Top Social

Bring world into Words

#BN2013 : Vacation In Jogja The Series, Part 1

Selasa, 03 Desember 2013

Pulang kekotamu....
 ada setangkup haru dalam rindu
masih seperti dulu 
tiap sudut menyapaku bersahabat

Pulang? Ini malah baru kali pertama saya datang ke Jogja. Hihihi.... betapa katronya saya, sementara orang-orang lain sudah belasan kali atau malah lupa  saking seringnya. Makanya, begitu ada info acara kopdar Blogger Nusantara 2013 alias #BN2013 di Jogja, dengan semangat 45 saya langsung daftar ke webnya buat ikutan. Saking takut kelewat, saya rajin ngikutin update webnya, daaaan akhirnya nama saya tercantum juga di list peserta #BN2013. Yeay! Seneng banget. 

Setelah ada kepastian ke Jogja ini, saya bareng tiga teman lainnya dari Bandung janjian buat pergi bareng naik kereta. Karena itu, saya, teh Ima, Erry dan Anggi sepakat buat pesan tiket kereta api Pasundan - Kahuripan buat jalan ke sana. Untuk tiket PP ini, masing-masing cuma perlu mengeluarkan Rp. 105.000 saja lho. Meski namanya kereta ekonomi, enggak ada kelas festival alias berdiri (8 jam berdiri dalam kereta, kebayang ga tuh rempongnya?). Selain itu ada fasilitas AC dan wcnya yang lumayan ga kumuh. Kalau ga percaya, nih penampakan tiket kereta punya saya.


 FYI, untuk memesan tiket ini tidak akan kita temukan di webnya PT KAI. Jadi harus datang langsung ke stasiun Kiara Condong atau memesan lewat mini market Alfa di mana aja yang dekat rumah. Jangan lupa nomor KTPnya, ya karena nantinya bakal dicek sama petugas di Stasiun sebelum kita berangkat.

Behubung acara #BN2013 akan dibuka hari sabtu pagi tanggal 30 Nopember 2013, saya dan teman-teman memutuskan untuk berangkat hari jumat pagi dari Bandung. Selain agar pas sabtunya nanti udah enggak jet lag lagi, kita punya waktu sedikit lebih banyak buat jalan-jalan muterin Jogja. 

Kereta yang kami tumpangi ini berangkat tepat jam 5.30 pagi. Sejuk dan segar deh liat pemandangan dari jendela di samping saya. Rute kereta yang melalui area pinggiran kota plus sawah-sawahnya yang terhampar kehijauan itu jadi penyejuk mata. Ada beberapa penampakan yang indah harus saya relakan terlepas begitu saja. Selain keretanya berjalan cepat, skill foto saya juga pas-pasan. Jadi, inilah yang berhasil saya jepret lewat kamera.






Tepat jam 13.33 akhirnya kami tiba  di stasiun Lempuyangan, Jogja. Dan perasaan amaze bercampur (sedikit) norak saya terpana sendirian (ga tau apa isi hati teman saya lainnya). Akhirnya, saya sampai juga di Jogja! Sambil nyari-nyari tim pejemput, saya iseng ngambil gambar mas-mas yang lagi ngecat di stasiun. Saya pikir, mereka pantes juga jadi stunt man. Hihihi.... norak banget sih saya ini,
  Akhirnya kami ketemu juga dengan tim penjemput yang mengacungkan kertas #BN2013. Setelah berkenalan dan ngobrol basa-basi kami diantar menuju Edu Hostel. Masih dengan noraknya, saya memperhatikan kanan kiri jalan Jogja yang apik dan resik. Jadi nih, ceritanya kalau mau jalan-jalan di Jogja, opsi kendaraan umumnya cuma ada 4. Which are, trans Jogja, beca, taksi dan delman. Penampakan becanya lucu deh, lebih rendah dari becak yang ada di Bandung dan terlihat klasik. tarifnya? hihihi.... pintar-pintarlah menawar. Biar ringan, ajak orang lain naek beca baregn biar bisa patungan. Kalau pake taksi, untuk jarak Lempuyangan-Edu Hostel sekitar 20 ribuan lah, untuk jarak sekitar 20 menit waktu tempuh. O, ya maksimal penumpang taksi model sedan ini adalah 4 orang, satu disamping sopir (bukan pa kusir, kan bukan delman) dan 3 orang di row belakang. Jangan memasakan kehendak untuk menambah penumpang atau sopirnya ga kan mau ngangkut.

