Top Social

Bring world into Words

Tentang Atlantis

Rabu, 11 Mei 2011
Beberapa hari kemaren, saya iseng ngebuka wall beberapa  teman di FB termasuk salah satunya akun Tasaro. Sebelumnya (lagi) pernah baca status beliau yang bilang bakal ada lanjutan dari novel Muhammad Sang Penggenggam Hujan yang bakal launching Mei ini. Nah, ada satu temannya yang posting kalau beliau bakal hadir di Islamic Book Fair Mei ini. Aaah, langsung penasaran. Colek-colek Oom Google, eh dia cuma jawab pendek ga bisa ngomong banyak soal detil. 

Akhirnya setelah dapetin nomer telepon IKAPI JABAR, coba telp sana and confirm. Yup! Betul Sekali, beliau mau hadir di acara talk show tanggal 11 Mei ini. Sedikit kecewa karna operator yang ngasih tau bilangn buku yang bakal dibahas judulnya Nibiru. Ah, jadi bujan Sang Penggenggam Hujan ya? Ya sudahlah, paling ga bisa nguber tanda tangannya. Hehehehe diuber, emang kabur ya?

Singkat cerita, saya janjian  sama teman di sana. Mba Vivera dari komunitas Ibu-Ibu Doyan Nulis dan Kemal, dari  komunitas  Ngaji Yuk. Eh ternyata Minggu nanti beliau dateng lagi  buat bahas buku Sang Pengeja Hujan. Asiiik senengnya. Nah, ngomong-ngomong soal buku Nibirunya beliau, saya coba ngikutin acaranya. Kalau lihat sampul dan sekilas isinya jadi inget cerita Lord Of The Ring, Narnia dan genre sejenis.  Lalu sebelum ngebahas buku itu, diputerin slide film (presentasi yang diajuin Tasaro) tentang buku Nibiru ini. Rencananya bakal dibuat jadi tetralogi (wiiih panjangnya ya?). Jadi kesengsem sama novel ini. Apalagi dalam slide yang diputer tadi Tasaro bercerita tentang teknologi jaman dulu yang gak kalah canggih dengan teknologi sekarang. Misalnya, ditemuinnya lukisan peta dari jaman dulu   (lupa tahunnya) di Turki dan ternyata sama persis dengan hasil jepretan Apollo, terus ada situs kuno yang digunain buat neropong bintang, patung manusia yang super tinggi dan gak ketauan apa tujuan pembuatannya. Lalu ada lukisan mirip pesawat di dindingnya Piramida (kalo ga salah ya, CMIIW). Ada replika tengkorak dari logam yang entah gimana caranya dibuat sampe sekarang ga ada tekonologi yangn bisa niru proses pembuatannya. Nah, jadi Novel Nibiru ini mengandung 3 unsur dimana Tasaro menggabungkan hasil  penelitian, imajinasi masa kecilnya trus satu lagi (ampuun lupa,.... nyesel ga dicatet). Makin menarik lagi pas sesi tanya jawab ada audiens yang ternyata seorang peneliti UNESCO. Waaah, bukan yang hadir di situ aja, Tasaro juga. 
Lalu si bapak ini nimbrung dan setuju sama hasil penelitian seorang ilmuwan dari Turki yang nyampein teori kalau Atlantis itu sebenarnya ada di Indonesia. Subhanallah!

Rasa penasaran  saya sama Sang Penggenggam Hujan sedikit terobati deh. Berhubung buku yang saya cari ga ada di pameran, jadi saya alihkan buat beli Novel Nibiru ini. Cerita tentang isinya? Nanti yaaa, kalau  udah selesai dibaca. Bakal balapan ni sama Novel Sang Pengeja Hujan hehehe

1 komentar on "Tentang Atlantis"
  1. Waahhh udah selesai baca ya mbak?
    Saya baru beberapa halaman.. Keburu males :(
    Padahal seruuuuu..

    Besok2 lanjutin aaahhh ;)

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.