Top Social

Bring world into Words

Cerita Nakal Anak SMA

Jumat, 03 Januari 2014
Memang seperti apa kenakalan  waktu saya masih anak SMA?
Saya sih  waktu itu beraninya rame-rame, ga berani sendirian. Tipikal pengikut? Ga juga ah, bukan soal seru-seruan (dan jangan ditiru). Waktu masih kelas 1-2 sih saya adalah anak yang manis,  ga banyak cincong. Ga tau kenapa pas kelas 3 jadi (ehm) rada nakal gitu :) Mau tau?
Cerita Nakal Anak SMA


  • Kesiangan
Waktu saya masih anak SMA dulu, yang namanya naik angkot itu udah kayak lomba cepet-cepetan, istilah Koes Hendratmonya adalah Berpacu Mengejar Angkot....
Jadi, kalau mau aman, ya pergi sebbelum jam 6, biar masih dapat angkot yang lowong alias kosong. Lewat jam enam dikit aja, jangan harap dengan mudahnya dapat angkot. Harus rela kejar-kejar angkot, meski abang sopirnya ga seganteng Gunawan atau Anjasmara (tapi kalau pagi-pagi gitu udah kayak artis deh). Gara-gara kejar-kejaran, etika dan tata krama jadi sedikit terabaikan. Saat wajah-wajah stres (takut kesiangan) bergerombol di depan pintu angkot, ga inget yang disebelah lebih senior, libas aja. ga inget disebelah ada yang cuco, ah lewat, bodo, seseledek atau susuruduk, tetep aja ga peduli. Eh, saya pernah kena sikut sama bapak-bapak gara-gara rebutan angkot. Yang penting dapat jatah duduk. Jauh beda sama sekarang, para mamang sopir angkot nih doyan banget ber-me time ria alias ngetem.
Kalau beruntung, jam 6.30 sudah di ada di sekolah. Sementara teman-teman saya yang anak-anak IPA belajar dengan tekun (atau ngerjain PR), kebanyakan ruangan kelas anak-anak IPS yang saat itu pernah diplesetin Ikatan Pelajar Santai, masih sunyi. Ada yang udah dateng lagi sisiran, nyalin PR, nongkrong di warung sambil nyarap (sarapan maksudnya), main basket, atawa berkerumun di pojok kelas, belajar membuat forum mini (padahal ngerumpi).  Kontras sekali dengan anak-anak IPA.

Itu kalau ontime. kalau kesiangan? Hohoho.... coba bikin survey, kebanyakan yang dipelototin dengan mesranya guru BP yang piket di pos depan yang udah mirip provost, secara kebetulan pas disamping sekolah saya ada Provost (karena sekolah saya ada di kawasan IPTN alias PTDI) adalah anak-anak IPS. 
Seperti kebanyakan anak-anak SMA di jamannya, cuma muka-muka polos dan senyuman tulus yang dipersembahkan pada guru tercinta. Kalau sudah begini, hukumannya ga boleh masuk jam pertama. Disuruh nunggu di ruang perpustakaan. Eh, disekap di ruang perpus sana bukannya belajar atau baca-baca bahan buat hari itu, malah ngobrol meski bisik-bisik sih. Jadi inget lagu George Michael, Careless Whisper hehe (ga nyambung deh). Jadi, plesetan Pelajar Santai itu memang benar sekali sodara-sodara (meski pas awalnya denger, rada sebel sih).

  • Ngudap di Kelas
Ga semua guru sih kita berani ngudap selama jam pelajaran. Berhubung guru mata pelajaran Tata Negara ini baik banget, beliau mengijinkan kami makan di kelas. Ini adalah contoh lain kenakalan anak SMA.
"Yang penting, kalian nyimak materi dari bapak, ga ngobrol. Silahkan, makan."
"Hore......"
Siapa yang enggak seneng, coba? Cuma emang waktu itu kita emang rada badung, sempet juga jailin Pak Kamsa, guru yang terkenal baek dan ga pernah ngambek ini.
Ceritanya, waktu itu ada seorang teman di kelas, Rinrin, yang suka bawa aneka gorengan. Sebelum jam masuk atau istirahat, kami yang masih kelaparan dan nafsu makannya amit-amit itu (sampai disebut kelas si berat karena mayoritas kami badannya pada berisi) suka beli gorengannya. Kalau ga salah masih sekitar 100-150 gitu per pcsnya. 