Jalanan Jogja yang relatif sepi dibanding dengan Bandung

Jam 15.00 pas, akhirnya saya dikasih kunci kamar yang bakal diisi bareng 6 orang blogger lainnya yang belum dateng. Ada dua shower dan toilet yanng terpisah. Huaaaa, toilet duduknya ga pake jet washer (selang). Kalau mau pake yang jet washer harus pake di lobby. Huaduh, semoga saya bisa beradaptasi dengan toilet ini, males kalau harus ngantri di lobby.

Karena belum ada acara sepanjang malam, selesai makan saya dan teman-teman jalan-jalan dulu sekitar Bering Harjo dan toko Mirota. Selain aneka kerajinan batik, ada aneka oleh-oleh lain yang ditawarkan di sini. Saya harus menegarkan hati untuk bijak memilih belanjaan kalau ga mau dompetnya jebol. :P








Nah, ga jauh dari pintu masuk ada ibu ini yang asik membatik. Meski anteng dengan kerajinannya,ibu ini masih sempet menjawab pertanyaan saya lho. Untuk mehasilkan aneka warna dari kreasinya, ada bahan-bahan yang digunakan, pastinya bukan pake cat air, ya (halah). Jadi, seperti ini komposisi pilihannya untuk menampilkan warna-warna tertentu.







Sambil nunggu yang lain, Anggi asik ngaso di delman yang jadi hiasan di halaman depan Mirota. Antik dan unik lho. Coba bisa dibawa balik ya (hah? pake kereta barang, gitu? Kaya yang kebeli aja :D)

Sekitar jam 18.30 tadinya mau balik dulu nyimpan belanjaan tapi biar sekalian cape, perjalanan kami lanjutkan menuju angkringan KR di depan kantor Kedaulatan Rakyat buat ketemuan sama blogger lainnya. Suasana Jogja petang hari dihiasi lampu kota itu rasanya sesuatu banget. Beberapa nama yang udah familiar  di grup Warung Blogger dan Kumpulan Ema-Emak Blogger akhirnya ketemuan di sini. Karena kebanyaka blogger yang datang berasal dari Jawa, akhirnya kami dilanda galau bahasa alias roaming mak. Agak cengo gitu nyimak obrolan mereka. Hihihi... sambil makan, kami dihibur dengan tembang yang dinyanyikan pengamen ibu Welas Asih. Ibu Welas Asih yang sudah dua tahun tinggal di Jogja ini berhasil menghibur kami semua (meski roaming interlokal).  Selain lagu Bengawan Solo yang sudah familair, ada satu lagu lain yang dinyanyikan duet dengan Pak Dhe Pak Dhe, komandannya Warung Blogger sedikit menceritakan isi lagu yang dinyanyikan bareng Bu Welas Asih ini. Saya akhirnya manggut-manggut mendengar penjelasan beliau.

Foto : Akhmad Muhaimin Azzet

Selesai ngobrol, perut  kenyang, kantuk mulai melanda. Sebelum balik, foto-foto dulu di depan monumen Tugu. Semua blogger yang ada di sini memang banci kamera hihihi


Selesai berfoto-foto ria, sudah waktunya pulang. Perlu waktu sejam menunggu tasik lewat. Padahal sudah telepon lho. Kalau begini jadi kangen angkot (eeeh). Sebelum akhirnya angkot datang, kami sempat dikagetkan dengan penampakan seorang bencong yang ngamen. Doi sih ga galak atau gimana gitu, tapi fisiknya yang aduhai itu bikin kami terkikik-kikik sekaligus minder. Itu bencong kok bisa terlihat denok bin bahenol gitu. sih? (husss).

