Top Social

Bring world into Words

Yang Membuat Saya Merasa Smart Itu......

Kamis, 19 Desember 2013
Let's talk about love smart.

Apa itu smart?
Kalau diterjemahkan secara harfiah, smart itu artinya cerdas. Pinter. Padanan katanya genius, ya kurang lebih gitu, ya. CMIIW.

Siapa yang bisa masuk kategori smart? Om Einsten?

                                         

Enggak? Segitu pinternya?

Baiklah. Gimana kalo ini.
                                        

Siapa dia? Leonardo Di Caprio?
















Oh, Alfred Nobel? ckckck... Cakep juga, ya waktu mudanya?  Hihihi...  Masuk kriteria smart, ga, Afika?


Oke, kalau ini, pasti setuju. .....

                 



                          

Horeeeee...........
Plok plok plok.....
*biasa aja kaleee*

Ya sudah, seriusan yuuk
Tau dong siapa Prof B.J Habibie?  Mantan presiden RI ke-3 ini identik dengan pesawat terbang dan PT DI atau dulu IPTN itu, ya. Menyelesaikan pendidikan selama 10 tahun untuk S-1 sampai S-3 dan jadi presiden terpintar di dunia. Penemuannya dalam mengukur titik aman sebuah pesawat lepas landas membuatnya dijuluki sebagai Mr Krack, seperti teoriya yang dikenal Progation on Random. Udah liat dong  film Ainun Habibie-nya itu? Salah satunya ketika adegan Habibie sedang mengetes kinerja sebuah kereta dan dipandang sebelah mata alias remeh oleh orang dibelakangannya.... dan tetot.... Habibie bisa membalikan olok-olok mereka!
Keren!

Hmm.... ya...ya... cerdas atau genius selalu identik dengan mereka yang punya pencapaian gemilang soal eksak.. Selain Prof Habibie yg juga mantan Presiden RI ke-3, biasanya yang langsung pop up di kepala kita adalah seperti Bill Gates, Steve Job, Mark Zuckerberg, penulis Harry Potter, J.K Rowling- yang bukunya laris manis kayak kacang goreng itu - dan sebagainya. Padahal  smart ga melulu harus jago soal eksak atau sains lho. Buat saya itu premis yang menyesatkan.

Contohnya nih, ada Chef cantik Farah Quinn yang menghabiskan waktunya untuk belajar dunia memasak di Amrik dan sempat jadi salah satu bagian dari tim chef White House. Keren banget, kan?

Ga harus jagoan soal eksak buat menguasai teknologi yang aplikasinya kita temui di mana-mana.Saya sendiri dibuat takjub ketika keponakan saya yang masih berusia 4 tahun dengan lancarnya memainkan tablet atau laptop, cukup 1-2 kali dikasih tau dan sreettt...sreetttt, jari-jarinnya langsung lincah memainkan gadget. Haduh, kalau gini, jangan sampai dibiarkan sendiri, tau dong suka banyak iklan pop up yang ga penting itu *tepok jedat sendiri*




Ngomong-ngomong soal gadget, sebagai seoang blogger urusannyaa ga jauh-jauh dari laptop atau PC buat menyalurkan ide dan kabawelan saya.  Biar lebih fokus,terarah dan ga liar di kepala saya. *apaan coba?*

Dulu, waktu awal-awal ngeblog saya suka bingung sendiri (ya iyalah, masa bingung ngajak-ngajak), buat ngutak ngatik tampilan blog atau sekedar posting. Mau ngomong apa lagi ya?Mau bahas apa lagi, ya. Usia bolehlah *emang faktanya sih* udah ga unyu lagi, tapi ga berarti ga boleh buat jadi alesan buat keep up to date dong. Iya, gak? *ngacungin kemoceng buat kitik-kitik*

Jadi apa dong yang bikin saya merasa smart?
Secara saya tipikal otak kiri, jadi mudah nyerah deh kalao urusan kreatif-kreatifan. ga jago gambar, ga jago musik dan ga jago masak *tutup muka*. 
Obsesinya sih kepengin jadi penulis, membuat saya berusaha mengaplikasikan tips untuk mencapai itu. Nulis...nulis.... dan nulis eh sambil baca juga. Kalau nulis, saya berusaha menajamkan insting (duile..) dengan ngeblog. Dengan membaca,  jadi punya referensi tentang dunia literasi. Saya jadi mempelajari ciri khas beberapa penulis, punya tambahan kosa kata, ngulik aneka gaya penulisan dan eh saya jadi doyan bikin resensi dari buku.