Satu waktu, saat jam pertama pelajaran Tata Negara, Pak Kamsa ini tergoda buat ikutan nyicip gorengannya Rinrin. Seinget saya waktu itu beliau ga ikutan ngudap di kelas, buat di makan pas istirahat nanti. *see, betapa resenya kami sekelas waktu itu, ya*. Uang dibayarkannya sekitar Rp. 5.000an dan ga ada kembalian. Nakalnya anak SMA.

Tau ga, kejailan apa yang kami lakukan?
Bener!
Jadi pas Pak Kamsa sedang keluar sebentar, dengan'kejamnya' kami membawa gorengan jualannya Rinrin. "Bayarnya pake duit Pak Kamsa aja, Rin," , ngehe, ya? Hehehe... kejahilan yang jangan dicontoh ya anak-anak....

Lalu, saat keesok harinya Pak Kamsa ngajar lagi, beliau menanyakan kembalian jajanan sama Rinrin.

"Errrrr, pak, kemarin teman-teman bawa gorengan saya, katanya bayarnya pake duit bapak, aja," polos Rinrin menjawab tagihan Pak Kamsa. FYI, Rinrin ini anak Rohis sekolah, pembawaannya kalem  cuma mesem-mesem kalau kejayusan kami pada kumat.

"Hidep mah, nya...(kalian tuh, ya), " gumam Pak Kamsa pelan sambil geleng-geleng kepala. Nakal pisan.....

  • Istirahat
Jangan ditanya kalo soal ini. Keluar paling dulu dan masuk belakangan. Sementara hampir semua anak-anak IPS khusyu menikmati jeda istirahat, anak-anak IPA asik  berkutat dengan aneka rumus di dalam kelas, enggak di dalam atau di luar. Kalau yang ini mah enggak nakal, tapi santai man.... :)
  • Pulang Duluan atau Kabur 
Jadi ceritanya dulu pernah ada kunjungan dari Bank Bali (sekarang Bank Permata) yang lagi promosi produk tabungannya untuk paket pelajar alias anak SMA. Sebagai kompensasinya, setiap kelas (kalau ga salah sih semuanya dapet,mana sempet saya cekin satu-persatu kelas laen, kurang kerjaan banget.) dapat jatah jam dinding dengan logo jempolnya itu. 

Pak Kamsa, lagi-lagi jadi korban keisengan kami, karena guru-guru IPS lainnya lebih galak. Eh, sebelumnya saya mau kasih pledoi, kami ini bukan kurang ajar (hehe) sama beliau, karena saking pemaafnya, kami merasa akrab dan enjoy sama beliau (SKSD banget). Duh, maafin kami, ya pak. 

Karena bosen dicekokin materi yang itu-itu aja (bayangin, dalam seminggu kita punya 3x pertemuan mata pelajaran Tata Negara dengan durasi rata-rata 2 jam pelajaran malah ada yang 3 jam pelajaran). Hawa-hawa ngantuk  sudah betah ngendon di kelopak mata dan hasrat kepengin pulang sudah sedemikian menggeloranya.  Entah ide tengil apa lagi yang berkelebat di otak kami. Lagi-lagi pas Kamsa sedang keluar sebentar, salah satu dari kami menurunkan jam dan..... memutar jamnya lebih cepat 30 menit!

Syahdan,... tidak lama berselang Pak Kamsa balik lagi ke kelas.

"Pak, pulang, udah bel."
"Ga kedengeran, ah. Belum," tukas beliau.
"Tapi pak, udah jam 12, tuh lihat," sambil harap-harap cemas takut ketauan, kami menunjuk jam yang sudah menjurus ke area WITA itu.
"Kok di bapak masih jam 11.30, ya?" Pak Kamsa bengong, membandingkan jam. Terang aja beda pak, kami sedikit tegang takut ketauan.
"Ih, jam bapak rusak kali," celetuk salah satu dari kami.
"Masa, sih?"
"Iya, pak..." koor kompak menjawabnya.
"Aneh, kok belum bel, ya? Iya udah, beresin buku kalian."
"Horeeee..."

