Top Social

Bring world into Words

Icip-icip Lele Ala Kedai Lele

Senin, 25 November 2013
Saya mau buat pengakuan nih, kalau saya termasuk yang susah makan ikan, apalagi kalau harus ngolah, ribet, bau amis dan bau tanhanya itu. Padahal yang namanya ikan itu kandungan Omeganya gede dan rendah kolestrol. Friendly banget buat pencernaan. Tapi dasar sayanya aja yang malas dan susah diomongin hahahaha....

Nah, sabtu kemarin saya nyambangin Kedai Lelenya UIu a.k.a Nurul Wachdiah yang berlokasi di jalan Sukabirus, Enggak jauh dari Universitas Telkom (dulu dikenal dengan nama STT Telkom). Di Kedai Lele ini ada 7  pilihan menu yang ditawarkan. Jadi iseng mikir, gimana Lu, kalau menunya dikasih judul 7 Keajaiban Kedai Lele? Hahaha... ngasal.

Seperti ini nih menunya.


Kebaca enggak tulisannya? 
Nih saya mention di sini ya, biar matanya ga siwer :)

1. Lele asam manis
2. Lele Goreng Tepung
3. Lele Rica-rica
4. Lele Teriyaki
5. Lele Lemon
6. Lele Sechuan
7. Lele Kuluyuk

Saya rada geli pas baca menu terakhir. Apa itu Lelenya berkukuruyuk kayak ayam? Analisa yang ngaco.

Baiklah, karena sebelum pergi perutnya saya sengaja dikosongkan untuk memberi ruang yang cukup para lele filet ini bersemayam (niat banget), akhirnya saya memesan menu Lele Rica-rica yang direkomendasikan dan juga jadi best seller di kedai Lele ini.
Sambil menunggu (tidak perlu gelisah karena prosesnya cepat) kita juga bisa membaca majalah yang disediakan di rak yang terpajang. 

Enggak sampai 5 menit, pesanan saya sudah siap disantap. Taraaa



Satu porsi nasi, beberapa potong lele yang sudah difilet plus salad dengan toping mayoneise ini menggoda saya buat menghabisinya dengan segera. Biasanya kalau makanan enak, saya suka khusyuk, fokus total sama santapan. Ga percaya? Nih, buktinya.

Percaya, kan? Harus percaya!
Lele Rica-rica ini emang beneran enak. Saya enggak merasa anyirmenyantapnya. Pedasnya poll dan yang paling penting enggak ada aroma tanah seperti kebanyakan ikan lainnya. 

Piring hidangan saya, langsung licin, tandas, hanya menyisakan sedikit irisan cabe.Beginilah jadinya ketika lapar dan doyan bersatu padu :)




Nah, selain menu Lele Rica-rica, ada menu lainnya yang juga layak dicoba. Apalagi buat penggemar menu Asian. Ada menu yang serupa tapi tak sama nih. Coba tebak, menu yang satu ini menu Lele Teriyaki atau Menu Lele Sechuan?



Lele Teriyaki? Salaaaah.
Ini adalah menu lele Sechuan.
Ih, mirip, ya? Trus bedanya apa, dong?
Nah, menu Sechuan ini adalah menu yang diolah dengan citarasa makanan Cina.Bedanya kalau menu Lele Teriyaki rasanya manis sedangkan Lele Sechuan ini ada sensasi pedasnya karena ada potongan cabe tanjung dalam hidangannya.

Sebelum saya cerita lagi, menu Sechuan diatas bukan menu kloter kedua saya, ya. Ini menu teman saya yang sengaja saya tahan dulu buat dicapture sebelum disantap. Hihihi....

Puas menyicip Lele Rica-rica tadi saya sempet ngobrol sama ownernya, Ulu. Lele yang disajikan di Kedai Lele ini adalah Lele yang diternakan sendiri sampai proses diolahnya. Sebelum diolah di kedai, Lele yang akan dijual sudah difilet dan dikemas dalam plastik yang membuatnya jadi praktis dan simple. Makanya, enggak pake lama buat menunggu pengolahannya. Satu porsi hidangan Lele kurang lebih setara dengan 1 ons.  

Ulu bercerita bagaimana hebohnya saaat menangkap Lele yang doyan bercanda sama penangkapnya dengan gayanya yang sarkas bin barbar alias main patil-patilan hehehe. FYI, Lele ini lebih cocok diternakan di daerah beriklim panas. Sebaliknya, kalau diternakan di daerah beriklim sejuk malah membuat mereka cepet finish sebelum waktunya alias mati. So, kalau mau ekspansi dan buka retail ke luar negeri, destinasi pertama yang layak dituju adalah negeri Arab sana. Pas, banget!

Kedai Lele ini sudah berdiri sejak September 2012 dan punya cabang di daerah Tamansari, deket Unisba. Dengan lokasi yang berada di sekitar kos-kosan anak-anak mahasiswa, pastinya konsumen terbesar ya dari mereka itu ya. Tapi yang bukan mahasiswa enggak dilarang buat ikut menyicip lele ini. Kalau kebetulan berada dekat salah satu area Kedai Lele, coba mampir deh. Dengan range harga yang bersahabat sekitar 10.000an, Lele ala Kedai Lele ini sudah bisa meredakan aksi demo para anakonda yang ngendon di perut kita.

Kalau jauh?
Bisa delivery order kok.Tinggal hubungi nomer 022-73988501 Dengan toleransi radius maksimal sejauh 5 km plus charge, Lele yang anda pesan siap diantar ke rumah.

6 komentar on "Icip-icip Lele Ala Kedai Lele"
  1. ssaya suka leleeee...apalagi lele goreng,beuhhh

    BalasHapus
  2. Saya belum suka lele, Mba. :) BTW, menciptakan menunya kreatif juga, ya. Kalau yang kuluyuk itu pasti dibuat lunak, ya? Sampai ke duriii. Hahahaha

    BalasHapus
  3. @Hanna HM Zwan

    Hihihi akhirnya saya bisa makan ikan dengan enak. Biasanya paling banter saya makan ikan bandeng atau ikan kembung.:) Nah ikan lele ini ternyata enak juga Mak. Apalagi udah difiletin.

    BalasHapus
  4. @Idah Ceris
    Hihihi, entahlah mak. Belum diicipin. Coba maen-maen ke kedai ini kalau pas ke Bandung :)

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.