Nah, dari buku yang udah dibaca ini, saya suka buat resensi dan meemostingnya di blog. Belum sampai dimuat di media massa yg bersifat komersil sih. Tapi sekitar beberapa waktu yang lalu, di sebuah grup kepenulisan, salah seorang moderatornya mengundang seorang editor dari sebuah penerbit. Singkat cerita, para peserta kelas penulisan itu dikasih ilmu dan tips untuk membuat resensi sebuah buku. Di akhir kelas itu, saya dan beberapa teman lainnya diminta untuk membuat sebuah resensi, bebas dari buku mana saja. 

Sambil harap-harap cemas, saya men-submit naskah saya, dan taraaa... ternyata naskah resensi saya yang terpilih. Lumayan, dapet hadiah buku!  

Di lain waktu, saya pernah iseng membuat sebuah resensi, murni cuma karena kepengin saja. Bukan dalam rangka lomba resensi yag diadakan penulis atau penerbit. Ceritanya, di jejaring FB, saya nyolek penulisnya, Ifa Avianty. Ceritanya mau laporan, gitu. Pengen tau aja, kesan atau reaksi teteh yang satu ini seperti apa. Waktu itu dia bilang thanks dan suka. *blushing*

Saya pikir selesai sampai di situ. Ternyata belum.....
Di jejaring twitter yang saya jarang update-in saya dicolek lagi oleh penulisnya. Waktu itu saya lagi berada di luar rumah, dan hp saya lagi eror. Jadinya saya ga bisa buka laptop atau PC untuk baca twittnya dengan jelas, taunya saya cuma dimention aja oleh penulis yang bersangkutan. Sampai kemudian seorang teman memberi tahu saya, kalau saya terpilih satu dari 5 penulis yang dapat kenang-kenangan, dua buku perdana sekaligus dari penulis yang tadi itu.

Olaalala... saya ge-er banget karena ternyata resensi saya yang saya tautkan di jejaring FB tempo hari itu jadi alasan kenapa saya terpilih. 

Antara speechless dan seneng. Apalagi ketika akhirnya saya bbm-an dengan beliau dan bilang resensi saya manis (resensi lho, buka orangnya). 



Tetap menulis ya, begitu salah satu pesannya di sampul depan buku yang akhirnya saya terima.
So, meski mungkin cemen dibanding Farah Quin, Melly Goeslaw maestronya lagu-lagu yang suka ngehits atau penulis seperti Asma Nadia, Dewi Dee dan sebagainya, saya yakin deh setiap kita pasti punya keunikan. Dan ini salah satu keunikan saya yang membuat saya merasa smart. *wink-wink*

Saya sadar, di luar sana banyak yg lebih jago, lebih expert, master gitu deh. Tapi adanya apresiasi seperti ini bikin saya semangat buat mengembangkan potensi yang pas bener sama minat saya.

So,  smart itu.... menemukan potensi, merasa enjoy dan ada apresiasi yang bikin tetep semangat.

Mudah-mudahan ga jadi bikin saya tinggi hati, ya. Lha wong tinggi  badan saya ga sampe 150 cm,kok. Gimana mau ngaku tinggi? *itu mah tinggi badan ceu*
Hihihi...






Sumber gambar : 
cdscreative.com
mediacamp.com
gubuk 45.com
nobelprize.org.
movievideo.me
kepustakaan-presiden.pnri.go.id
sodahead.com

8 komentar on "Yang Membuat Saya Merasa Smart Itu...... "
  1. Membaca tulisan2nya, aku percaya kok kalo mbak Efi smart heehe..semoga berjaya kontesnya,makin rajin lg nulisnya...

    BalasHapus
  2. Sukaaaa...unik tulisan dan gambar pendukungnya

    BalasHapus
  3. keren ilustrasinya :D isi tulisannya keren juga deh :D

    BalasHapus
  4. memang,smart banget nih emak...keren pembukannanya hahah

    BalasHapus
  5. @Anton
    jadii pengen geer nih Anton hahaha.... makasih doanya :))

    BalasHapus
  6. @enny s
    Kalo sama yg nulis suka, ga? heuheu *lupakan*

    BalasHapus
  7. @Yoswa Mardhikai
    Yaaaa, kok paka deh. :D *celingak celinguk cari sayur lodeh*

    BalasHapus
  8. @Hana
    Hehe, efek kangen sama Afika, jadi lah nyeret fotonya ke sini.*huuh sok akrab!* Dulu dia suka jadi karakter di twitpic, ya.

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.