Top Social

Bring world into Words

Main ke Taman Pasupati a.k.a Taman Jomblo

Kamis, 06 Februari 2014
Bandung heurin ku tangtung. Maksud dari kalimat ini adalah, Bandung sudah kebanyakan gedung. Yup, enggak sebanyak di Jabodetabek sana sih (kesannya ribuan km gitu, ya), tapi enggak semua mall di Bandung saya sempet jajalin, meski cuma buat window shoping. Ah, paling ujung-ujungnya jajan ke Pujasera lagi. Maen ke Bandung Super Mall aja, sejak berdiri sampai sekarng ga sampai 5 kali sampai sekarang. Beneran, deh. Kalau belanja, biasanya berburu yang diskonan atau yang murah tuh hehehe.... Lah, kok malah buka kartu, sih? :)

Makanya pas temen saya (di tempat kerja dulu) lagi di Bandung dan pengen jalan-jalan, saya ajak aja maen ke taman Pasupati atau yang lebih populer dengan sebutan Taman Jomblo. Sebagai  spot ketemuan, kami sepakat ketemu di depan Baltos (Balubur Town Square) yang baru hari ini saya sambangi. Tuh, kan, saya emang bukan anak mall. Saya mah anak manusia hehehe...


Sekitar jam 11.30 akhirnya teman saya muncul juga, setelah jalan-jalan ke dalam Baltos, tujuannya cuma satu, cari toilet! Enggak pake browing ke counter-counter yang ada. Ah, skip aja, langsung menuju destinasi alias Taman Jomblo. Asik, sepi. Cuma ada beberapa orang, maka saya dan teman bisa dengan sepuasnya menyalurkan naluri banci kamera di sini.


Main ke Taman Pasupati a.k.a Taman Jomblo 
Sayang, gambarnya rada blur, cantiknya kurang keliatan hehehe tapi ga jadi ganteng, kan?


Main ke Taman Pasupati a.k.a Taman Jomblo
Nama resminya memang Taman Pasupati, bukan Taman Jomblo



Main ke Taman Pasupati a.k.a Taman Jomblo

Jadi, dinamain Taman Jomblo cuma buat lucu-lucuan aja, kalau teman saya bilang 'lalandian', sebutan atau julukan, kurang lebih seperti itu. Karena space bangku di sini emang cuma buat sendiri, ga bisa maen tandem atau berdua. Lah, kalau berdua, ntar setan nimbrung. Apa ga makin sempit, tuh? Hehehe
Nih lihat!
Main ke Taman Pasupati a.k.a Taman Jomblo

Main ke Taman Pasupati a.k.a Taman Jomblo

Main ke Taman Pasupati a.k.a Taman Jomblo
Dan ini bukti nyata betapa spacenya emang buat single seat

Main ke Taman Pasupati a.k.a Taman Jomblo


Ga jauh dari tempat saya dan teman saya bernarsis ria ada beberapa orang yang asik nguplekin tab dan lappynya. Entah di sini emang udah ada WiFi, saya ga sempat cari tau.

Puas foto-foto, saya melanjutkan perjalanan sekitar 5 menit dengan jalan kaki menuju perempatan dago. Di sana ada tugu Bandung Emerging Creaticity. Asik dengan suasana taman, bikin beberapa anak SMA asik menyesap minuman sambil ngerumpi, ada yang bikin konferensi empat mata (ngobrol berdua maksudnya) atau narsis ria seperti saya. Eh, padahaldi taman ini sudah disediakan tempat sampah, masih aja ada yang buang sampah asal. Mungkin Oma yang satu ini masih teobsesi dengan lotre lempar gelang yang suka ada di bazaar 17an. Cuek aja pas lemparannya meleset.

Sebelum menuju tugu Bandung Emerging City, tepat di sebrang tugu DAGO, saya sedikit nekat foto di sini.
Ini salah satu contoh punya body mungil. Coba kalau saya setinggi Kate Moss atau menjulang kayak Yao Ming, dijamin repot masuk sini hehehe...