Keesokan harinya, kebetulan jam pertama adalah mata pelajaran Tata Negara
"Hidep mah, ya..." sapaan khas beliau pada kami semua.
"Kenapa pak?" tanya kami cuek.
"Gara-gara hidep, kamari bapak diseuseulan ku pak kepsek (kemarin bapak kena marah pak kepala sekolah). Kalian ganti jam ya?" sumpah, ekspresi pak Kamsa tenang, ga ada gelagat ngambek.

Saya yang duduk paling depan cuma bisa nelan ludah. "Hehehe.... iya pak, " jawab kami kompak.

"Engke deui tong kitu, nya (lain kali jangan gitu, ya)."
"Iya pak..."

Dan materi berlanjut lagi tanpa ada mekanisme hukuman. Asik, punya guru SMA yang baik seperti beliau.
  • Bocoran soal
Rada malu-maluin nih pengakuan. Biasanya, kalau satu pelajaran sudah ulangan, kami bergerilya mendekati teman di kelas lain yang sudah ulangan duluan. Nanya-nanya soal apa yang keluar, kadang ada yang malesnya kebangetan nanya jawaban. Saya sesekali ikut begitu, tapi lebih suka nanya soal karena ga percaya jawaban teman. Belum tentu bener, kan?

Kali ini, gurunya lebih cerdik. Tau kalau kami suka bergerilya, soalnya suka diacak. Misal nih, soal ulanganya isian, maka di kelas yang lain ditukar urutanya, atau pake pola kanan kiri, yang di kanan soalnya kode A dan di kiri kodenya B. Lain kelas, kodenya bisa berubah. Untuk hitungan kayak matematika, gurunya lebih jago mengecoh, angkanya dirubah dan untuk pelajaran lain yang pake sistem kuis, pola soal dan jawabannya lebih random lagi. Untuk yag satu ini kami nyerah gak bisa nakal

  • Guru Juga bisa Jail
Segokil-gokilnya anak SMA jurusan IPS, guru favorit yang paling happening dan banyak fansnya adalah guru PKn, Bu Tres. Meski rada galak, kami enjoy dengan materinya.cara menyampaikannya asik dan bikin waktu cepat berlalu.
Nah, keusilan beliau ini terjadi di kelas lain, IPS 3.  Ceritanya, waktu itu materi PKn sudah hampir selesai. Ada satu murid yang tidur di kelas dengan kepala terkulai. Ngambek? Enggak. Bu Tres punya siasat yang lebih ngena. Biasanya, beliau ini yang paling disiplin urusan tata krama, harus berdoa dulu sebelum keluar dan aneka tata krama lainnya yang dengan herannya kami patuhi dengan senang hati.

"Ssst....., kali ini kalian ga usah berdoa," ujarnya.
"Kok enggak doa, bu?"
"Jangan berisik, keluar aja," katanya sambil menunjuk satu sosok yang kepalanya terpejam  dengan damai di atas meja.
Sambi mengendap-endap nahan cekakak cekikik teman-teman saya di kelas IPS 3 itu keluar tanpa suara. Lalu pecahlah tawa khas nan gokil anak-anak IPS 3 dan IPS 1,2, dan 4 yang suah keluar lebih dulu dan ikut menyaksikan kejadian itu.

Sang korban mengangkat kepala, tersenyum malu-malu sambil menyusut ilernya yang tanpa permisi muncul bukan pada waktunya. *jatuh nih pasaran* Lebih malunya lagi, bukan cuma anak-anak kelas 3 IPS saja yang berhahahihi dapat hiburan gratis itu, anak-anak kelas 2 yang ada di sana kebagaian hiburan gratis hari itu.Haha... kali ini yang nakal anak SMA apa gurunya? *menjura*

  • Lulus Ujian
Biar jail, pas ujian yang dulu masih berlabel EBTA/EBTANAS kami lulus semua lho, dengan materi ujian 7 mata pelajaran, banyak dari kami yang NEMnya kepala 5 alias di range 50an. Satu-dua ada di range nilai 40an, lumayan lah. 
Nyontek? Enggak, saya ga nyontek kok.Suer deh. Anak SMA juga bisa perprestasi. 