Yo wis, akhirnya taksi jemputan datang juga, taksi yang sizenya besar - bisa memuat sekitar 7 penumpang - akhirnya membawa kami pulang ke hatimu eh ke Edu Hostel. Sekitar jam 11 malam saya tiba juga di hotel. Sebelum balik jadi Upik Abu  tidur, saya sempetin dulu mandi karena badan rasanya udah lengket sama keringat. Setelah salat dan basa-basi dikit dengan blogger lainnya yang satu kamar, saya langsung tidur, mengumpulkan tenaga buat acara besok harinya.

(Bersambung)

17 komentar on "#BN2013 : Vacation In Jogja The Series, Part 1"
  1. sayang gak ketemuan ya mak Efi...

    BalasHapus
  2. Seruuuuu ... naik kereta itu menyenangkan loh, Fi ^_^ (gak pusing maksudnya dibanding naik mobil hehehe)

    BalasHapus
  3. Pengennya borong di Mirota... Oh dompeeeeet oh batiiiiik bladus... Oh shawl... Oh... Tas batiiiik... Ohhhhh... Untung bayan nangis jadi gak ngiler terus hehee...

    BalasHapus
  4. Jalanan Yogya sepi ya ? hihihi, saya malah dapet foto jalanan Yogya yang macet :D

    BalasHapus
  5. Hiks hiks hiks, bagian ketemu saya engga ditulis. hiks hiks hiks

    BalasHapus
  6. @Ida Nur Laila
    Iya nih Mak, lieur banyak yang dateng sampe bingung dan lupa mau cari siapa aja. Akhirnya, mostly jadi kayak lotre, ketemu siapa aja lalu ngobrol. Balik ke Bandung baru keingetan, eh belum ketemu si ini, si itu bla bla bla.... Mudah2an ada event serupa lagi secepetnya ya, Mak Ida :) Ecieeee, dapet mini Aspire dari Acer, ya? hihihi... selamat, ya Mak!

    BalasHapus
  7. @Bang Aswi
    Iya bang, seru euy. Apalagi kalau kursinya empuk kayak kursi mobil hihihi, makin pewe tuh

    BalasHapus
  8. @Ima Rochmawati
    sampe sekarang masih terbayang kok teh beberapaitem yang ga jadi diborong hihihi dasar laper mata :P

    BalasHapus
  9. @Nchie Hanie
    Sayangnya kita ga satu kloter ya Chie

    BalasHapus
  10. @dey
    Hah, kok bisa, ya teh Dey? Baru nemu (rada) macet pas mau balik, itu juga sekitar Malioboro aja.

    BalasHapus
  11. @satusatuen
    Eh, emang adaya di Angkringan KR? Hihihi maaf kalau ga mudeng :P

    BalasHapus
  12. Selalu takjub dengan ibu-ibu pembatik. konsentrasi mereke HEBAT!!!
    perjalannannya mengasyikkan ya mbak Elfi. Dan kita berteu di Jogja..... (k)

    BalasHapus
  13. @Susindra
    Iya Mba, seneng akhirnya bisa ketemuan tanpa sengaja, tanpa nyari2 eh malah ketemu di mesjid :)
    Saya juga mikir itu kalau ga fokus atau ada yang salah, gimana batiknya, ya? Saya tipe orang yang susah konsen. hehehe

    BalasHapus
  14. Wah, ada sountrack.nya lagu yogyakarta juga diatas...
    Kreatif... !!!

    BalasHapus
  15. @Santri Cilacap
    Akhirnya ada yg bilang saya kreatif hehehe *lebay*

    BalasHapus
  16. wah enak kumpul warga WB..aku blm ketemuan sama mbak yak...
    Salam kenal mabak

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.