyak poin-poin yang harus dihafal). Paling suka juga, soalnya paling aman dari rongrongan si jago merah. Heeh nih, entah kenapa waktu SMA kelas 1-2 raport  nilai materi IPA dan matematika ada aja yang kesenggol tinta merah. Hihihi... masa lalu yang  suram! Nobody perfect (ngeyel banget).

Kembali ke topik. Jadi waktu SMP dulu ada beberapa istilah yang saya hafal. Salah satunya adalah hormon Auksin. Bersama hormon Sitokinin, Auksin ini adalah hormon yang berperan dalam mengatur pertumbuhan dan perkembangan pohon. Tentu saja setiap pohon punya kadar yang beda-beda. Hormon yang ada di pohon Palem sama pohon cabe misalnya, pasti beda lah.
 Eh, pernah dong disuruh bikin percobaan nanam kecambah di kapas?  Waktu itu saya naruh kecambah di tempat gelapnya itu di kolong  lemari.  Nah setelah waktunya ngumpulin, guru Biologi saya yang namanya Pa Uus (jangan kecepetan atau disatuin ngejanya) menjelaskan kenapa tumbuhan itu bisa tinggi. Ya pencetusnya itu hormon auksin tea.
Me, Auksin and  High Heels
souce : wargad10.mdl2.com 


Terus dengan teknologi yang segini masifnya ternyata belum ada rekayasa genetika yang bisa ngemodif  auksin ini diaplikasiin ke tubuh manusia. Widih, jadi mahluk percobaan? Kebayang ga sih, kalau nantinya ada relawan jadi korban, terus badannya bukan cuma tambah tinggi, tapi jadi berakar, bercabang, ada rantingnya dan berbuah. Eerrr, kayak karakter swamp thing yang sempat populer  tahun 1990an itu!

Me, Auksin and  High Heels
source : www.thewareaglereader.com -


Imajinasi yang makin ngaco aja, ya.
Minder? Dulu iya, sekarang  masih ada, dikit aja.  Pernah coba kamuflasein (bukan bunglon, ya) tinggi badan dengan high heels atau wedges, tapi tidak dengan egrang hehehe.... Yang paling working sih ya wedges, ga terlalu nyiksa. Itu pun ga lebih dari 5cm. Nanggung banget, ya. Tapi karakter saya yang simple, pemalu (suer deh), santai kurang klik sama wedges. Akhirnya cuma sesekali aja dipake dan saya lebih suka pake sendal atau sepatu yang flat. Makin keliatan aja imutnya saya hehehe... Ah biarlah, small is beautifiul. Mungil itu kiyut, awet muda. :D


4 komentar on "Me, Auksin and High Heels"
  1. idem mbak.. saya juga ga sampe 150cm hihi

    BalasHapus
  2. Sayah juga mungiiiillll
    ... *dibelah sama cermin*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih, masa sih teh? Pengen buktiin ah. Semoga bisa segera ketemuan di Jakarta nanti ya hehe

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.