Top Social

Bring world into Words

Sehari Tanpa Gadget : Tetep Update, Tetep Gaul

Senin, 18 November 2013



Sehari tanpa gadget, rasanya kok kayak kehilangan separuh nyawa, ya. Hayooo, ngaku, ga? Coba deh lihat di angkot, bis kota, antrean kasir, apotik, rumah sakit, mall, sampai yang lagi jalan kaki! Ckckck.... ati-ati nabrak atau ketabrak. Dimana-mana orang-orang asik nguplekin gadgetnya, mostly dengan hp-nya. Satu dua ada yang ngeser-geserin layak tabletnya atau ngetik-ngetik di netbook . 

Saya juga begitu. Kalau sudah di luar rumah, trus baru sadar ada yang tertinggal, reflek saya ngudek-ngudek isi tas. Dompet tertinggal gawat, bisa-bisa didepak sopir angkot. Aib, nista, hina dina dimisuh-misuhin ga bayar ongkos. Mending kalau ada yang kenal, bisa pinjem (hah?), meski harus nebel-nebelin muka.Hihihi... untungnya belum kesampean.  

Gitu juga kalau BB saya ketinggalan. Selain takut ada sms/pesan bbm/telpon masuk yang penting dan terabaikan. Kalau masih deket, saya bela-belain balik lagi. Dompet sih bisa dibilang nyaris jarang ketinggalan. Nah, BB alias gadget nih yang lebih sering lupa. Iya, kalau masih deket tinggal putar badan, balik haluan sampai bela-belain kesiangan hahaha...

Kalau sudah jauh, atau di dalam angkot, gimana? Yasud, pasrah. Meski selama seharian dalam perjalanan atau di tempat kerja saya suka resah gelisah mikirin belahan jiwa saya, BB saya. Iya, rasanya BB atau ponsel itu sudah seperti belahan jiwa. Ngaku deh.... *ngacungin kemoceng buat ngitikin*

Terus kalau ditanya, ditantangin sehariiii aja ga pegang gadget, mau gimana? Mati rasa eh mati gaya? Hmmm, kalau saya mau gini deh.
  • Saya mau ngetik, nulis novel atau cerita (tentunya ga pake modem, kan sama aja itu akses ke dumay, ya). Ditemenin sama lagu-lagu favorit saya di playlist. Biasanya kalau lagi nulis atau beresin kerjaan lain, justru yang namanya gadget ini yang suka mendistraksi konsentrasi saya. Hey to do list saya jadi lebih cepet beres ternyata.  
  • Saya mau rapihin lemari koleksi buku-buku saya, karena saya kadang suka seenak jedat nyimpan buku yang sudah saya buku. Saya suka geletakin di mana aja, atau nyimpen ga sesuai kalsifikasi. pas giliran nyari suka heboh, panik kok ga ada? Padahal nyelip dengan kategori buku lainnya atau tertindih koran, mejeng menyendiri di meja ruang tamu. Halah, jorok!
Gambar dari sini 
  • Bikin camilan yang 3 M alias mudah, murah dan meriah. Kayak jajanan seblak kesukaan saya. Makaroni dan kerupuk yang sudah dilembekan dengan cara direndam air, ditumis dengan bawang putih plus kencur dan cabe rawit, apalagi spesial pake telor. Wiiih, enak, sehat pula ga pake komposisi aneh-aneh.
  • Saya namatin koleksi buku saya yang beberapa diantaranya belum khatam, kadang saya suka lapar mata, kalap liat buku bagus dan ga ngukur kemampuan saya buat khatamin. *haiiish*
  • Jalan-jalan, melihat dunia nyata, bertemu dengan teman yang sudah lama ga silaturahmi. Bair gimana juga interaksi dunia nyata itu lebih hidup!
  • Datang ke event-event offline, misalnya diskusi buku, kopdar teman-teman, launching produk dan sebagainya. Kadang suka dapet hadiah, yaa yaaa, selain di dumay, sindrom banci kuis/hadiah tidak bisa saya lepaskan begitu saja. Naluri alamiah. Hahaha.... a bounty hunter,  pemburu hadiah kayak Renegade, meski beda cara, beda kelas.


Bukber bareng temen SMA, Kopdar sambil reunian



Foto By Dwi

  • Terakhir, saya kangen nge-bolang. Travelling mini, rihlah, wisata alam yang murah meriah. Saya kangen jalan-jalan ke curug, kebun teh, hutan raya yang ada di Bandung semacam Dago Pakar, Curug Bukbruk, Kebun teh Pangalengan sampai maen ke kawah Domas di kaki gunung Tangkuban Perahu. Olahraga melemaskan persendian, membakar kalori, menghirup udara fresh. Sehat ga pake mahal!

Ternyata ya, tanpa gadget saya masih  bisa tetap update dan saya ga dibuat ilfeel dengan status atau postingan ga penting yang bikin saya sebel, yang bisa ngotorin hati saya meski ga sampai ikutan komentar, ikut-ikutan menghujat atau ngebully objek atau yang punya cerita. Saya masih bisa memelihara social awareness saya lebih nyata. Last but not least  saya bisa ngatur skala prioritas saya dan semua agenda saya rapi, lancar dan tuntas tas.....


Eh tapi.... sehari aja ya tanpa gadget nya, jangan lama-lama. :D



8 komentar on "Sehari Tanpa Gadget : Tetep Update, Tetep Gaul"
  1. jiah....si emak ikutan juga ya...sukses mak :), aku juga akhirnya ikutan mak, awalnya bingung sih...tp jadi juga :)

    BalasHapus
  2. Semua orang sekarang berubah seolah2 menjadi zombie berjalan dengan gadgetnya masing2 [-(

    BalasHapus
  3. @rodamemn
    Hihihi.... iya, ikutan juga, kah? Sehari tanpa gadget, oke lah. Jangan lama2 :D

    BalasHapus
  4. iyaaa sehari aja kok,,, tapi kayaknya kalo agendanya dah rapi kayak neng efi, perlu lho lebih dari sehari,,, hihihi...
    oh iya, seblak itu kayak gimana??? hahaha penasaran..

    trims dah ikutan ya... mas n mbak Juri sebentar datang mencatat :)

    BalasHapus
  5. Met malam mbak Efi...
    Juri datang untuk mencatat.

    BalasHapus
  6. @advertiyha nakho
    Penasaran, ya Mak? Caranya gampang kok,kayak bikin tumis. Nanti deh kapan-kapan saya buat postingnya hehehe

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.