Top Social

Bring world into Words

Hujan

Selasa, 30 September 2008
Biasanya menjelang ramadhan berlalu (hiks) rinai hujan selalu datang menyapa. Aroma bau tanahnya yang khas bikin kangen. Tapi udah berapa hari ini yang terasa malah panasnya terik matahari. Kalaupun hujan, cuma sebentar saja.
Tadinya aku pikir Ramadhan kali ini bakal berakhir dengan cuaca yang gerah. Ga ekstrim sih, tapi lumayan panas juga. Dari runing teks di tv ternyata (katanya) badai di Filipina punya kontribusi naiknya suhu di Indonesia.
Lah, kena kiriman hawanya aja udah panas kayak gini, apalagi hari akhirat nanti ya? Padahal saat itu nanti jarak matahari cuma sejengkal di atas kepala. Hiiy...serem. Cuma amal-amal terbaik kita yang bakal jadi penyejuk di akherat nanti. Amin ya Allah.
Nyaris aja hari ini berlalu dengan sedikit keputusasaan. Meski secara periodik mestinya udah hujan. Tapi ternyata hujan yang turun cuma sebentar ditambah lagi air sumur yang mulai surut.. Sampai Asar menjelang air belum juga keluar, ketebak ga ekses minimnya?hehehe aku belum mandi, setelah akhirnya kita beli air sampai 2 roda. Wah, nyess.. Seger tenan bisa mandi.
Nah, menjelang maghrib, Allah menunjukkan kebesarannya. Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar! Akhirnya hujan turun juga. Hilang deh panas gerahnya, plus permukaan air sumur kembali naik dan kran bisa mengalirkan lagi airnya, Alhamdulillah. Thank you Allah..
1 komentar on "Hujan"
  1. Dhie suka banget saat hujan menyentuh tanah yang kering, ada aroma yang membuat.....

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.