Top Social

Bring world into Words

Naluri Batita

Jumat, 02 Agustus 2013
Sabtu dua pekan lalu, akhirnya saya mengunjungi lagi sekolah. Kangen berat  sama temen-temen di sana sekalian mau nengok bu Dida (guru) yang sedang sakit. Apalagi temen saya, Dadi, janj mau bawa anaknya, Danish. Bocah lucu 1,5 tahun yang ketika masih usia bulanan suka saya timang-timang di sekolah. Kadang, saya usil nngajarin bahasa planet yang ditanggapin lain sama Danish. Hasilnya? malah seperti mempermainkan ludah. Sukses deh bikin Dadi, temenku itu protes berat. Hehehe.

Kembali, ke topik. Setelah kangen-kangenan dengan guru-guru di sana, akhirnya Aku dan teh Imas meluncur menuju rumah bu Dida, sementara Dadi karena rempong harus menggendong Danish dibonceng Dini menuju TKP. 

Nah, sebelumnya, waktu masih di sekolah, saya susah payah membujuk Danish bair mau digendong. Ih, jual mahal banget! Lupa kalau dulu nurut aja aku gendong-gendong. (Ya iyalah, batita gitu lho :D).

Satu waktu, saat jeda di tengah obrolan kami berlima, saya iseng menunjukan foto keponakan saya, Azka yang berusia 4 tahun, yang jadai screen image hp saya. Eh, ternyata gara-gara foto ini sukses membuat Danish nurut mau digendong saya. malah mulai ngoceh dengan bahasa planetnya.

"Teteh..." tunjuknya sambil mencium layar hp saya.
Ampuuun. Bocah sekecil itu udah tahu aja mana yang cantik.
"Di, siapa yang ngajarin Danish?" tanya saya.
"Yeeeh, itu mah naluri alamiah kali. Aku ga ngajarin kok teh. Awas ah, nanti hpnya dibanting Danish," Dadi mengingatkan saya.

Saya cuma nyengir. Duh, jangan sampe  saya belanja gagdet belum saatnya. 



Post Comment
Poskan Komentar

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.