  • Ga Tawuran
Satu lagi sisi manisnya kami adalah tidak pernah tawuran dengan sekolah SMA tetangga. Mungkin karena faktor lingkungan, di mana sekolah kami ada di kawasan pangkalan Angkatan Udara, ada pos Provost di setiap arah penjuru yang menuju sekolah (termasuk pas di samping sekolah) bikin anak-anak sekolah lain jeri buat ngajak adu otot. Ada sih sedikit class antar angkatan tapi itu semua cepat redanya kok.

Nah, jailnya kami masih wajar,kan? Ga mabuk, maen atau madat. Ih amit-amit deh.

"Artikel ini turut mendukung gerakan PKK Warung Blogger" dengan memberi link hidup ke artikel ini.

Cerita Nakal Anak SMA

sumber gambar : asiafinest.com
21 komentar on "Cerita Nakal Anak SMA"
  1. seruuu abeess baca postingan ini, gue jadi keingatan masa-masa indah nan badung saat SMA dulu :D
    Oh, ya toss dulu dong teteh Efi sebagai sesama alumnus IPS. Dulu gue sebenarnya berhasil masuk IPA, tapi karena benci banget dengan pelajaran Kimia (kalau Matematika dan Fisika seeh gue jago...heheh) gue memutuskan masuk IPS aja, yang betul-betul jadi Ikatan Pelajar Santai :D
    Dan toss juga kita sama-sama bersekolah SMA di kawasan Militer, gue bersekolah SMA di kawasan Kopassus Cijantung.
    Yang berbeda cuma waktu kenakalan saja. Gue sangat badung sering berantem pas kelas 1 dan 2, maklum kawasan sekolah disana dihuni anak-anak kolong garang :D Tapi pas masuk kelas 3, entah kenapa gue bisa rajin belajar, dan diluar dugaan dapat nilai ujian akhir tertinggi se-rayon Jak-Tim 2(suerr, gak ada nilai 7-nya :D )... sayang, Bokap gak melihat keberhasilan gue meraih nilai tertinggi waktu lulus SMA karena beliau pergi meninggalkan kami beberapa minggu sebelum gue lulus :(
    ahh..indahnya masa-masa memakai pakaian putih abu-abu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieeee, yang pinter. Sebel ya, dulu (ga tau sekarang) suka ada diskriminasi sama anak-anak IPS. anyway, I'am sorry about your dad.

      Hapus
  2. komen lagi achh.. ini link cerita contoh kebadungan gue waktu SMA :D

    http://yosstory.blogspot.com/2012/10/angel-comes-to-school_31.html

    BalasHapus
  3. erima kasih sudah turut mendukung gerakan PKK Warung Blogger

    Artikel sudah tercatat sebagai peserta

    BalasHapus
  4. bocoran soal itu sesat banget tuh cccckk.

    BalasHapus
  5. wahh... pasti gurunya baik banget ya, ngebolehin makan dikelas.... hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. baek banget hehehe, katanya ga lama setelah kami lulus beliau diangkat jadi Kepala Sekolah di SMA lain.

      Hapus
  6. Haha masa2 bandel putih abu2 memang tak terlupakan ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... iya. Bandelnya masih wajar, kan? *cari pembenaran*

      Hapus
  7. wah, gak benar ini . hehe :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apany yg ga bener? Ngudapnya? hehehe

      Hapus
  8. masa SMA masanya lucu, lugu, imut. banyak kisah disana... dan tidak mudah dilupakan.

    zie's for you - JalanJalan | Berkunjung | Silaturahmi

    BalasHapus
  9. Saya juga anak IPS mak, tp bukan Ikatan Pelajar Santai lho yaa, :p
    Wah, yg soal ngerjain pak Kamsa sih agak kurang ajar itu ya.. hehe.. Kasian mak gurunyaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehhe, modus banget ya morotin guru. Uang jajan awet dan perutpun kenyang :D

      Hapus
  10. Kenakalnnya mbak Efi gak ada apa-apanya dibandingkan dengan nakalnya nak-anak jaman sekarang... ya ALLOH, pas jalan-jalan ke pantai banyak anak-anak SMA ngerokok, berbuat mesum #mirisbanget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak bener banget, saya miris sama anak-anak skrg. Bahkan adek saya aja jd terpengaruh temennya T_T

      Hapus
  11. Haha masa2 bandel putih abu2 memang tak terlupakan ya mbak :)

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.