Main ke Taman Pasupati a.k.a Taman Jomblo

O, ya mungkin karena belum waktunya break makan siang, perempatan Dago ini masih sepi, Cuma mau capture D A G O, susah nian, ada aja mobil atau motor yang slonong boy numpang mejeng (Untungnya gak pake dadah-dadahan... ini yang norak sebenernya siapa, ya? :P). Eh giliran abai, ada momen yang sebenarnya bisa ngambil foto D A G O tanpa distraksi mobil atau motor lewat. Ngaku deh saya emang ga sabaran.


Main ke Taman Pasupati a.k.a Taman Jomblo

Main ke Taman Pasupati a.k.a Taman Jomblo
 Lalu saya juga foto-foto di sini...

Main ke Taman Pasupati a.k.a Taman Jomblo

 Dan ini saya bukan lagi nyambi jadi penjaga sepeda lho...

Main ke Taman Pasupati a.k.a Taman Jomblo

 Tapi... sepeda ini emang bukan buat pajangan. Dengan banyar 3.000 rupiah saja (kalau tidak salah nih) plus ninggalin identitas seperti KTP atau SIM, kita bisa nyewa sepeda ini untuk satu jam ke depan. Belum berani nyoba,karena lihat yang pake jalan pada buas-buas maen over taking di jalanan. Mungkin terobsesi jadi Jorge Lorenzo atau Valentino Rossi. Kalau jalanan Bandung sudah ramah biker kayak di Jepang atau Belanda, saya mau deh sepeda-sepedaan di sini. Dipikir-pikir heran juga ya, kenapa budaya positif dari penjajah yang bagus ga diserap sama bangsa Indonesia?  Mereka itu kan doyan maen sepeda ketimbang feelin lonely di mobil pribadi. Lucunya suka ada yang nyetatus macet lah, bete lah, lah.... kalau ga mau bete dengan kemacetan, ngangkot aja yuuk  hehehe....
Puas foto-foto di sini, akhirnya cacing-cacing di perut kami berdemo minta dikasih makan. (Nyalahin cacing???). Ya sudah, dengan berangkot ria, kami menuju jalan Merdeka. Selesai salat Dzuhur, lanjut dengan makan ayam bakar di pujasera. Sedaaap.

















15 komentar on "Main ke Taman Pasupati a.k.a Taman Jomblo"
  1. warna dudukannya suka...orange....fotonya juga keren2

    BalasHapus
  2. Warna-warnanya ngejreng banget ya, mak. Asik, fotonya dibilang keren *noraknya kumat lagi*

    BalasHapus
  3. waahhhhh ... jalan-jalan kok ngajak aku sich... hiks hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih ngedadak ni Mbak. Abis temenku ga lama di Bandungnya. Yuk ke sini lagi

      Hapus
  4. aihh, saya juga pengen jalan-jalan ke taman jomblo, tapi kalau udah punya pacar boleh ga ya? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalem mak, ga dilarang dan ga kan dikutuk para jombloer :)

      Hapus
  5. Sekadar saran dari saya. Nanti-nanti kalau bepergian, fotonya pakai kamera yg resolusinya lumayan bagus. Sayang kan, pemandangan (dan orangnya) yg indah jika difoto kurang jelas. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, iya nih. udah kameranya jadul, yang pegangnya masih harus banyak belajar ngambil foto dengan baik dan benar. :)

      Hapus
  6. jadi kangen bandungg....
    hayu ka bandung... :)

    BalasHapus
  7. Oh gitu toh penampakan jomblo..gak bisa buat berdua yah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo nekat, bisa kejengkang dari bangku :) Ngapain repot-repot berbgai kursi kalau masih bisa dapet yang spacenya lebih? :)

      Hapus
  8. Balasan
    1. Sst.... jangan keras-keras Dit. :D

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.