Top Social

Bring world into Words

Galings are arise

Sabtu, 11 Oktober 2008
Akhirnya bisa juga nonton laskar pelangi hari kamis kemaren aku bareng adik n temen-temen. Kita mutusin buat nonton di 21 yang baru di BTC, katanya murah cuma sepuluh ribu aja di hari biasa heu3 kenapa ga?
Rencananya kita mau nonton yang paling awal alias jam 12.15. Glek... Ga nyangka antusiasnya ruar biasssaa! Jam 11 kurang 15 calon penonton yang mayoritas ortu dengan mahluk-mahluk ciliknya udah berdiri menuhin tangga depan cineplek. Waduh, dapet ga ya? Males banget kalo harus nunggu jam 14.30.
Sekitar jam 11.15 akhirnya loketnya buka juga, dan dalam 15 menit tiketnya udah abis, laris manis tanjung kimpul kaya kacang goreng! Weleh2... Aniway, kita sendiri dapet kursi paling depan lantaran yang di belakang udah terisi, full house! Yasud, daripada nunggu ampe sore terima aja kenyataan harus nonton dengan kepala agak menengadah, resiko he3.
O, ya karena ga boleh bawa makanan dan minuman dari luar, kita stil nekat bawa dari luar n ngumpetin di tas. Lumayan banget lah margin harganya. Hehehe
So, filmnya beneran bagus. Emang kendalanya filmnya ga bisa mengadaptasi semua detil cerita di buku, tapi Mira Les cs gape banget mengangkat bagian-bagian penting tanpa membuat penonton bingung en kehilangan esensinya. Seru, lucu, menggemaskan, mengharukan. So, you should watch if you haven't.
Jadi biar ga penasaran dateng aja ya.
O,ya baru ngeh setelah temenku nanya ada sesuatu yang menarik di film itu. Galing! Heeh. Film itu ternyata dominan dengan mereka yang galing. Ikal kecil, Ikal dewasa, Andrea Hirata si penulis buku, Mathias Muchus bokapnya ikal, sutradaranya Miles n Riri, Nidji yang nyanyi ostnya, Roma Irama pujaan si Ikal en tokoh-tokoh laen di film itu banyak yang berambut galing alias ikal. Galings are arise! Ga bermaksud mendiskreditkan mereka yang galing ko coz i am part of them too..*lol*
Satu lagi esensi yang kita dapet dari film ini, kreatifitas yang mendidik ternyata bisa dikreasikan tanpa harus mengeksploitasi hal-hal yang tabu dan sara. Apalagi diantara film-film nasional yang lagi tayang cuma film ini yang entertaining dan edukatif sekaligus booming!
2 komentar on "Galings are arise"
  1. yah ternyata pamit dengan ramadhan..
    tidak seperti ramadhan lalu
    pamit dan berhenti disana

    BalasHapus
  2. galings but smart ... OK lah...

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.